Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data dari InSight menunjukkan bahwa Mars memiliki inti cair dan anomali massa internal

Data dari InSight menunjukkan bahwa Mars memiliki inti cair dan anomali massa internal

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

sumber tepercaya

Koreksi

Perbandingan antara model klasik rotasi Mars dan model yang diusulkan dalam penelitian ini. Evolusi temporal solusi untuk periode 30 bulan FCN (A)faktor amplifikasi primer (B)dan laju presesi (C), dengan model putaran klasik (oranye) dan dengan model dengan koreksi laju putaran pasca-badai debu (biru). Amplop yang diarsir adalah batas ketidakpastian 1 derajat. kredit: alam (2023). DOI: 10.1038/s41586-023-06150-0

Sebuah tim ilmuwan planet dari Belgia, Amerika Serikat, Prancis, dan Jerman telah menemukan bukti dari pendarat InSight bahwa Mars memiliki inti cair dan anomali massa internal. Dalam makalah mereka yang diterbitkan di jurnal alamgrup menjelaskan analisis mereka tentang data yang dikirim kembali ke Bumi dari wahana.

Seperti yang dicatat oleh tim peneliti, penentuan sifat internal planet tata surya terhambat oleh tidak dapat diaksesnya. Dalam hal ini, mereka merujuk pada kerja tim peneliti yang mencoba menentukan susunan internal Mars. Hingga saat ini, belum ada yang bisa membuktikan apakah intinya padat atau cair, misalnya—karakteristik yang dapat memengaruhi pekerjaan dalam menyelidiki apakah planet tersebut memiliki kehidupan.

Dalam upaya baru ini, para peneliti memfokuskan upaya mereka pada data dari pendarat InSight, yang mendarat di Mars pada 2018. Ia mentransmisikan data sejak mendarat hingga Desember 2022, ketika debu menutupi panel surya, mencegahnya mengisi ulang. Para peneliti mencatat bahwa InSight memiliki dua sensor utama, satu menggunakan seismometer untuk mengukur gempa bumi dan satu lagi, disebut RISE, yang mengirimkan sinyal radio dari probe kembali ke Bumi. Dan karena mereka dapat menemukan pendarat dengan sangat tepat, sinyal RISES dapat digunakan untuk memantau rotasi dan osilasi Planet Merah, yang keduanya memberikan petunjuk tentang interior planet tersebut.

Para peneliti menemukan bukti dalam data RISE tentang apa yang mereka gambarkan sebagai “anomali massa” di bawah permukaan planet. Anomali ditemukan memanjang dari rak paling atas sampai ke bawah. Mereka lebih lanjut mencatat bahwa medan gravitasi Mars dan kemungkinan bentuk umumnya ditentukan terutama oleh laju rotasi planet. Tetapi mereka menyarankan bahwa anomali juga dapat berpengaruh. Yang penting, dengan mempelajari dan mengkarakterisasi data tentang inti secara terpisah dari data tentang mantel, tim menemukan apa yang mereka yakini sebagai bukti bahwa inti Mars adalah cairan cair — dan mereka juga menemukan sedikit peningkatan rotasi planet.

READ  Ahli astrofisika mengkonfirmasi bahwa galaksi tersamar yang pernah terlihat di awal alam semesta

informasi lebih lanjut:
Sébastien Le Maistre et al, The Spin State dan Deep Internal Structure of Mars dari pelacakan radio InSight, alam (2023). DOI: 10.1038/s41586-023-06150-0

Informasi jurnal:
alam