Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dalam percakapan dengan Tarun Anand dari Universal Business School tentang avatar MBA pasca-COVID yang baru

Dari mengubah harapan siswa tentang apa yang merupakan pengalaman belajar yang diinginkan hingga semakin populernya kredensial mini dan daftar kualifikasi online yang tersedia dengan mudah – MBA Pasca-COVID terlihat sangat berbeda. Akibatnya, pekerjaan sekolah bisnis berubah. Sekolah berkembang menjadi organisasi yang lebih inklusif. Mereka menawarkan lebih banyak program secara online, pindah ke geografi baru, dan memperluas ke lebih banyak area khusus.

Tetapi banyak sekolah menemukan bahwa mereka tidak dapat melakukan semua kegiatan ini sendiri. Akibatnya, semakin banyak institusi yang “membongkar” operasi mereka dan berbagi kendali atas program mereka dengan institusi lain. Pembongkaran ini dapat mencakup sejumlah model. Dari sinilah Tarun Anand berasal
Sekolah Bisnis Universal, Yang telah menjadi pelopor dalam pendidikan manajemen berkualitas tinggi di India, harus mengatakan tentang perubahan tersebut.

1. MBA masih diminati. Perubahan apa yang akan kita lihat dalam dekade ini dalam struktur MBA?


Saya melihat lima tren berikut muncul di MBA. Pertama, akan ada kerjasama yang intens antara sekolah bisnis di mana siswa akan memulai di satu institusi, pergi ke institusi lain yang mengkhususkan diri di wilayah tertentu dan kemudian meninggalkan institusi ketiga di negara lain, mungkin. Ini sudah terjadi dan akan memungkinkan siswa untuk mengalami lingkungan multikultural dan multi-sosial, membangun ketahanan dan ketahanan, karena siswa harus beradaptasi dengan berbagai institusi dan situasi yang persis seperti yang ditiru oleh profesi.

Kedua, fokusnya akan bergeser dari pedagogi ke pedagogi karena kita berurusan dengan orang dewasa, bukan anak-anak, jadi saya melihat kata-kata pedagogi menghilang dari pendidikan tinggi. Pembelajaran orang dewasa harus mencakup fakta bahwa orang dewasa termotivasi secara internal dan mengarahkan diri sendiri yang membutuhkan ruang kelas yang sepenuhnya interaktif. Orang dewasa membawa pengalaman hidup dan minat pribadi untuk dipelajari. Ini membantu meningkatkan peluang untuk pembelajaran reflektif dan pemikiran kritis dan kreatif. Juga, orang dewasa berorientasi pada tujuan (tidak berorientasi kelas) dan berorientasi relevansi. Mereka secara alami tertarik pada keterampilan pemecahan masalah dunia nyata. Mereka akan menuntut pembelajaran berdasarkan pengalaman, di mana mereka harus mencoba, bereksperimen, mencoba berbagai hal dan gagal daripada hanya memperhatikan dan menjadi pendengar pasif. Terakhir, pelajar dewasa senang dihormati sebagai sederajat dan percaya pada ekspresi terbuka dari ide, penalaran, dan umpan balik di setiap kesempatan.

READ  Basis pajak Joe Biden akan merobek miliaran kekayaan besar saat kematian

Ketiga, fokus yang besar pada pembelajaran berdasarkan pengalaman saja akan melepaskan kekuatan kelas yang sebenarnya. Banyak topik menjadi online berkat Coursera dan edX. Kelas akan memberikan kesempatan belajar dengan rekan dan pengalaman, yang dirancang khusus untuk memberikan hasil yang unik bagi siswa di semester tertentu.

Keempat, fakultas perlu berinvestasi besar dalam mengkurasi konten baru. Mereka harus menemukan cara baru untuk mengintegrasikan teknologi ke dalam kelas, misalnya; Simulasi dan manipulasi, seperti yang dibedakan.

Akhirnya, MBA akan beralih dari fokus utama tunggal seperti keuangan dan pemasaran ke “pembelajaran yang berpusat pada tantangan” yang mencakup pemikiran interdisipliner dan interdisipliner. Dunia pasca-COVID membutuhkan gelar MBA untuk dapat memecahkan masalah yang kompleks, menangani ambiguitas, memastikan dampak sosial, dan memastikan keberlanjutan adalah inti dari pekerjaan mereka.

Tarun Anand, Pendiri dan Presiden Universal Business School

2. Seberapa penting mengambil kursus manajemen sebagai gelar sarjana?


Di masa mendatang, saya yakin pendidikan manajemen universitas akan menjadi kebutuhan yang sangat mendasar. Lihat ini sebagai melampaui sekadar menjalankan bisnis, apakah ingin menjalankan LSM, menjalankan pemerintahan, menjalankan sektor kesehatan, atau hanya menjalankan sendiri di rumah, semua ini memerlukan pemahaman tentang cara mengelola sumber daya dengan cara yang paling optimal dan efektif. .

Spesialisasi super bisa datang di level PG. Para mahasiswa yang berminat memasuki dunia bisnis baik melalui jalur ketenagakerjaan maupun jalur kewirausahaan dapat membangun dan mengembangkan keterampilan bisnis yang lebih mendasar.

3. Apa perbedaan nilai tambah antara skor Manajemen UG dan skor Manajemen PG?


Sementara gelar manajemen UG akan menetapkan platform bagi siswa untuk memperoleh pengetahuan dasar dalam manajemen, gelar manajemen PG berfokus pada penerapan pengetahuan dan poros tersebut terutama untuk mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk berhasil dalam mengelola organisasi apa pun.

READ  Seorang perawat Amerika tersandung lumpur saat berjalan, "menangkap" perasaan sebuah bangsa

4. Leo Tolstoy menulis dalam Anna Karenina: “Semua keluarga bahagia itu seperti satu sama lain, tetapi setiap keluarga yang tidak bahagia tidak bahagia karena alasannya sendiri-sendiri.” Bagaimana ini berlaku untuk organisasi modern?


Organisasi modern tidak efektif karena beberapa faktor. Ini termasuk kurangnya kepemimpinan yang berkualitas dan ketidakmampuan untuk menarik dan mempertahankan talenta terbaik. Organisasi yang sukses adalah organisasi di mana setiap orang mengetahui peran mereka dan berkontribusi pada kesejahteraan umum keluarga, seperti keluarga bahagia. Jika setiap orang menarik ke arah yang berbeda, atau jika anggota keluarga marah, maka akan muncul suasana kecemasan. Demikian pula, organisasi perlu bergerak cepat untuk memecahkan masalah yang mendasarinya – ini cenderung berbeda di setiap kasus dan berfokus pada penciptaan nilai. Seseorang harus mengenali dan mengkompensasi kontribusi relatif setiap anggota tim, memiliki rencana pertumbuhan dan mekanisme ganti rugi yang efektif untuk menyelesaikan semua masalah.

5. Baru-baru ini meluncurkan pusat studi kasus pertama di India. Beri tahu kami bagaimana Anda akan berkontribusi pada pengetahuan kolektif negara ini?


Perusahaan telah mengambil langkah berani dan belum pernah terjadi sebelumnya dalam menghadapi ketidakpastian. Banyak pengusaha India menunjukkan ketangkasan dan kemampuan beradaptasi yang luar biasa untuk membayangkan kembali model bisnis mereka selama acara Black Swan ini yang tidak dapat diharapkan oleh perusahaan mana pun. Ini adalah saat yang tepat bagi kami untuk meluncurkan pusat studi kasus kami dan menyoroti contoh-contoh ini. Siswa di seluruh India dapat mempelajari pelajaran yang tak ternilai di sini. Selain itu, kami ingin mengubah model pembelajaran hanya dari kasus Barat – meskipun penting, mungkin kurang relevan dengan skenario bisnis lokal. Seberang
Sekolah Bisnis UniversalDi Pusat Penelitian Kasus, mahasiswa internasional juga dapat mengakses kasus bisnis India.

READ  3.52.991 kasus baru COVID-19 di India

6. Bagaimana Anda mempersiapkan siswa Anda untuk menghadapi dunia pasca pandemi?

Kami menjalankan pidato. Kami berhasil menawarkan program manajemen bersama bekerja sama dengan universitas terkemuka di Inggris, AS, Prancis, Swiss, Italia, dan Bulgaria. Lembaga-lembaga ini memiliki silsilah lebih dari 100 tahun dan telah mencapai tingkat akreditasi global tertinggi dari AMBA, AACSB, QAA, EduQua, dan lain-lain. Kami mensimulasikan Dalal Street di kampus, berkat Kamar Dagang Aset Global, tempat siswa belajar menjadi gesit dan merespons pergerakan pasar secara waktu nyata.

Berkat keterlibatan kami yang dalam dengan para eksekutif senior, meskipun terjadi penurunan ekonomi,
UPS Menarik perhatian 310 perusahaan untuk terlibat dalam rekrutmen kampus untuk rekrutmen akhir dan proses magang musim panas. Tim Hubungan Korporat kami berfokus pada perusahaan baru yang tumbuh cepat dan menarik 37 karyawan baru untuk perekrutan akhir untuk ketiga program manajemen – angkatan PGDM (2018-20), angkatan PGDM dengan Program Manajemen Global (2018-2020)) dan satu tahun global MBA batch Satu (2019-20).

Penafian: Artikel ini dibuat atas nama jaringan oleh tim Spotlight di Times Internet.