Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid ‘berakhir di depan mata’, kata kepala WHO

Covid ‘berakhir di depan mata’, kata kepala WHO

Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. (file)

Jenewa, Swiss:

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Rabu bahwa jumlah kasus baru yang dilaporkan dari Covid-19 telah turun secara dramatis, dan mendesak dunia untuk mengambil kesempatan untuk mengakhiri pandemi.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan kasus penyakit yang baru dilaporkan, yang telah menewaskan jutaan orang sejak diidentifikasi pada akhir 2019, turun pekan lalu ke level terendah sejak Maret 2020.

“Kami tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri epidemi,” katanya kepada wartawan. “Kami belum sampai di sana, tetapi akhir sudah di depan mata.”

Namun dia menambahkan bahwa dunia perlu “merebut kesempatan ini”.

“Jika kita tidak mengambil kesempatan ini sekarang, kita berisiko lebih banyak variabel, lebih banyak kematian, lebih banyak gangguan, dan lebih banyak ketidakpastian.”

Menurut laporan epidemiologi terbaru Organisasi Kesehatan Dunia tentang Covid-19, jumlah kasus yang dilaporkan turun 28 persen menjadi 3,1 juta selama pekan yang berakhir 11 September, setelah turun 12 persen pada minggu sebelumnya.

‘meremehkan’

Tetapi badan tersebut memperingatkan bahwa rendahnya jumlah kasus yang dilaporkan menipu, karena banyak negara telah mengurangi pengujian dan mungkin tidak mendeteksi kasus yang kurang parah.

“Jumlah kasus yang dilaporkan ke WHO terlalu rendah,” Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid, mengatakan kepada wartawan.

“Kami merasa bahwa jumlah kasus yang sebenarnya beredar jauh lebih besar daripada yang kami informasikan,” katanya, memperingatkan bahwa virus itu “menyebar pada tingkat yang sangat intens di seluruh dunia saat ini.”

Sejak awal pandemi, Organisasi Kesehatan Dunia telah menghitung lebih dari 605 juta kasus, dan sekitar 6,4 juta kematian, meskipun kedua angka ini juga diyakini sangat diremehkan.

READ  Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe menyerukan kesepakatan bilateral dengan siapa pun yang kita inginkan

Sebuah studi WHO yang diterbitkan pada bulan Mei berdasarkan kelebihan kematian yang terlihat di berbagai negara selama pandemi memperkirakan bahwa sebanyak 17 juta orang mungkin telah meninggal karena Covid pada tahun 2020 dan 2021.

Ke depan, Van Kerkhove mencatat, kemungkinan akan ada “gelombang infeksi di masa depan, berpotensi pada titik waktu yang berbeda di seluruh dunia, yang disebabkan oleh sub-variabel Omicron yang berbeda atau bahkan variabel perhatian yang berbeda”.

Namun, dia menambahkan, “gelombang infeksi di masa depan ini tidak perlu diterjemahkan menjadi gelombang kematian di masa depan.”

ambil kesempatan ini

Dalam upaya membantu negara-negara melakukan apa yang diperlukan untuk mengekang virus, Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Rabu menerbitkan enam ringkasan kebijakan.

Di antara rekomendasi, Organisasi Kesehatan Dunia mendesak negara-negara untuk berinvestasi dalam memvaksinasi 100 persen kelompok yang paling rentan, termasuk petugas kesehatan dan orang tua, dan untuk melanjutkan pengujian dan pengurutan virus.

“Ringkasan kebijakan ini merupakan seruan mendesak bagi pemerintah untuk melihat lebih dekat kebijakan mereka, dan memperkuatnya untuk Covid-19 dan patogen masa depan dengan potensi pandemi,” kata Tedros.

“Kita dapat mengakhiri pandemi ini bersama-sama, tetapi hanya jika semua negara, produsen, komunitas, dan individu mengambil langkah dan memanfaatkan peluang ini.”

Dan Michael Ryan, direktur darurat di Organisasi Kesehatan Dunia, setuju.

“Bahkan ketika epidemi mereda, dan karena jumlah kasus mungkin berkurang, kita harus mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tinggi,” katanya kepada wartawan.

“Kami masih memiliki virus yang sangat canggih dan canggih yang telah menunjukkan kepada kami berulang kali selama dua setengah tahun bagaimana ia dapat beradaptasi dan bagaimana ia dapat berubah.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  AS bergabung dengan Korea Selatan dalam penyelidikan penipuan kripto