Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dengan janji dipersingkat, India mengatakan target bersih sebelum nol | berita india

Glasgow: Dengan semua deklarasi dan komitmen nol bersih yang dibuat sejauh ini, digabungkan, itu tidak memenuhi target batas pemanasan global Perjanjian ParisIndia, penghasil emisi terbesar dalam sejarah, telah mengimbau untuk menjadi netral karbon pada tahun 2030 daripada terus melakukannya setelah 20 tahun.
“Mereka (negara maju) semua harus mencapai ‘net zero’ pada tahun 2030 karena urgensi, mengingat apa yang baru-baru ini IPCC Laporan hati-hati, menteri lingkungan India Bubandar Yadav Katanya sambil menjawab pertanyaan di Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-BangsaAnalisis menemukan bahwa semua komitmen/deklarasi yang digabungkan tidak akan memungkinkan dunia untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris untuk mempertahankan batas pemanasan hingga 2°C pada akhir abad ini dari tingkat pra-industri (1850-1900).

Baik Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Pelacak Aksi Iklim Dalam analisis mereka, mereka menemukan bahwa semua komitmen dan deklarasi, pada kenyataannya, jauh di bawah janji pengurangan emisi yang diperlukan untuk menjaga pemanasan global pada target pemanasan 1,5°C yang diinginkan selama abad ini. Dunia telah mengalami pemanasan global 1,1°C di atas tingkat pra-industri. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim baru-baru ini memperingatkan bahwa pemanasan global akan mencapai 1,5°C dalam dua dekade mendatang dalam skenario bisnis seperti biasa, dengan konsekuensi bencana bagi perubahan iklim.

Yadav, yang berada di sini untuk memimpin negosiator India di COP26 selama segmen tingkat tinggi, mengatakan India berada di jalur yang tepat untuk memenuhi semua Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) yang dijanjikan pada tahun 2015, dan negara itu pasti akan tetap berpegang pada tujuan netralitas iklim yang didukung. oleh pengumuman Perdana Menteri Narendra Moody minggu lalu.

Mengenai masalah pembiayaan yang telah ditetapkan India dan negara berkembang lainnya sebagai prioritas utama di COP26, Yadav mengatakan, “Pembiayaan iklim harus tersedia untuk negara-negara berkembang untuk mitigasi. Ini bukan amal. Ini adalah (negara kaya’) mereka. tanggung jawab sejarah. Itu yang mereka janjikan.”
Menanggapi jawaban Presiden COP26 Alok Sharma atas pertanyaan TOI minggu lalu bahwa Rencana Pengiriman Pendanaan sudah memiliki mekanisme untuk memantau kemajuan seperti yang diminta oleh India dan OECD melakukannya dalam operasinya saat ini, Yadav mengatakan bahwa ( Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi Operasi dan Pengembangan) memiliki mekanisme sendiri. “Kami ingin mekanisme monitoring seperti itu dari COP 26,” kata Menkeu.
Apa pun yang telah dilakukan India sejauh ini, kata menteri, itu dilakukan dengan sumber daya keuangannya sendiri. India memiliki lebih dari 7000 kilometer garis pantai. Negara ini juga rentan terhadap perubahan iklim. Oleh karena itu, kami juga membutuhkan pendanaan untuk bisnis kami di masa depan. Lagi pula, apa pun yang dikatakan India, itu untuk semua negara berkembang. India telah menjadi suara negara-negara berkembang di sini.”

READ  Dubai Airshow 2021 ditutup dengan kesepakatan lebih dari 286 miliar dirham dalam 5 hari - Berita