Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Dengan dana bantuan, UEFA ingin mengizinkan klub-klub Eropa untuk tetap tinggal, sebelum mengencangkan sekrup”

Sebuah proyek dalam dana menimbulkan pertanyaan. Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) sedang merencanakan, menurut informasi yang dipublikasikan pada Rabu, 18 Agustus The New York TimesDan Untuk membuat dana bantuan yang bisa mencapai 6 miliar euro. Dengan tujuan membantu secara finansial klub sepak bola Eropa, yang utangnya menumpuk sejak awal krisis kesehatan.

Jean-François Brocard, guru dan peneliti di Pusat Hukum dan Ekonomi Olahraga di Limoges, kembali ke franceinfo: olahraga tentang utang klub saat ini, serta masalah yang diangkat oleh dana bantuan ini mirip dengan Marshall Plan untuk sepak bola Eropa.

Franceinfo: Olahraga: Mengapa UEFA memilih untuk membuat dana dukungan untuk klub-klub Eropa?

Jean Francois Brocard : Tujuannya adalah untuk menghadapi situasi yang sangat kompleks. Klub memiliki utang sebelum krisis Covid-19 dan mereka terus menggali. Klub sepak bola profesional selalu berjuang untuk menyamakan kedudukan. Sangat jarang mereka berhasil. Krisis kesehatan melanda sebagian besar klub yang sudah dalam kesulitan keuangan. Dalam konteks ini, UEFA ingin membantu klub menyelamatkan diri, untuk memperkenalkan aturan yang lebih ketat, untuk memungkinkan mereka memiliki manajemen keuangan yang lebih sehat dan berkelanjutan. Komisi telah menerapkan metode keuangan yang adil untuk mengurangi defisit. Tetapi beberapa terus melakukannya.

Masalah apa yang diwakilinya bahwa klub terperosok dalam utang?

Hal ini menimbulkan kekhawatiran terhadap kelangsungan aktivitas dan pekerjaan mereka. Sebagian besar klub masih memiliki masalah arus kas dan tidak memiliki dana untuk membayar kembali pinjaman mereka. Mereka sering menegosiasikan transfer selama beberapa tahun. Banyak klub hidup dalam defisit operasional dan mengkompensasinya dengan pendapatan transfer. Ini adalah kasus Perancis atau Italia, misalnya. Tetapi juga dari semua klub yang memiliki banyak talenta, seperti yang ada di Eropa Tengah atau Timur, yang tidak banyak kita bicarakan dan yang biasa menjual pemain mereka di turnamen. Namun, semua klub menghadapi kesulitan musim panas ini. Akibatnya, pasar transfer terpukul keras dan banyak klub tidak dapat mengimbangi kekurangan mereka dengan pendapatan transfer. Dengan menerapkan rencana pemulihan ini, UEFA mengembalikan uang ke ring dan memungkinkan klub untuk melanjutkan aktivitas mereka: membeli untuk beberapa dan menjual untuk yang lain.

Tetapi dengan meminjam dari UEFA, tidakkah mereka akan mengambil risiko meningkatkan hutang mereka?

READ  Peraih medali perunggu Prancis Teddy Renner dan Romain Decaux

Sebagian besar klub tidak memiliki akses ke pasar perbankan. Inilah sebabnya mengapa beberapa dari mereka dijual langsung ke reksa dana. Hutang yang saat ini dipegang oleh klub sudah tua atau terlalu mahal untuk sektor keuangan. Jadi Anda sekarang akan menambahkan utang mereka ke UEFA. Tetapi kami memiliki hak untuk bertanya pada diri sendiri: Apa kemampuan klub untuk membayar utang ini? Mereka berada dalam masalah besar, mereka dikelola dengan sangat buruk dan mereka akan selalu memiliki motivasi ekstra untuk menghabiskan uang untuk membeli pemain, daripada melunasi pinjaman. UEFA harus sangat kuat dalam hal kemampuannya untuk mengontrol dan memastikan bahwa komitmen mereka dihormati.

Bagaimana meminjam dari UEFA lebih bermanfaat bagi klub?

Ketika saya mengatakan bahwa klub tidak memiliki akses ke pasar perbankan, baik bank tidak mau meminjamkan uang kepada mereka, atau mereka meminjamkan mereka dengan harga selangit. Karena tingkat membenarkan risiko. Klub Mereka dikenal sebagai pembayar yang buruk, dan bank tidak lagi mau meminjamkan uang kepada mereka. atau pada tingkat yang sangat tinggi. Sebaliknya, bank mempercayai UEFA Ada sedikit risiko bahwa itu akan hilang, atau Liga Champions, misalnya, tidak akan ada lagi. Sementara klub bisa turun dengan baik dan kehilangan pendapatan. Risiko pinjaman UEFA jauh lebih rendah. Dengan demikian, Otoritas menawarkan klub kemungkinan untuk meminjam dengan bunga rendah: “Kami tahu Anda, anggota kami, kami memberi Anda hadiah ini, jika tidak, Anda tidak dapat meminjam.”

Pembukaan rencana dukungan tersebut dilakukan ketika sembilan dari dua belas klub besar yang terlibat dalam proyek Liga Premier telah bergabung kembali dengan Asosiasi Klub Eropa (ECA). Apakah ini cara UEFA menanggapi apa yang terjadi di musim semi?

READ  Sofia Kenin beradaptasi dengan Jessica Pegula dan melaju ke babak 16 besar di Roland Garros

Ada perjuangan politik besar antara pemain yang berbeda di sepak bola Eropa. Ini bukan hal baru. Tetapi situasi ekonomi saat ini telah menghidupkan kembali ketegangan. Untuk waktu yang lama setiap pemain menyembunyikan permainan mereka, dan hari ini kami terlibat dalam konfrontasi head-to-head, dengan klub-klub terbuka untuk semua orang dengan mengumumkan kesiapan mereka untuk meninggalkan UEFA. Saya pikir perang sedang berlangsung, mengetahui bahwa UEFA tidak dapat memikirkan untuk mengecualikan klub-klub ini. Apalagi dibutuhkan klub-klub ini, bukan badan independen. Oleh karena itu, wajib untuk berdamai dengan mereka. UEFA harus bereaksi sekarang. Tetapi untuk menetapkan aturan manajemen yang sangat ketat, itu rumit. Pertama, Anda ingin membiarkan mereka bertahan, dan kemudian Anda mengencangkan sekrupnya. Ini memposisikan dirinya sebagai “lender of last resort”, di jantung sistem dengan peran regulasi yang sangat kuat. Ini adalah cara untuk mengatakan kepada klub: “Lihat betapa pentingnya kami saat kamu membutuhkan kami”. Pesan politiknya sangat kuat.