Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dengan mengalahkan Zenith St Petersburg, Juventus naik ke posisi kedelapan

Wanita tua itu selalu rusak. Dipimpin oleh Paulo Dybala yang mempesona, Juventus mengalahkan Zenith Saint Petersburg (4-2) di Turin pada Selasa malam. Di atas segalanya, dengan hasil ini, klub yang berusia lebih dari satu abad lolos ke babak sistem gugur Liga Champions pada hari keempat babak penyisihan grup.

Turinez tetap menjadi satu-satunya tim pertama di Grup H yang meraih kesuksesan penuh dengan 12 poin dari kemungkinan 12 poin, di depan Chelsea yang berada di posisi kedua dengan selisih sembilan poin setelah mengalahkan Malmo (1-0).

salut buat platina

Paulo Dybala, dalam kondisi yang baik, dengan cepat mengatur nada untuk cobaan yang ingin dia berikan kepada lawan-lawannya: dengan tembakan kering, dia menemukan pos (kesembilan), dua menit sebelumnya, untuk mengirim tendangan voli ke ceruk Rusia kiper setelah lawan dari De Ligt dari tendangan sudut (11).

Ce 105e but en bianconero, qui lui a permis de dépasser Michel Platini (104 réalisations) dans le classement des buteurs turinois, l’Argentin l’a célébré en reprenant l’une des célèbres sikap du N.10 français en tenant, allongé Kepala . Dybala mengomentari Mediaset, berharap Platini akan melihat perayaannya dengan mengatakan: “Dia adalah idola bagi saya, dalam sepak bola, untuk apa yang dia lakukan di lapangan, terutama di Juventus.”

Bonucci tidak senang

Zenith sukses menyamakan kedudukan berkat gol di gawang kubunya dari Leonardo Bonucci, yang menipu kipernya dengan memukul kepalanya (peringkat 26). Namun di babak kedua, dua Chiesa Dybala membuat pertahanan Rusia memusingkan, karena yang pertama mendapat tendangan penalti di sekitar babak kedua untuk golnya yang ke-106, setelah ia harus menariknya ketika ia gagal dalam percobaan pertamanya (58).

READ  AC Milan - Porto: Semuanya perlu dibangun kembali untuk Porto, pertandingannya langsung

Chiesa, dengan umpan silang setelah hook yang menghancurkan pada Dejan Lovren, kemudian break (3-1, 73) sebelum Morata menyelipkan bola di antara kaki kiper Saint Petersburg, dilayani dengan baik oleh… Dybala. Sardar Azmoun dari Iran memotong perbedaan dengan permainan luar yang indah di akhir perpanjangan waktu (4-2, 90+2), tetapi itu tidak cukup. Keesokan harinya, Juventus akan melakukan perjalanan ke Stamford Bridge untuk mencoba mengamankan posisi teratas sementara Zenith pergi ke Malmö.