Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Davos: India melenturkan ototnya saat bintang Cina memudar


Davos, Swiss
CNN

Lorong Forum Ekonomi Dunia, ditaburi selimut salju segar, dihiasi dengan spanduk dan paviliun dari perusahaan dan pemerintah yang menarik perhatian atau kesepakatan. Ada raksasa teknologi, grup konsultan besar, dan perwakilan dari Timur Tengah.

Tapi tahun ini, ia mengambil alih jalan utama di Davos utusan Dari indiayang menyita tidak kurang dari delapan etalase dengan daya tarik kelas politik dan bisnis majelis elit.

“Setiap 10 langkah Anda akan memiliki kami, pemerintah negara bagian atau entitas swasta,” kata Deepak Bagla, CEO Badan Promosi Investasi Nasional Invest India. Seorang investor menggambarkan jalan itu sebagai “Little India,” canda Bagla.

India Dia muncul di kepolisian karena alasan yang bagus. Pada tahun 2023, karena kekhawatiran akan resesi global terus berlanjut, negara ini diperkirakan akan mencatatkan kinerja terbaik dari ekonomi besar mana pun. Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan sebesar 6,6%, dibandingkan dengan hanya 0,5% untuk Amerika Serikat dan 4,3% untuk China.

Jika dia bisa mempertahankan momentumnya, India akan menyusul Jerman sebagai ekonomi terbesar keempat di dunia pada tahun 2026, mengalahkan Jepang dari posisi ketiga pada tahun 2032 dan menjadi negara ketiga dengan PDB $10 triliun pada tahun 2035, menurut analisis Oleh Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis.

Ekonomi India saat ini bernilai hampir $3,5 triliun, menjadikannya ekonomi terbesar kelima di dunia.

Geopolitik telah memperkuat kasus investasi. Sementara para pemimpin bisnis Barat berbicara tentang “mendekati” – memperpendek rantai pasokan untuk mengurangi risiko – dan “berteman,” atau memperkuat kerja sama ekonomi dengan negara-negara dengan nilai yang sama, demokrasi terbesar di dunia menawarkan alternatif yang jelas ke China.

READ  Karantina: Covid: karantina rumah 7 hari, tes harus dilakukan pada hari ke-8 untuk semua kedatangan internasional | berita india

India juga karena perpindahan Tetangganya yang kuat sebagai negara terpadat di dunia tahun ini.

“Saya melihat banyak perusahaan, banyak perusahaan melihat ke India sebagai tujuan investasi sambil mencoba melakukan diversifikasi dari negara lain, termasuk China,” kata Gita Gopinath, wakil direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, kepada saluran berita India. CNBC-TV18 di Davos. “Dia sangat banyak di panggung dunia.”

India tidak sepenuhnya terisolasi dari Kekhawatiran tentang ekonomi globalkarena suku bunga dan inflasi yang tinggi, serta ketidakpastian yang sedang berlangsung atas perang Rusia di Ukraina, mendorong dunia ke jurang resesi.

“Ekonomi India sangat tangguh dalam menghadapi lingkungan eksternal yang memburuk,” kata Kepala Perwakilan Bank Dunia Auguste Tanu Kwameh. katanya pada bulan Desember, mengacu pada penyangga yang disediakan oleh pasar domestiknya yang besar. “Namun, kewaspadaan lanjutan diperlukan karena perkembangan global yang merugikan terus berlanjut.”

Depresiasi 11% rupee India terhadap dolar tahun lalu telah meningkatkan biaya impor dan menekan keuangan pemerintah. Investasi dari luar negeri juga terpukul. sebuah ukuran pemerintah Aliran masuk FDI dari April hingga September 2022 turun 14% dibandingkan periode yang sama tahun 2021.

Tetapi RK Singh, menteri energi India, mengatakan kepada CNN bahwa dia telah menunjukkan banyak minat dari investor minggu ini, yang meningkatkan optimisme tentang prospek tersebut.

“Saya tidak perlu meminta investasi,” kata Singh. “Investasi baru saja terbang.”

Keyakinan ini ditunjukkan di Davos. Negara bagian Maharashtra, Telangana, dan Tamil Nadu juga telah menyewa properti resor ski terkenal Tata Group dan raksasa teknologi informasi Infosys

(INF)
. Lounge utama acara India menyajikan makan siang populer untuk manajer dana dan bankir, sementara dua paviliun terpisah Mempromosikan upaya energi hijau negara dan kisah pengrajin kecil.

READ  PM Modi mendapat undangan dari PM Bennett

Ketua Menteri Maharashtra – negara bagian terkaya di India dengan populasi 120 juta – memilikinya Katanya Rp 1,37 triliun ($16,8 miliar) dalam perjanjian awal yang ditandatangani di awal minggu. Salah satu kesepakatan penting adalah nota kesepahaman dengan pembuat sistem otomotif Belrise Industries dan perusahaan Taiwan Gogoro – terkadang disebut “Tesla roda dua” – untuk menginvestasikan $2,5 miliar dalam infrastruktur pertukaran baterai. CEO Gogoro Horace Locke mengatakan kepada CNN bahwa India adalah “pasar pertumbuhan penting” bagi perusahaan.

Jangkauan India ke investor sering mengacu pada apa yang oleh para ekonom disebut sebagai “dividen demografis”. Populasi usia kerja negara itu lebih dari 900 juta dan bisa mencapai lebih dari 1 miliar selama dekade berikutnya. Banyak dari pekerja ini adalah wirausaha, berbahasa Inggris, dan percaya diri secara digital, kata Ella Patnaik, kepala ekonom di Grup Aditya Birla India. Ini adalah aset besar – jika ekonomi India dapat melakukannya Ciptakan pekerjaan yang cukup.

Singh mengatakan rencana untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2070, dan agar energi terbarukan mencapai 50% dari bauran energi India pada tahun 2030, juga telah melepaskan gelombang investasi hijau, meskipun negara tersebut tetap menjadi konsumen batu bara terbesar kedua di dunia. Cina. Di Davos, Singh mempromosikan upaya pemerintah untuk meningkatkan produksi hidrogen hijau secara dramatis.

Namun, godaan terbesar mungkin datang dari munculnya strategi bisnis “China plus one”, yang bertujuan untuk mengurangi ketergantungan pada ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut. Tanggapan keras Beijing terhadap pandemi, yang menambah tekanan pada rantai pasokan global, telah memperbesar kekhawatiran tentang keterbukaannya. Sementara itu, invasi Rusia ke Ukraina telah meningkatkan kekhawatiran tentang ketergantungan yang berlebihan pada musuh geopolitik Barat, dan telah menarik perhatian terhadap ancaman China terhadap Taiwan.

READ  Empat pembeli gas Eropa melakukan pembayaran rubel ke Rusia: lapor

“Saya pikir dunia mengerti bahwa Anda ingin menjadi sahabat demokrasi,” kata Patnaik.

Pengalihan sudah berlangsung. Pemerintahan Biden telah mengindikasikan ingin memperdalam hubungan perdagangan dengan India. sebuah apel

(AAPL)
perusahaan publik terbesar di Amerika Pindahkan lebih banyak produksinya ke sana.

“Fakta bahwa Anda harus mendiversifikasi risiko untuk meminimalkannya menimpa semua orang,” kata Bagla.

Bukan berarti bahwa mentalitas yang muncul ini akan menguntungkan India terutama atau secara eksklusif. Vietnam, yang menarik investasi lebih besar dalam manufaktur elektronik dan membayar upah sangat rendah, menawarkan pilihan lain. Infrastruktur India untuk mengimpor suku cadang dan mengekspor produk jadi juga jauh kurang berkembang dibandingkan China, yang menimbulkan biaya dan risiko baru bagi produsen.

Namun para pemimpin bisnis dan pejabat pemerintah India tidak melewatkan kesempatan untuk mengajukan penawaran.

“Dunia membutuhkan ketahanan,” kata Natarajan Chandrasekaran, ketua Tata Sons, kepada panel Davos. Fleksibilitas harus diutamakan daripada efisiensi.