Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid: Apa yang kita ketahui tentang strain Delta baru dapat mengunci Israel

Seorang pejabat kesehatan senior memperingatkan pekan lalu bahwa jenis Delta baru dapat memaksa masuk ke Israel Menutup.

Direktur Departemen Hubungan Internasional di Kementerian Kesehatan Dr. Asher Shalomon mengatakan kepada Komite Hukum dan Konstitusi Knesset, mengacu pada AY3, yang diyakini berasal dari Amerika Selatan dan pertama kali ditemukan di Amerika Serikat.

Hanya dua hari kemudian, kementerian mengumumkan bahwa 10 kasus AY3 telah diidentifikasi di Israel, delapan di antara orang-orang yang baru saja kembali dari luar negeri dan dua yang tampaknya tertular infeksi di negara itu.

Apa yang kita ketahui tentang AY3 dan mungkinkah jerami yang mematahkan punggung unta dan memicu penutupan Israel lagi?

“AY3 adalah subtipe dari varian delta, yang termasuk dalam kategori yang kami sebut varian Delta-Plus,” kata Profesor Cyril Cohen, kepala Laboratorium Imunoterapi di Universitas Bar Ilan. “Semuanya mewakili mutasi yang disebut 417, yang diduga membantu varian lolos dari antibodi.”

Semua virus cenderung bermutasi terus-menerus. Sementara sebagian besar mutasi tidak memiliki konsekuensi, sekelompok mutasi dapat menghasilkan varian baru, dan virus dapat menghasilkan protein yang berbeda sebagai hasilnya. Dalam kasus virus corona, protein utama yang perlu dipertimbangkan adalah protein lonjakan, yang ada di permukaan virus dan memungkinkannya menembus sel inang dan menyebabkan infeksi.

Varian menjadi perhatian ketika mereka meningkatkan penularan virus, karena mereka cenderung memicu gejala yang lebih parah atau tampak lebih resisten terhadap antibodi.

“Kami melihat bahwa pada Mei, ketegangan itu hampir tidak ada di Amerika Serikat, dan sekarang menyumbang sekitar 13% dari semua kasus di seluruh negara, dan di beberapa negara bagian seperti Mississippi dan Missouri, hingga 43%. -45% kasus,” katanya.

READ  Penjelajah gigih berhasil mengumpulkan sampel pertama dari Mars

Ketika ditanya apakah menurutnya alternatif telah tiba di Israel dan bahwa negara itu lebih berisiko ditutup, profesor itu mengatakan dia tidak berpikir kita telah mencapai titik itu.

Dia berkata: “Kita harus mengikuti dengan cermat apa yang terjadi dan melihat apakah itu menjadi lazim di Israel.” “Dengan Delta asli kami berada dalam situasi yang sama: Itu sudah ada di Israel pada bulan April, tetapi tidak aktif sampai kasus tiba-tiba mulai meningkat pada bulan Juni,” katanya.

Penerbangan penyelamatan Harel membawa kembali pasien virus corona Israel dari Islandia. (kredit: IMA – Perjalanan Medis)
Namun, masalah yang dihadapi Israel adalah dengan 7000 hingga 8000 pembawa virus baru Ditentukan setiap hari, negara bagian tidak dapat melakukan pengurutan genetik dari semua kasus baru, tetapi hanya sampel statistik, yang tidak memungkinkan otoritas kesehatan untuk sepenuhnya memantau varian.

“Ketika kami memiliki lebih sedikit kasus, kami dapat menyelesaikan hampir semuanya,” kata Cohen.

Mengenai seberapa mengkhawatirkan varian itu jika menyebar, Cohen mengatakan terlalu dini untuk mengetahuinya karena informasinya masih sangat terbatas.

“Kesan saya adalah ketika menyangkut perlindungan antibodi, itu tidak akan menjadi masalah semua atau tidak sama sekali, tetapi kami akan mempertahankan beberapa bentuk perlindungan, bahkan jika vaksinnya kurang efektif,” kata Cohen.