Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CT scan fosil burung bergigi mengarah ke penemuan mengejutkan | fosil

Ahli paleontologi telah menjadikan angsa sebagai salah satu doktrin kunci dalam evolusi burung setelah menemukan burung pra-modern lebih dari 65 juta tahun lalu yang dapat menggerakkan paruhnya seperti burung modern.

Hewan bergigi ini ditemukan pada tahun 1990-an oleh seorang kolektor fosil amatir di sebuah tambang di Belgia dan berasal dari sekitar 66,7 juta tahun yang lalu – sesaat sebelum tanggal tersebut. serangan asteroid yang memusnahkan dinosaurus selain burung.

Sementara fosil tersebut pertama kali dideskripsikan dalam sebuah penelitian sekitar 20 tahun yang lalu, para peneliti yang memeriksa kembali spesimen tersebut mengatakan bahwa mereka membuat penemuan yang tidak terduga: Hewan tersebut memiliki langit-langit yang dapat digerakkan.

“Jika Anda membayangkan bagaimana kita membuka mulut kita, satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah… [move] Rahang bawah kami. Rahang atas kita benar-benar menyatu dengan tengkorak kita – benar-benar tidak bergerak, kata Dr Daniel Field, penulis senior penelitian dari University of Cambridge.

Dinosaurus non-unggas, termasuk tyrannosaurus, juga memiliki langit-langit yang menyatu, seperti halnya beberapa burung modern seperti burung unta dan kuswari. Sebaliknya, sebagian besar burung modern termasuk ayam, bebek, dan burung beo dapat menggerakkan rahang bawah dan atas mereka secara terpisah dari sisa tengkorak dan satu sama lain.

Ini, kata Field, membuat paruhnya lebih fleksibel dan tepat, yang membantu persiapan, pembuatan sarang, dan pencarian makanan. “Ini adalah inovasi yang sangat penting dalam sejarah evolusi burung, tetapi selalu dianggap sebagai inovasi yang relatif baru.

“Asumsinya selalu … bahwa keadaan leluhur semua burung modern adalah keadaan menyatu yang dibedakan oleh burung unta dan kerabatnya hanya karena mereka tampak lebih sederhana dan lebih mengingatkan pada reptil non-unggas,” tambah Field.

READ  Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam - Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix

Burung dengan langit-langit yang dapat digerakkan disebut neognath, atau “rahang baru”, sedangkan burung dengan langit-langit yang dapat digerakkan disebut paeognath, atau “rahang tua”.

pembelajaran, yang dipublikasikan di jurnal NatureBulu yang acak-acakan diharapkan, tidak hanya untuk menunjukkan bahwa langit-langit yang dapat bergerak mendahului asal-usul burung modern, tetapi juga nenek moyang langsung burung unta dan kerabat mereka terus mengembangkan langit-langit yang menyatu.

“Mengapa nenek moyang dan kerabat burung unta kehilangan bentuk piring yang berguna ini, pada titik ini, tetap menjadi misteri bagi saya,” kata Field.

Penemuan itu didapat saat Field dan rekan-rekannya meneliti fosil menggunakan teknik tomografi. Para peneliti telah menemukan bahwa tulang yang sebelumnya dianggap berasal dari bahu binatang itu ternyata berasal dari atapnya.

selera janavis akhir Dibandingkan dengan burung pegar dan burung unta. Fotografi: Dr Juan Benito dan Daniel Field, University of Cambridge

Tim mengklasifikasikan hewan yang baru ditemukan itu janavis akhir referensi ke dewa Romawi yang melihat bolak-balik, dan anggukan ke tempat binatang di pohon keluarga burung. Portmanteau dari kata Latin untuk “akhir” dan “gigi” mencerminkan Kehadiran Janavis tak lama sebelum burung bergigi musnah dalam kepunahan massal berikutnya.

Lokasi penemuannya berarti dia hidup pada waktu dan tempat yang kira-kira sama dengan “Wonderchicken”, burung modern tertua yang diketahuimeskipun beratnya 1,5 kg (3,3 lb), Janavis Beratnya hampir empat kali lipat.

Sementara tulang langit-langit ayam yang menakjubkan itu tidak diawetkan, Field mengatakan dia yakin tulang itu akan serupa dengan yang ada Janavis. Namun, tambahnya, perbedaan ukuran makhluk itu bisa menjelaskan mengapa kerabat ayam ajaib itu selamat dari bencana alam 66 juta tahun lalu, tapi yang dari Janavis tidak.

“Menurut kami, peristiwa kepunahan massal ini sangat selektif ukurannya,” katanya. “Hewan bertubuh besar di lingkungan terestrial memiliki dampak yang mengerikan selama peristiwa kepunahan massal ini.”

Profesor Mike Benton, ahli paleontologi di University of Bristol yang bukan bagian dari penelitian, mengatakan penelitian tersebut menimbulkan pertanyaan tentang status pohon keluarga burung dari tiga kelompok punah luar biasa yang hidup setelah kepunahan massal termasuk Dromornithidae, lebih dikenal sebagai Iblis. Bebek dan Gastornithidae, dianggap sejenis burung raksasa yang tidak bisa terbang.

“Jika fitur langit-langit ini belum sempurna, saya melihatnya [these groups] Itu akan memiliki asal-usul lebih awal dan mungkin bertahan dari periode Cretaceous dan seterusnya.