Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dalam perjalanan ke pertandingan: Mathilde Lamol, “Ya, panahan adalah olahraga!”

Diposting di:

Alauch (Prancis) (AFP)

Beberapa juara Prancis dan sekarang juara Eropa Mathilde Lamoul berusia 24 tahun, salah satu talenta terbesar dalam menembak Prancis dan sudah memiliki pengalaman Olimpiade setelah berpartisipasi di Olimpiade Rio 2016.

Sampai Olimpiade Paris 2024 dan melalui Olimpiade di Tokyo di mana ia berkompetisi pada hari Minggu dalam acara pistol udara terkompresi (10m), penembak muda Ubani menceritakan karirnya kepada AFP. Dalam episode keempat ini, dia menjelaskan mengapa disiplinnya sudah menjadi olahraga.

“Apakah panahan benar-benar olahraga? Saya mengerti bahwa seseorang dapat mengajukan pertanyaan dan tampaknya sangat konsisten untuk olahraga. Tetapi sebenarnya, itu sangat lengkap, dengan mengelola ide, melampaui diri sendiri, yang juga bagi saya elemen yang menentukan level dari suatu olahraga.”

Bahkan jika kita tidak bergerak, jantung kita berpacu pada saat-saat penting dan melibatkan banyak otot, bahkan jika itu jelas kurang dari sprint. Bagaimanapun, di akhir pertandingan dan sesi latihan, saya merasa sakit karena berdiri dan gugup. Bahu dan lengan, khususnya, sangat tegang.

Persaingan adalah hal lain. Ada lebih banyak ketegangan, yang membuat ketika selesai, kami sangat senang hanya duduk dan bersantai. Secara fisik, semakin banyak kompetisi, semakin banyak ketegangan otot dan saya berakhir dengan rasa sakit di seluruh kaki saya, karena saya sangat tegang. Oleh karena itu pentingnya memiliki persiapan fisik yang nyata.”

“Saya berlatih Senin sampai Jumat, tiga sampai empat jam pada satu waktu dalam pemotretan tertentu. Dan untuk pengaturan fisik, itu satu setengah jam enam kali seminggu. Ini adalah pekerjaan pembentukan otot, terutama bahu dan lengan, tetapi juga perut dan kaki yang membuktikan Tubuh bagian atas, dan akhirnya, hanya lengan yang berlawanan yang tidak terlalu berguna (tertawa).

READ  Ega Sweetek menyelesaikan perempat final Tennisnet.com

Kami juga melakukan latihan kardio untuk menurunkan detak jantung. Ada juga mata, sesuatu yang istimewa untuk olahraga kami. Sebelum syuting, kami memperhatikan tempat kami dan cahaya untuk melindungi mata kami.”

“Saya tahu beberapa tidak yakin, tetapi ketika orang mengatakan kepada saya itu bukan olahraga, saya memberitahu mereka untuk mengambil satu kilogram dumbel (berat senapannya, perhatikan), untuk tetap di posisi target 20 detik dan ulangi itu 60 kali. Setelah lima, mereka lelah. Dan kemudian, saya setuju itu tidak harus olahraga yang sangat fisik. Kami tidak kehilangan napas di akhir permainan. Tapi secara mental dan fisik, kami merasa lelah seperti setelah setengah jam bermain basket di jantung terakhir berdetak di 150 saat kita masih diam Kita tidak bergerak jantung berpacu seperti kita berlari cepat Ketika Anda menempatkan intensitas yang diperlukan pada tingkat tinggi ya itu olahraga.”

Wawancara oleh Stanislas Tachot