Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid tidak akan pernah menjadi virus endemik, ilmuwan memperingatkan

JaruekChairak | iStock | Gambar Getty

Covid-19 tidak akan pernah menjadi penyakit endemik dan akan selalu berperilaku seperti virus epidemi, seorang pakar biosekuriti memperingatkan.

Raina MacIntyre, seorang profesor biosekuriti global di University of New South Wales di Sydney, mengatakan kepada CNBC bahwa meskipun penyakit endemik dapat terjadi dalam jumlah yang sangat besar, jumlah kasus tidak berubah dengan cepat seperti yang terlihat pada virus corona.

“Jika nomor kasus berubah [with an endemic disease]itu perlahan, biasanya selama bertahun-tahun,” katanya melalui email.

Para ilmuwan menggunakan persamaan matematika, yang disebut R sia-sia (atau R0), untuk menilai seberapa cepat suatu penyakit menyebar. R0 menunjukkan berapa banyak orang yang akan tertular penyakit dari orang yang terinfeksi, menurut para ahli di Imperial College London memperkirakan omicron bisa lebih tinggi dari 3.

Jika R0 penyakit lebih besar dari 1, pertumbuhannya eksponensial, artinya virus menjadi lebih umum dan kondisi untuk epidemi hadir, kata MacIntyre.

“Tujuan kesehatan masyarakat adalah untuk menjaga R efektif – yaitu R0 yang dimodifikasi oleh intervensi seperti vaksin, masker atau mitigasi lainnya – di bawah 1,” katanya kepada CNBC. “Tetapi jika R0 lebih tinggi dari 1, kita biasanya melihat gelombang epidemi berulang untuk infeksi menular pernapasan.”

MacIntyre mencatat bahwa ini adalah pola yang terlihat pada cacar selama berabad-abad dan masih terlihat pada campak dan influenza. Itu juga pola yang terungkap dengan Covid, tambahnya, di mana kita telah melihat empat gelombang besar dalam dua tahun terakhir.

“Covid tidak akan secara ajaib berubah menjadi infeksi endemik seperti malaria di mana levelnya tetap konstan untuk waktu yang lama,” bantahnya. “Itu akan terus menyebabkan gelombang epidemi, didorong oleh keinginan kekebalan vaksin, varian baru yang lolos dari perlindungan vaksin, kantong yang tidak divaksinasi, kelahiran dan migrasi.”

READ  China menemukan penjelasan untuk "gubuk misterius" yang terlihat di permukaan bulan

“Inilah mengapa kita membutuhkan ‘vaksin-plus’ dan strategi ventilasi yang berkelanjutan, untuk menjaga R di bawah 1 sehingga kita dapat hidup dengan virus tanpa gangguan besar pada masyarakat,” kata MacIntyre, menambahkan peringatan bahwa “akan ada lebih banyak varian yang akan datang. .”

Pekan lalu, WHO memperingatkan bahwa varian Covid berikutnya adalah bahkan lebih menular daripada omicron.

Global Biosecurity, akun Twitter yang mewakili kolektif departemen penelitian UNSW yang mencakup epidemi, pandemi, dan epidemiologi, berpendapat tahun lalu bahwa Covid akan terus “menampilkan pola penyakit epidemi yang bertambah dan berkurang.”

“[Covid] tidak akan pernah endemik,” bantah organisasi itu. “Ini adalah penyakit epidemik dan akan selalu begitu. Ini berarti ia akan menemukan orang-orang yang tidak divaksinasi atau kurang divaksinasi dan menyebar dengan cepat dalam kelompok-kelompok itu.”

Pandemi, epidemi atau endemik?

Agar Covid menjadi endemik, cukup banyak orang yang perlu memiliki perlindungan kekebalan dari Covid agar menjadi endemik, menurut Asosiasi Paru-paru Amerikamenyoroti pentingnya vaksinasi dalam transisi virus dari status pandemi.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan minggu lalu bahwa ada kemungkinan bahwa Covid dapat diakhiri sebagai darurat kesehatan global tahun ini jika tindakan yang tepat — yang mencakup penanganan vaksin dan ketidakadilan perawatan kesehatan — diambil.

Komentarnya muncul seminggu setelah pejabat senior WHO lainnya Peringatan bahwa “kita tidak akan pernah mengakhiri virus” dan bahwa “endemik tidak berarti ‘baik’, itu hanya berarti ‘di sini selamanya.”‘