Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Delegasi Israel melakukan kunjungan terbuka pertamanya ke Arab Saudi – dunia

Delegasi Israel melakukan kunjungan terbuka pertamanya ke Arab Saudi – dunia

Delegasi Israel menghadiri pertemuan UNESCO di Riyadh pada hari Senin, menandai kunjungan pertama Israel ke Arab Saudi ketika spekulasi berkembang mengenai potensi normalisasi hubungan.

Seorang pejabat Israel mengatakan delegasi beranggotakan lima orang itu tiba pada hari Minggu Agensi Pers Prancisuntuk pertemuan pemutakhiran Daftar Situs Budaya dan Sejarah Warisan Dunia UNESCO.

“Kami senang berada di sini – ini adalah langkah awal yang baik,” kata pejabat tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitifnya kunjungan tersebut, dalam pertemuan tersebut.

“Kami berterima kasih kepada UNESCO dan otoritas Saudi.”

Pejabat itu mengatakan tim tersebut melakukan perjalanan melalui Dubai, di mana tidak ada penerbangan langsung antara Israel dan Arab Saudi, dan tiba pada hari Minggu.

Mereka memperoleh visa melalui UNESCO, organisasi pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan PBB.

Delegasi tersebut, termasuk seorang pejabat keamanan, bergabung dalam pertemuan UNESCO pada hari Senin, duduk di belakang spanduk bertuliskan “Israel” di depan kantor mereka.

Pejabat itu mengatakan kunjungan itu “sangat baik – mereka memperlakukan kami dengan sangat baik.”

Tanda “Israel” menarik perhatian warga Saudi yang bekerja pada pertemuan tersebut, di mana lebih dari 50 situs berlomba-lomba untuk bergabung dalam Daftar Warisan Dunia yang didambakan.

“Ini adalah perintah Tuhan. Seorang pemuda Saudi yang bekerja di layanan dukungan mengatakan ketika ditanya tentang delegasi Israel:” Masalah ini lebih besar dari kami dan kami tidak dapat menolaknya.

“Hambatan” masih tetap ada

Seorang diplomat UNESCO mengatakan bahwa Direktur Jenderal badan tersebut, Audrey Azoulay, berperan penting dalam mengamankan partisipasi Israel di Riyadh.

“Ini adalah hasil kerja beberapa tahun yang dilakukan oleh Audrey Azoulay untuk menciptakan kondisi di jantung UNESCO untuk dialog antara semua negara di kawasan ini,” kata diplomat yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

READ  Perang Cedar: Serangan Strategis India untuk Melawan Rencana Pakistan di Komisi Eropa

Meskipun kunjungan tersebut tidak memiliki signifikansi politik apa pun, kunjungan ini terjadi pada saat rumor mengenai langkah-langkah untuk mendekatkan kedua negara semakin meningkat.

Menurut laporan, delegasi Palestina mengunjungi Riyadh pekan lalu untuk membahas masa depan jika Arab Saudi dan Israel meresmikan hubungan.

Arab Saudi, yang termasuk Dua Masjid Suci, tidak mengakui Israel dan tidak bergabung dalam perjanjian tahun 2020 Abraham Accords yang ditengahi AS di mana Israel menjalin hubungan dengan negara-negara Teluk seperti Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Arab Saudi, yang sedang berusaha membentuk kembali dan merevitalisasi perekonomiannya yang bergantung pada minyak, telah melakukan sejumlah langkah diplomatik bersejarah dalam beberapa bulan terakhir, termasuk pemulihan hubungan yang mengejutkan dengan Iran, setelah bertahun-tahun memutus hubungan antara kedua negara.

Aziz Al-Ghasyan, seorang analis Saudi dan pakar hubungan bilateral, mengatakan fakta bahwa kunjungan tersebut dikoordinasikan oleh UNESCO menunjukkan adanya “hambatan” dalam normalisasi Saudi-Israel.

“Hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh sikap Arab Saudi yang lebih terbuka terhadap dunia, termasuk orang Israel, dan bukan akibat hubungan bilateral antara Arab Saudi dan Israel,” kata Al-Ghasyan.

Al-Ghasyan mengatakan para pejabat Saudi menyadari bahwa mereka tidak dapat melarang siapa pun jika mereka ingin mengubah kerajaan itu menjadi pusat bisnis dan pariwisata global dalam kerangka agenda reformasi Visi 2030 yang diluncurkan oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

“Israel pasti akan menjadikan ini sebagai langkah awal, padahal UNESCO sudah memfasilitasinya. Hal ini sebenarnya bukan karena kemampuan diplomasi atau kemenangan diplomasi mereka.

Ia mengibaratkan kunjungan delegasi Israel dengan… Mengunjungi Musim panas ini oleh para pemain eSports Israel untuk Festival Gamers8, yang juga memerlukan “koordinasi pihak ketiga” oleh penyelenggara turnamen global.

READ  Dengan Lebih dari 30.000 Kasus, Rekor Covid Harian China Berikutnya: Laporan