Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data menunjukkan bahwa influenza melonjak di Amerika Serikat setelah Thanksgiving

Data menunjukkan bahwa influenza melonjak di Amerika Serikat setelah Thanksgiving



CNN

Flu melonjak di AS setelah Thanksgiving, menjadi minggu terburuk dalam musim yang melanda county begitu cepat. Lebih dari sepertiga dari rawat inap dan kematian akibat flu sejauh musim ini telah dilaporkan hanya dalam seminggu terakhir, dan kasusnya melonjak hampir sama banyaknya.

baru data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memperkirakan setidaknya ada 13 juta penyakit, 120.000 rawat inap, dan 7.300 kematian akibat flu sejauh musim ini.

Pembaruan terbaru menangkap data hingga 3 Desember yang merupakan data minggu penuh pertama setelah Thanksgiving. Ini menunjukkan aktivitas virus pernapasan tetap tinggi di seluruh negeri di tengah musim flu yang melanda negara itu lebih awal dan parah – pejabat kesehatan telah memperingatkan. Berkumpul di dalam ruangan selama liburan Dapat menyebabkan kasus yang lebih tinggi.

Semua kecuali tujuh negara bagian melihat aktivitas virus pernapasan “tinggi” atau “sangat tinggi”, menurut CDC. Negara bagian dengan aktivitas sedang, rendah, atau minimal adalah Alaska, Hawaii, Michigan, New Hampshire, South Dakota, Vermont, dan West Virginia.

Ada sekitar 26 rawat inap per 100.000 orang – tingkat yang belum setinggi musim ini selama lebih dari satu dekade.

Hampir 26.000 orang dirawat di rumah sakit karena flu minggu lalu, mengisi sekitar 6.000 tempat tidur lebih banyak daripada minggu sebelumnya. Sekitar 1 dari 4 tes laboratorium positif flu minggu lalu dan sekitar 1 dari 10 kematian akibat pneumonia, influenza atau Covid-19 – jauh di atas ambang batas pandemi sekitar 6%.

Data dari Walgreens yang melacak resep untuk Tamiflu dan perawatan flu lainnya menunjukkan titik panas flu menyebar dari El Paso ke barat daya Virginia.

Musim flu tahun lalu relatif ringan, tetapi jumlah penyakit flu, rawat inap, dan kematian yang dilaporkan sejauh musim ini telah melampaui jumlah total yang tercatat untuk keseluruhan musim lalu.

READ  Bola Dyson yang misterius mungkin mempunyai penjelasan lain, kata para ilmuwan: ScienceAlert

Rumah sakit sekarang lebih penuh daripada selama pandemi Covid-19, menurut analisis data CNN dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Sekitar 80% tempat tidur rumah sakit digunakan secara nasional, melonjak 8 poin persentase dalam dua minggu terakhir.

Rumah sakit diharuskan melaporkan informasi kapasitas sejak pertengahan 2020 sebagai bagian dari upaya federal untuk melacak dampak pandemi Covid-19.

Rumah sakit lebih dari 70% penuh untuk sebagian besar waktu itu. Tapi itu 80% penuh hanya pada satu titik lain: pada bulan Januari, selama puncak lonjakan Omicron di AS. Kembali pada bulan Januari, sekitar seperempat tempat tidur rumah sakit digunakan untuk pasien Covid-19. Tapi sekarang, menurut data HHS, hanya sekitar 6% tempat tidur yang digunakan untuk pasien Covid-19.

Dalam sebuah pernyataan Jumat, Nancy Foster, wakil presiden untuk kualitas dan keselamatan pasien di American Hospital Association, mengatakan masuknya pasien flu adalah alasan utama mengapa rumah sakit penuh, tetapi mereka juga menghadapi RSV dan penyakit pada orang yang menunda. peduli selama pandemi.

“Kekurangan tenaga kerja tidak hanya mempersulit rumah sakit, tetapi juga mengurangi jumlah pasien yang dapat dirawat di panti jompo dan tempat perawatan lainnya,” kata pernyataan itu. “Dengan demikian, pasien menghabiskan lebih banyak waktu di rumah sakit, menunggu untuk dipulangkan ke tingkat perawatan berikutnya dan membatasi kemampuan kami untuk menyediakan tempat tidur bagi pasien yang benar-benar membutuhkan rawat inap.”