Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data pelanggan juga dieksploitasi: McDonald’s korban serangan peretas

Data pelanggan juga digunakan
Peretas Peretas McDonald’s

Serangan siber terhadap perusahaan global semakin meningkat. Sekarang, McDonald’s juga mogok: Orang-orang yang sebelumnya tidak dikenal memperoleh akses ke data sensitif dari raksasa makanan cepat saji itu. Di AS, ini terutama memengaruhi informasi karyawan. Namun, data lain juga dicuri dan dipublikasikan di dua negara lain.

Penjahat dunia maya menyerang perusahaan makanan cepat saji terbesar di dunia, McDonald’s. Investigasi internal, menurut perusahaan, menemukan bahwa peretas memperoleh akses ke sejumlah kecil file, beberapa di antaranya berisi informasi pribadi. Sepengetahuan kami, hanya data pelanggan di Korea dan Taiwan yang terpengaruh. Sebagian dicuri dan diterbitkan. Pelanggan yang terkena dampak akan diberi tahu – McDonald’s bekerja dengan pakar luar untuk mengklarifikasi insiden tersebut.

Menurut laporan di Wall Street Journal, peretas juga mendapatkan akses ke data karyawan, mitra waralaba, dan restoran grup di Amerika Serikat. Finanzblatt, mengutip memo internal McDonald, menulis bahwa ini bukan tentang informasi pribadi yang sensitif. Karena itu, para peretas tidak meminta uang tebusan. Juga, operasi bisnis tidak terpengaruh oleh serangan cyber.

Serangan dunia maya, di mana komputer perusahaan dienkripsi, dan peretas menagih uang untuk versi tersebut, baru-baru ini menjadi semakin populer. Hanya beberapa minggu yang lalu, serangan semacam ini menghentikan operasi di salah satu jaringan pipa bensin terbesar di Amerika Serikat.

Colonial membayar para pemeras uang tebusan sebesar $4,4 juta. Produsen daging terbesar di dunia JBS dari Brasil diserang minggu lalu oleh apa yang disebut serangan ransomware dan membayar $11 juta.

READ  Pabrik semikonduktor dibuka di Villach: pabrik chip baru akan membawa lebih banyak penjualan ke Infineon