Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dengan Hubble dalam Safe Mode, NASA Membuat Teleskop Antariksa Tersedia

Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Teleskop Luar Angkasa Hubble.
gambar: NASA

Spesialis misi terus mengeksplorasi masalah dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang menyebabkannya masuk ke mode aman akhir bulan lalu.

Hubble secara otomatis saya masuk Dalam mode aman pada 25 Oktober setelah melewatkan banyak pesan sinkronisasi. NASA mengatakan teleskop ruang angkasa dinyatakan baik-baik saja dan instrumen sains Hubble masih utuh, tetapi operasi ilmiah normal seharusnya berhenti sebagai akibat dari anomali ini. Tanpa pesan sinkronisasi ini, instrumen Hubble tidak dapat secara akurat merespons permintaan dan perintah data. Ini jelas tidak ideal untuk instrumen presisi yang mengorbit Bumi dengan kecepatan hampir 17.000 mil per jam (27,400 km/jam).

Anggota tim misi berada dalam mode pemecahan masalah penuh, ketika mereka mencoba untuk menunjukkan dengan tepat sumber masalah pada perangkat keras yang bertanggung jawab untuk menggerakkan instrumen Hubble, menurut NASA. Memperbarui. Secara khusus, mereka telah mengarahkan pandangan mereka pada sirkuit pengontrol, yang mengeluarkan pesan sinkronisasi dan mengirimkannya ke instrumen Hubble.

Spesialis tim juga mencari solusi yang efektif. Mereka mengemukakan gagasan untuk mengubah program penerbangan perangkat sehingga dapat mengkompensasi pesan sinkronisasi yang hilang Dalam prosesnya, teleskop tidak dikembalikan ke mode aman. Setiap solusi yang diusulkan akan diuji di simulator darat untuk memastikan bahwa ide tersebut benar-benar berfungsi.

NASA juga sedang mengerjakan Perbaikan Hubble untuk membantu pemecahan masalah. pada hari Senin, Pada 1 November, NASA menyalakan Kamera Inframerah Dekat Hubble dan Spektrometer Objek Ganda (NICMOS). Dengan NICMOS diaktifkan, tim dapat mengumpulkan lebih banyak data, termasuk ukuran frekuensi potensi cacat. NICMOS tidak lagi diperlukan setelah Hubble’s Wide Field Camera 3 Tersediadan telah tidak aktif selama 11 tahun terakhir. Dengan NICMOS yang sekarang beroperasi, tim memiliki alat yang tidak penting untuk melacak pesan yang hilang — tidak dengan mengorbankan prinsip-prinsip Hubble.NS Alat berisiko. nPesan sinkronisasi telah hilang sejak menjalankan NICMOS Dalam , menurut NASA.

Kemajuan bisa segera terjadi, karena instrumen Advanced Camera for Surveys (ACS) Hubble dapat memulai pengamatan ilmiah paling cepat minggu depan. NASA akan membuat keputusan pada hari Minggu ini setelah meninjau data terbaru. ACS dipilih sebagai alat pertama yang kembali online karena tidak terlalu terpengaruh oleh pesan sinkronisasi yang hilang, tetapi NASA memperingatkan bahwa setiap pesan sinkronisasi yang hilang antara sekarang dan awal minggu depan dapat berdampak pada keputusan itu. NASA mengatakan spesialis “melakukan dengan hati-hati untuk memastikan keamanan instrumen dan untuk menghindari tekanan tambahan pada instrumen.” “Oleh karena itu, hanya senjata self-propelled dengan kapasitas ini yang akan digunakan minggu depan.”

Terlepas dari itu, analisis konsol akan terus berlanjut, karena tim terus menentukan sumber penyebab anomali. Dan, sebagaimana dicatat, mereka akan terus memuntahkan potensi perubahan perangkat lunak tersebut. Sekali saja Tim memahami kecepatan kesalahan dan berkembang Jadwal peluncuran program NSNASA sedang mengembangkan rencana untuk mengembalikan semua instrumen lain ke operasi sains.

Jika prioritas berarti apa-apa, kita mungkin tidak perlu khawatir. Hubble adalah kucing pepatah dengan sembilan nyawa, dan telah kembali dari mode aman berkali-kali sebelumnya, kebanyakan dari mereka baru saja Maret lalu. Semua hal sama, Hubble harus tetap beroperasi sepanjang tahun 2000-an dan mungkin eFinlandia pada tahun 2030-an.

lagi: Ilmuwan planet menciptakan kembali Arrakis dari bukit pasir, dan itu benar-benar lubang neraka.

READ  Oklahoma melaporkan 648 kasus baru COVID-19, dan 5 kematian lagi