Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Degradasi: “Tiba-tiba Fritzl menimpa saya” – trance di VFB Stuttgart

Bundesliga Penyelamatan di lembur

“Tiba-tiba Fritzl berbohong padaku” – trance di VFB Stuttgart

Kemenangan gol dalam waktu tambahan, degradasi dan serangan ruang. VfB Stuttgart menyelamatkan dirinya dengan cara yang luar biasa di hari terakhir pertandingan. Peristiwa merobek lubang di memori pelatih. Namun Matarazzo yakin gol itu tidak akan terjadi tanpa Dortmund.

SayaSaat keberuntungan besar ini mengguncang stadion Stuttgart, Pellegrino Matarazzo melakukan apa yang dilakukan semua orang yang mendukung VfB: dia melepaskan kendali. Para pemain, pengawas, pelatih dan direktur olahraga juga Sven Mislintat memicu lingkaran kegembiraan yang tak terkendali di rumput, dan kegembiraan dan ketegangan menciptakan trek. Tidak peduli ke mana jalan membawa mereka lebih dulu, mereka semua berakhir di dekat bendera sudut.

Sebuah grup yang gembira berkumpul selama waktu istirahat yang tak terlupakan ini dalam pertandingan Bundesliga terakhir musim 2021/22, saat Stuttgart menyelamatkan diri mereka sendiri berkat gol kemenangan Wataru Endo melawan 1. FC Köln dan menghindari pertandingan degradasi yang akan datang.

Baca juga

Matarazzo berkata: “Itu adalah euforia, itu adalah momen yang tidak akan pernah Anda lupakan. Saya bahkan tidak tahu siapa yang mencetak gol. Saya tidak ingat apa yang terjadi. Tapi saya masih bisa melihat bagaimana tiba-tiba Fritzl terbaring di atas bola. saya. Momen yang indah. Untuk semua pemain, semua penggemar yang merupakan bagian dari VfB”. Pelatih terkubur di bawah jimatnya – mungkinkah ada gambaran yang lebih indah dari akhir yang bahagia?

Namun pesta harimau: buaya "Fritzl"Di sini bersama Tanguy Coulibaly, kami merayakannya dengan kuat

Hewan pesta yang sebenarnya: Buaya “Fritzl” ada di sini bersama Tanguy Coulibaly, bagikan dengan kami

Sumber: Getty Images / Matthias Hangst

Namun, karena beberapa orang tampaknya telah lupa pada saat-saat yang sangat emosional, injury time belum berakhir, dan kegembiraan Stuttgart harus dilepaskan lagi untuk bertahan dalam 60 detik terakhir.

Ketegangan mencair menjadi air mata: Sasa Kalajdic, pencetak gol terbanyak Stuttgart

Ketegangan mencair menjadi air mata: Sasa Kalajdic, pencetak gol terbanyak Stuttgart

Sumber: Getty Images / Matthias Hangst

Masa depan Matarazzo terbuka

Ketika peluit akhir dibunyikan segera setelah itu, sebagian besar pemain VfB melanjutkan pesta yang baru saja mereka mulai, sementara yang lain seperti Sasa Kalajdzic saling bertukar pandang dengan cemas. Apakah ini benar-benar berakhir di Dortmund? Keraguan terakhir yang memudar menjadi air mata segera setelahnya, sementara para penggemar sudah membanjiri lapangan di sekitar mereka dan menciptakan gambar, seperti yang terjadi dalam beberapa hari terakhir dengan juara Piala Eropa di Frankfurt dan kebangkitan Schalke 04. Wawasan dari Stuttgart: Penyelamatan setidaknya memiliki emosi yang sama kuatnya dengan kemenangan besar.

Ini penting di lapangan: Fan Stuttgart menyerbu lapangan setelah keluar malam

Ini penting di lapangan: Fan Stuttgart menyerbu lapangan setelah keluar malam

Sumber: Getty Images / Matthias Hangst

“Saya rasa saya tidak perlu berpikir lagi. Saya memiliki tengkorak seperti itu setelah banyak berteriak dan banyak bersorak. Tidak apa-apa, “kata Matarazzo sambil tertawa dan mencoba melihat pertandingan yang juga terpengaruh oleh penampilan rival Hertha Berlin di Borussia Dortmund: “Dengan Setiap gol yang dicetak Dortmund, para pemain memiliki lebih banyak keberanian dan keyakinan – dan juga para penonton. Itu luar biasa, tujuan mutlak pada akhirnya. Saya sangat senang untuk para pemain.”

Baca juga

Rudi Fuller: 667 penampilan resmi klub (315 gol), 90 pertandingan internasional (47 gol) - tetapi semangatnya yang luar biasa membuatnya lebih terkenal daripada semua golnya

Mereka merayakan pendaratan yang terlambat terlebih dahulu di lapangan, kemudian di ruang ganti: “Sangat keras, sorak-sorai yang intens. Ada drum dan nyanyian,” kata pelatih yang bermandikan sampanye dan mengumumkan rencana malam itu: “Pasti akan ada lebih banyak perayaan. Kurasa. Ada pesta pembongkaran di stadion malam ini dan kemudian kita akan pergi ke suatu tempat malam ini.”

Itu akan ditentukan apakah itu akan kembali dan tetap sama dalam beberapa hari mendatang. Masa depan miselinat juga tidak jelas. CEO baru Alexander Wehrle, yang mengambil alih pada bulan Maret, telah membiarkan masa depan duo ini terbuka meskipun ada kontrak. Dia ingin menganalisis musim dengan keduanya terlebih dahulu.

VFP Stuttgart - 1 FC Köln

Farah Khalis: Matarazzo dan para pemainnya

Sumber: dpa / Tom Weller

READ  Rafael Nadal mundur dari AS Terbuka, musim berakhir