Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid Inggris: Inggris memiliki lebih banyak kasus baru daripada gabungan Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol

Covid Inggris: Inggris memiliki lebih banyak kasus baru daripada gabungan Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol

“Kami mengorbankan kesempatan kami untuk melihat orang yang mereka cintai pada Natal tahun ini sehingga kami memiliki kesempatan yang lebih baik untuk melindungi hidup mereka sehingga kami dapat melihat mereka pada Natal di masa depan,” kata Johnson, mengambil langkah menentukan karier yang telah dia singkirkan. hanya beberapa hari yang lalu. lebih awal.

Tapi varian delta – lebih menular daripada strain alfa yang merusak perayaan tahun lalu – belum hilang.

Negara ini diam-diam menderita kasus tinggi dan keras kepala, rawat inap dan kematian dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya. Inggris telah mencatat hampir setengah juta kasus dalam dua minggu terakhir – dan hampir 50.000 pada hari Senin – lebih banyak dari gabungan Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol. Inggris melaporkan 223 kematian pada Selasa, jumlah harian tertinggi sejak awal Maret.

Johnson telah menyimpang dari sebagian besar negara Uni Eropa dalam pendekatannya. Sementara sejumlah negara di benua itu memperkenalkan paspor untuk vaksinasi, Inggris menghentikan rencana awalnya untuk melakukannya. Penggunaan masker, jarak sosial, dan tindakan lainnya tidak lagi diwajibkan oleh hukum di Inggris.

Ini kontras dengan tindakan yang lebih ketat di banyak negara Eropa, di mana bukti vaksinasi atau tes negatif diperlukan untuk mengunjungi bar, restoran atau Bekerja di beberapa bidang, termasuk perawatan kesehatan.

Rumah sakit di Inggris sekarang hampir runtuh lagi di bawah tekanan penerimaan baru. Dan keberhasilan vaksinasi awal di negara itu berisiko dibatalkan oleh keragu-raguan dalam menerapkan suntikan dan suntikan booster untuk anak-anak.

“Kebijakan luar biasa mengarah pada hasil yang luar biasa,” kata Deepti Gordasani, ahli epidemiologi di Queen Mary University of London, kepada CNN. “Ini sangat mudah ditebak. Ini adalah hasil dari membuka segalanya.”

“Kami mendekati musim dingin, dan segalanya hanya akan menjadi jauh lebih buruk,” tambahnya.

Beberapa hal mungkin ditutup; Juru bicara Johnson mengakui pada hari Senin bahwa musim dingin yang “sulit” menanti kita, dan perdana menteri menolak untuk mengesampingkan kembalinya mandat masker atau pembatasan yang lebih kuat untuk melindungi Layanan Kesehatan Nasional negara itu dalam beberapa minggu mendatang.

Tetapi para ahli – termasuk kepala perawatan kesehatan Johnson – menyerukan perubahan pendekatan yang lebih mendesak.

Serikat NHS, yang mewakili penyedia, mendesak pemerintah pada hari Rabu untuk beralih ke paket tindakan “Rencana B”, yang akan mencakup kartu vaksinasi gaya Eropa dan lebih banyak mandat untuk masker. Tetapi pemerintah telah mengesampingkan langkah seperti itu untuk saat ini, hanya bersikeras bahwa mereka memantau dengan cermat jumlah kasus.

READ  NPR: Llukalkan Aliocranianus ditemukan di Argentina

“Ada serangkaian cara di mana kita (oleh) tidak cocok dengan Eropa Barat dan seluruh dunia,” kata Martin Mackie, profesor kesehatan masyarakat Eropa di London School of Hygiene and Tropical Medicine.

“Kami telah melihat di negara-negara Eropa lainnya bahwa tindakan kolektif membuat perbedaan besar,” katanya. “Kita harus bertanya pada diri sendiri: Apakah kita benar? (Karena) tidak ada bukti bahwa kita benar.”

Tawaran vaksin yang goyah

Optimisme baru Inggris di tahun baru didorong oleh program vaksinasi, yang melampaui sebagian besar negara dalam lingkup awalnya dan mengatur narasi untuk apa yang digambarkan Johnson sebagai kemenangan Inggris atas epidemi.

Tetapi negara ini sedang berjuang untuk meniru keberhasilan awal itu ketika mencoba memvaksinasi remaja dan melepaskan suntikan penguat untuk orang tua dan berisiko.

“Peluncuran booster bahasa Inggris telah gagal mengimbangi peluncuran dosis vaksin pertama dan kedua,” John Roberts, seorang konsultan dengan Kelompok Respons Aktuaria Covid-19 yang melacak jumlah vaksinasi, memperingatkan dalam sebuah pernyataan Senin.

Lebih dari sebulan setelah memulai suntikan booster, kurang dari setengah dari mereka yang divaksinasi dua kali di atas usia 80 telah menerima isi ulang. “Jelas mempercepat peluncuran booster sangat penting untuk mengurangi tekanan pada layanan kesehatan dan mengurangi kematian terkait Covid pada musim gugur dan musim dingin ini,” katanya.

Kelompok tersebut memperkirakan bahwa, pada kecepatan saat ini, 22 juta orang yang merupakan kelompok berisiko tinggi di negara itu tidak akan divaksinasi tiga kali hingga akhir Januari, meskipun pemerintah berjanji awal bahwa program tersebut akan melindungi orang-orang di musim dingin.

Bepergian ke Inggris selama Covid-19: Apa yang perlu Anda ketahui sebelum bepergian

Vaksin terus mengurangi jumlah pasien Covid-19 yang membutuhkan perawatan di rumah sakit, tetapi kekebalan yang melemah membuat kecepatan penyebarannya menjadi sangat penting. Mayoritas orang yang berusia di atas 40 tahun di Inggris telah divaksinasi dengan vaksin Oxford-AstraZeneca yang sebagian terlokalisasi, yang telah terbukti kurang efektif terhadap varian Delta daripada vaksin Pfizer dan Moderna.

A Prepress Dalam sebuah penelitian oleh Public Health England (PHE) ditemukan bahwa perlindungan vaksin terhadap infeksi menurun dari 66,7% menjadi 47% setelah 20 minggu, dibandingkan dengan penurunan 90% menjadi 70% untuk vaksin Pfizer. pencarian terpisah Ditemukan bahwa kemanjuran AstraZeneca terhadap rawat inap delta menurun dari lebih dari 90% menjadi hanya di bawah 80% setelah 140 hari, sementara kemanjurannya terhadap kematian tetap mendekati 90%. Pfizer tetap di atas 90% pada kedua ukuran.

Banyak ahli menyalahkan kurangnya momentum dalam kampanye vaksinasi Inggris selama berbulan-bulan jaminan positif dari pemerintah Johnson.

READ  Peningkatan 40% dalam kasus COVID telah dilaporkan di Los Angeles County

“Semua pesan dan tindakan pemerintah menunjukkan bahwa kita keluar dari bahaya,” kata Gordasani.

“Ada banyak pesan bahwa pada dasarnya pandemi sudah berakhir, jadi banyak orang berpikir: ‘Mengapa repot-repot?'” tambah Mackey. “

Remaja di Inggris harus menunggu untuk divaksinasi di sekolah, yang telah menghambat dimulainya program.

Ada kekhawatiran juga, di ujung lain spektrum usia, dengan NHS bekerja untuk memvaksinasi orang di atas 12 tahun dan mencegah terulangnya penularan yang merajalela di sekolah yang mengganggu sebagian besar masa musim panas pada bulan Juni dan Juli.

Program ini mengalami awal yang salah di tengah saran awal yang bertentangan dari badan ilmiah negara itu; Sementara Prancis, misalnya, mulai memvaksinasi anak-anak di bawah usia 18 tahun pada bulan Juni, pemerintah Inggris menyalakan langkah hijau hanya pada bulan September.

1,2 juta remaja sejauh ini telah diberikan satu dosis vaksin, dan hanya 260.000 telah melihat dua dosis di Inggris.

“Masalahnya bukan remaja tidak mau mengambilnya,” kata Gordasani. “Banyak yang nekat mendapatkannya, tapi belum diperkenalkan ke sekolah.”

Sekolah mengeluhkan kekurangan staf vaksinasi, dan penundaan Inggris dalam mengizinkan remaja untuk mengunjungi pusat vaksinasi nasional membuatnya tertinggal di belakang Skotlandia dalam memvaksinasi kelompok usia.

“Ada kehilangan arah di sini,” kata Mackey. “Tidak jelas siapa yang bertanggung jawab.”

Rumah sakit Inggris bersiap menghadapi musim dingin yang suram

Tingkat Covid-19 Inggris berada di atas sebagian besar Eropa, tetapi langkah-langkah mitigasinya tetap minimal.

“Pemerintah sepenuhnya bergantung pada program vaksinasi, yang sekarang berlangsung dengan cara yang sangat hangat,” kata Mackey. “Ada kebutuhan nyata untuk tinjauan mendesak di mana kita berbeda dari negara lain, dan penilaian: Haruskah kita berbeda? Apa alasannya?”

Mackey bergabung dengan banyak ahli dalam menyerukan paket tindakan yang mencerminkan benua. Banyak negara Eropa, termasuk Prancis dan Italia, memiliki Covid-19 berlalu bergulir dan vaksinasi diperlukan untuk petugas kesehatan, sementara banyak yang masih menggunakan masker di tempat-tempat ramai yang Inggris tidak.
Ribuan protes setelah kartu Covid Italia menjadi wajib bagi pekerja

Sebaliknya, Johnson telah mundur dari rencana awal untuk memperkenalkan langkah-langkah serupa. “Vaksin vaksin memiliki peran penting untuk dimainkan; pengalaman Prancis dan Italia menunjukkan bahwa mereka melakukannya,” kata Mackie. Kasus tetap rendah di kedua negara sejak tindakan diambil.

Perawatan kesehatan telah dikembangkan di Inggris dan izin untuk vaksin telah diumumkan di Wales dan Skotlandia. Sementara itu, Johnson menyimpannya di bawah skenario “Rencana B” Inggris – tetapi dengan tingkat infeksi yang melonjak setiap hari, banyak yang bertanya-tanya mengapa Rencana A masih beroperasi.

READ  Saturnus akan bersinar lebih besar dan lebih terang di langit minggu ini. Inilah cara Anda dapat melihatnya.

“Kami memiliki tingkat infeksi yang sangat tinggi di antara anak-anak (dan) telah menyebar ke populasi orang tua,” kata Gordasani. “Kami mendekati musim dingin, dan segalanya hanya akan menjadi lebih buruk.”

Kelelahan Covid di kalangan masyarakat menjadi tantangan lain. Acara massal berlangsung tanpa perlu vaksinasi dan masih ada sedikit jejak epidemi di jalan-jalan utama Inggris selama periode sibuk.

Hanya 40% orang Inggris yang masih mempraktikkan jarak sosial secara teratur, dibandingkan dengan 62% pada pertengahan Juli dan 85% pada April, menurut Kantor Statistik Nasional. Studi berulang yang sama juga menemukan penurunan bertahap dalam pemakaian masker.

Bagi sebagian orang, tren ini mengkhawatirkan. “Kami memiliki 30.000 hingga 40.000 kasus setiap hari selama berbulan-bulan sekarang. Tidak ada negara lain yang mentolerir itu … (tetapi) itu telah dinormalisasi” di Inggris, kata Gordasani.

Deretan ambulans di London pada Januari.  Petugas kesehatan mengkhawatirkan penampakan serupa musim dingin ini jika infeksi terus meningkat.

Arus masuk rumah sakit yang terus menerus tidak meningkat secara signifikan dalam dua bulan terakhir, tetapi juga tidak menurun secara signifikan; Angka resmi menunjukkan bahwa lebih dari 700 pasien baru memasuki fasilitas setiap hari.

Itu membuat rumah sakit, yang sudah berjuang untuk berfungsi melalui tumpukan perawatan yang telah tertunda selama pandemi, dengan sabar menunggu gelombang musim dingin lainnya.

Pekan lalu, NHS England mengatakan ada lebih banyak orang yang menunggu perawatan daripada kapan pun sejak mulai mencatat – 5,7 juta – ketika staf perawatan kesehatan berjuang dalam rekor tersibuk September tahun ini.

“Tidak ada keraguan bahwa NHS semakin panas, dengan jumlah pasien tertinggi yang pernah dilihat di A&E pada bulan September, 14 kali jumlah pasien COVID di rumah sakit dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu dan 999 panggilan ambulans tercatat,” Profesor Stephen Powis, direktur medis The National NHS, mengatakan tentang angka tersebut.

Arah yang diambil musim dingin masih belum deterministik. “Ada banyak hal yang tidak diketahui,” kata Mackie, mencatat bahwa peningkatan infeksi yang diperkirakan sebelumnya tahun ini belum terwujud.

Tetapi para ahli dan staf rumah sakit khawatir akan tekanan lebih lanjut. “Ini bukan tempat yang diinginkan sebagian besar petugas kesehatan,” tambah Gordasani. “Aku benar-benar takut bahwa kita berada di tempat ini sebelum musim dingin.”

Saat tahun berakhir, sifat epidemi Natal kedua di Inggris masih belum jelas.