Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dalam cahaya ultraviolet, aurora di Mars terlihat oleh pengorbit Emirat

Sebuah pesawat ruang angkasa di sekitar Mars telah menangkap pemandangan paling jelas dari aurora luar angkasa di Planet Merah.

Itu Mencapai Harapan Emirat, yang mencapai Mars pada awal Februari, melihat cahaya aurora borealis yang tersebar di langit malam Mars. Pengamatan yang menakjubkan dapat membantu para ilmuwan lebih memahami atmosfer Mars dan bagaimana aurora borealis di planet merah berbeda dari pertunjukan cahaya serupa yang terlihat di Bumi.

Penjelajah Harapan Uni Emirat Arab telah menangkap cahaya ultraviolet dari aurora yang tersebar di permukaan Mars.Misi UEA untuk menjelajahi Mars

aurora borealis Mereka terjadi ketika partikel bermuatan dari luar angkasa berinteraksi dengan atom di atmosfer, mengaktifkannya dan menyebabkannya bersinar. Di Bumi, ini memainkan peran cahaya utara dan selatan. Ketika partikel berenergi tinggi dari matahari menyerang medan magnet planet, mereka memberi energi pada atom di atmosfer atas untuk menciptakan tampilan menakjubkan dari lampu hijau, ungu, merah dan biru.

Tetapi aurora berbeda di Mars karena planet merah diyakini telah kehilangan medan magnet globalnya miliaran tahun yang lalu, dalam proses misterius yang melucuti atmosfer Mars yang dulunya tebal.

“Apa yang kami lihat adalah medan magnet yang agak unik di Mars,” kata Justin Deegan, ilmuwan planet di University of Colorado dan wakil pemimpin sains untuk misi pengorbit Hope. “Itu muncul dari mineral di kerak Mars yang terbentuk pada awal tata surya, ketika kami mengira Mars memiliki medan magnet global seperti Bumi.”

Degan menambahkan bahwa sisa-sisa medan magnet Mars terutama terbatas pada mineral-mineral ini yang tersebar di seluruh planet.

“Karena itu, partikel bermuatan tidak mengarah ke kutub utara dan selatan, seperti tempat kita melihat aurora borealis di Bumi,” katanya. “Di Mars, mereka ada di mana-mana.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA yang Rusak: Pemecahan Masalah Mengidentifikasi Kemungkinan Perbaikan

Jenis tampilan cahaya atmosfer ini, yang terlokalisasi di wilayah magnetik tertentu, dikenal sebagai aurora diskrit.

Para ilmuwan tertarik untuk mempelajari aurora borealis di Mars karena mereka tidak hanya mengungkapkan karakteristik atmosfer planet tetapi juga dapat memecahkan misteri lain di tata surya.

“Ini memainkan pertanyaan gambaran besar tentang bagaimana planet berinteraksi dengan bintangnya,” kata Deegan. “Bagaimana energi dari matahari mempengaruhi atmosfer atas planet-planet?”

Sementara Mars dan Bumi adalah dua dunia yang sama sekali berbeda, apa yang terjadi di Planet Merah dapat menjelaskan hal-hal yang lebih dekat dengan rumah.

“Ada saat-saat di masa lalu Bumi di mana medan magnet global dialihkan atau menjadi lemah, jadi selama periode transisi itu, Bumi lebih dekat ke Venus atau Mars,” kata Deegan. “Dalam hal itu, Mars dapat memberi tahu kita hal-hal tentang Bumi yang tidak dapat kita pelajari saat ini.”

Aurora borealis yang terpisah diamati pada akhir April dan awal Mei, ketika para ilmuwan dengan Misi UEA untuk menjelajahi Mars Mereka sedang menguji instrumen di atas Hope Probe. Pengorbit, yang diluncurkan ke luar angkasa pada Juli 2020, dirancang untuk mempelajari atmosfer Mars.

Aurora, yang ditangkap dalam sinar ultraviolet, adalah penemuan ilmiah besar pertama dari misi UEA ke Mars.

“Seluruh tim sains sangat gembira,” kata Degan. “Sangat menyenangkan memiliki momen yang luar biasa dan sangat menyenangkan melihatnya begitu awal.”