Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dengan bantuan Pak, “pemimpin ringan” dapat dipilih sebagai PM Afghanistan: Sumber

Kabul jatuh ke tangan Taliban tiga minggu lalu, ketika ribuan orang mencoba meninggalkan negara yang dilanda perang itu.

New Delhi:

Pemimpin Taliban yang relatif kurang terkenal, Mullah Hassan Akhund, yang dipandang sebagai “ringan” dan dalam daftar teror PBB, bisa menjadi pilihan yang tidak mungkin sebagai perdana menteri Afghanistan berikutnya sebagai kandidat kompromi di antara faksi-faksi Taliban yang bersaing.

Ketidaksepakatan antara beberapa faksi kelompok ekstremis telah membuat frustrasi pembentukan pemerintah sejauh ini di negara yang dilanda perang itu. Kabul jatuh ke tangan Taliban tiga minggu lalu.

Pesaing utama untuk kekuasaan, yang perjuangannya telah menunda pengumuman rezim baru, adalah unit Taliban Doha yang dipimpin oleh Mullah Baradar, Jaringan Haqqani, sebuah kelompok teroris semi-otonom yang beroperasi di Afghanistan timur, dan faksi Kandahar. Taliban.

Di bawah formula baru, putra Mullah Baradar dan Mullah Omar, Mullah Yaqoub, kemungkinan akan bertindak sebagai wakil Mullah Akhund. Sumber mengatakan Siraj Haqqani, dari Jaringan Haqqani, dan dalam daftar terorisme global, dapat dipilih untuk mengepalai Kementerian Dalam Negeri yang kuat – setara dengan Kementerian Dalam Negeri India.

Ulama paling senior Taliban, pemimpin misterius Hebatullah Akhundzada, kemungkinan akan menjadi “Pemandu Tertinggi”.

Mullah Hassan Akhund, calon perdana menteri yang mengepalai dewan kepemimpinan Taliban, “Rihbari Shura” dan menjabat sebagai menteri di Afghanistan yang dikuasai Taliban sebelum dimulainya perang dengan Amerika Serikat pada 2001.

Ada spekulasi bahwa konsensus dicapai selama kunjungan kepala ISI di Kabul minggu lalu. Fayez Hamid sekarang kembali ke Islamabad.

Garis besar potensi rezim baru telah menimbulkan pertanyaan tentang pemenuhan janji Taliban tentang pemerintahan inklusif.

Tampaknya tidak ada peran bagi mantan pemimpin negara itu – termasuk mantan Presiden Hamid Karzai dan mantan Menteri Luar Negeri Abdullah Abdullah – meskipun pembicaraan diadakan dengan Taliban setelah mereka merebut Kabul.

READ  Kapsul SpaceX meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan 4 astronot di pesawat dan pulang