Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Demonstran anti-Israel membakar bendera Amerika dan merusak Monumen Perang Dunia ketika polisi mencegah mereka mencapai Met Gala

Demonstran anti-Israel membakar bendera Amerika dan merusak Monumen Perang Dunia ketika polisi mencegah mereka mencapai Met Gala

Pengunjuk rasa anti-Israel membakar bendera Amerika dan merusak tugu peringatan Perang Dunia I di Central Park pada hari Senin ketika polisi mencegah mereka mengganggu Met Gala yang bertabur bintang.

Polisi Kota New York mencegah 1.000 orang mencapai Museum Seni Metropolitan, tempat acara tahunan tersebut diadakan.

Insiden tersebut terjadi di dekat sudut Fifth Avenue dan East 67th, yang sangat dekat dengan Metropolitan Museum of Art, namun terdapat banyak polisi di dekatnya untuk memastikan acara fesyen tersebut tidak dirusak oleh pengunjuk rasa anti-Israel.

Para pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di beberapa lokasi dekat Met Gala dan beberapa orang ditangkap, menurut video yang dibagikan di media sosial.

Laporan oleh Pos New York Dia mengatakan para pengunjuk rasa merusak patung perunggu Jenderal William Tecumseh Sherman di Grand Army Plaza dan mengecat slogan “Bebaskan Gaza” dengan huruf merah di dasar patung sambil menempelkan bendera Palestina di depannya.

Petugas polisi menangkap sekitar dua lusin pengunjuk rasa anti-Israel di dekat Madison Avenue dan East 83rd Street ketika para demonstran berbaris dari Hunter College menuju Met, menurut sebuah laporan oleh Pos New York.

iklan

Video media sosial yang merekam protes tersebut menunjukkan petugas Departemen Kepolisian New York (NYPD) memberi tahu para pengunjuk rasa bahwa protes mereka memengaruhi lalu lintas kendaraan dan bahwa mereka harus dibatasi di trotoar.

Para demonstran mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari protes “Hari Kemarahan” yang diselenggarakan oleh kelompok aktivis Palestina “In Our Lives.” Kelompok ini dihentikan oleh polisi di Central Park New York di tengah teriakan “Jarak jauh, mundur, kami tidak akan berhenti.” “Kami tidak akan beristirahat.”

READ  Video lama tentang seorang pria yang ditelan lift yang bergerak sangat cepat

Video teratas

Lihat semua

  • Rusia berencana untuk melakukan latihan nuklir taktis setelah pernyataan Macron dan mengkritik tindakan Barat yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

  • India menguji rudal “Haygan” Israel Bagaimana perbandingannya dengan rudal BrahMoS yang sebagian buatan Rusia?

  • Israel mulai mengevakuasi Rafah, Netanyahu “tidak akan mengakhiri perang” dan Hamas mengatakan perundingan gencatan senjata telah “disabotase”

  • Amerika Serikat dan Filipina menyerang “penjajah” dalam latihan di Laut Cina Selatan, dan Beijing meminta Manila untuk “berhenti mengganggu”

  • Inggris sedang mempertimbangkan sistem pertahanan udara Iron Dome bergaya Israel mengingat ketidakstabilan geopolitik yang menempatkan Eropa di ambang jurang kehancuran.

  • Shankianil Sarkar

    Shankianil Sarkar adalah Editor Senior di News18. Ini mencakup urusan internasional

    Lokasi: New York, Amerika Serikat (AS)

    Pertama kali diterbitkan: 07 Mei 2024 pukul 09:15 WIB