Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dan OPEC hampir tidak setuju bahwa perselisihan minyak antara Arab Saudi dan UEA tidak terkait dengan ekonomi minyak

Selama bertahun-tahun, mereka adalah duo kuat di kawasan Teluk: putra mahkota dan mentor Saudi berusia 35 tahun, dan pewaris takhta UEA berusia 60 tahun, Mohammed bin Zayed. . Keduanya lawan Iran, sama-sama takut politik Islam, dan sama-sama sekutu Amerika Serikat. Tetapi perpecahan mendalam sekarang terbuka antara pangeran Saudi dan temannya di Teluk.

Beberapa hari yang lalu, perselisihan antara kedua negara mencegah kelompok minyak OPEC mencapai kesepakatan dengan mitranya untuk meningkatkan produksi. Meskipun sekarang ada indikasi kompromi, persaingan antara Arab Saudi dan UEA akan terus berlanjut dan menciptakan front baru di Timur Tengah: Dalam mencari masa depan di luar zaman minyak, kedua negara telah menjadi saingan.

Mohammed bin Salman, alias MBS, dan Mohammed bin Zayed – dijuluki MBZ – telah membentuk perkembangan penting di kawasan itu dalam beberapa tahun terakhir. Mereka memutuskan perseteruan dengan Emirat Qatar pada tahun 2017, dan Mohammed bin Zayed mendukung perang Saudi di Yaman. Dengan dorongan dari Presiden AS saat itu Donald Trump, mereka membangun front anti-Iran dengan Israel.

Ketegangan terlihat jelas

Tapi sekarang, Mohammed bin Salman dan Mohammed bin Zayed telah menjadi pesaing. UEA menarik diri dari perang Yaman pada 2019, meninggalkan Saudi dengan konflik yang tidak dapat dimenangkan secara militer. Pada awal tahun ini, Arab Saudi mendorong rekonsiliasi negara-negara Teluk dengan Qatar, yang dengan enggan bergabung dengan UEA. UEA menyetujui perjanjian damai dengan Israel, sementara pemerintah Saudi, sebagai penjaga tempat-tempat paling suci Islam, mundur dari ketaatan terhadap pasukan konservatif negaranya.

READ  Taksi Pertama VW ID.4 Bergulir di Gifhorn - Mobilitas Listrik (E-Mobilitas) | Berita | Taxi Today - majalah untuk taksi independen dan nasional

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Ketegangan menjadi jelas di OPEC. Sebagai kekuatan utama dalam kartel minyak, Arab Saudi ingin mendapatkan kesepakatan dengan mitra seperti Rusia tentang volume produksi dalam kelompok “OPEC Plus”. Untuk menopang harga minyak di tengah anjloknya permintaan selama pandemi Corona, “OPEC Plus” memutuskan tahun lalu untuk memangkas produksi sebesar sepuluh juta barel (159 liter) per hari – sekitar sepuluh persen dari produksi global. Lebih banyak minyak sekarang mengalir lagi: sekitar enam juta barel lebih sedikit per hari saat ini diproduksi daripada sebelum pandemi.

Rencana Saudi membayangkan peningkatan volume minyak dengan tambahan 2 juta barel per hari dari Agustus hingga akhir tahun dan kemudian mempertahankan level itu hingga akhir 2022. Tetapi UEA menolak proposal tersebut dan memblokir perjanjian tersebut. Kantor berita Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa ada penyelesaian, tetapi UEA membantahnya.

Istilah baru untuk perusahaan global

Bahkan jika ada kesepakatan sebelum Agustus: ketidaksepakatan adalah tanda keretakan yang lebih dalam antara MBS dan MbZ. Pewaris takhta muda Saudi tahu bahwa negaranya belum siap untuk era pasca-minyak. Jadi dia ingin menarik lebih banyak perusahaan teknologi tinggi, turis dan investor, tetapi UEA jauh di depan Saudi: investor akan menemukan kondisi bisnis yang sangat baik di kota-kota berkilauan Abu Dhabi dan Dubai, dan orang asing dapat menjalani gaya hidup Barat yang tidak mungkin dalam bahasa Arab.

Mohammed bin Salman ingin mengejar, bahkan jika dia menyakiti Mohammed bin Zayed. Pada awal tahun, Riyadh menyatakan bahwa perusahaan global seharusnya hanya dapat mengambil keuntungan dari kontrak pemerintah Saudi yang menguntungkan jika mereka memindahkan kantor pusat regional mereka ke Arab Saudi: deklarasi perang yang jelas terhadap Uni Emirat Arab. Beberapa minggu yang lalu, Saudi mengubah peraturan impor mereka, membuat impor dari zona bebas UEA lebih mahal. Sebuah maskapai penerbangan Saudi baru sedang bersiap untuk bersaing dengan maskapai sukses seperti Emirates Airlines.

READ  Hometogo menyelinap ke Spac dan penilaiannya mencapai miliaran dolar

Pada saat yang sama, Mohammed bin Salman berusaha mengurangi regulasi birokrasi dan sosial untuk menarik investor. Ini termasuk SIM untuk wanita dan membuka bioskop di kerajaan Islam konservatif. Pada Indeks Iklim Bisnis Bank Dunia, Arab Saudi meningkat dari peringkat ke-92 pada 2019 menjadi peringkat ke-62 tahun lalu. Uni Emirat Arab berada di urutan kesebelas.

Menurut para ahli, persaingan akan semakin ketat di tahun-tahun mendatang. Bagi pewaris takhta Saudi, kesuksesan sebagai seorang reformis sangat penting, tulis pakar Timur Tengah Christian Ulrichsen dalam sebuah analisis untuk GIF think tank AS. Di sisi kerajaan juga, “nasionalisme ekonomi” dapat terus tumbuh: ini adalah realitas baru di Teluk.