Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dengan Ukraina kehilangan kekuatannya, berapa lama ia bisa terus berjuang?

Setelah pemakaman seorang kolonel veteran yang tewas dalam pemboman Rusia selesai, pekerja pemakaman menyiapkan lubang berikutnya. Tak pelak, mengingat kecepatan kematian yang menjatuhkan pasukan Ukraina di garis depan, makam kosong tidak akan tetap seperti itu untuk waktu yang lama.

Kolonel Oleksandr Makhachik meninggalkan seorang janda, Elena, dan putri mereka Olena dan Miroslava Oleksandra. Dalam 100 hari pertama perang, makamnya adalah makam keempat puluh yang digali oleh ekskavator di pemakaman militer di Zhytomyr, 90 mil (140 km) barat ibukota, Kyiv.

Dia terbunuh pada 30 Mei di wilayah timur Luhansk Ukraina Dimana pertempuran berkecamuk. Di dekatnya, pemberitahuan pemakaman di kuburan Vyacheslav Dvornitsky yang baru digali mengatakan bahwa dia meninggal pada 27 Mei. Kuburan lain juga menunjukkan tentara terbunuh dalam beberapa hari satu sama lain – pada 10, 9, 7 dan 5 Mei. Dan ini hanya satu kuburan, hanya di salah satu kota, kota kecil dan desa di Ukraina meletakkan tentara untuk beristirahat.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Premium Ekspres terbaik
bagus sekali
Penjelasan: Berurusan dengan Talibanbagus sekali
Pertanian perkotaan dapat membantu membuat kota berkelanjutan dan layak hunibagus sekali
. bidah intelektual yang berbahaya bagus sekali

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan minggu ini bahwa Ukraina sekarang kehilangan 60 hingga 100 tentara setiap hari dalam pertempuran. Sebagai perbandingan, rata-rata kurang dari 50 tentara AS tewas per hari pada tahun 1968 selama tahun paling mematikan Perang Vietnam bagi pasukan AS.

Di antara kawan seperjuangan yang memberi hormat kepada Makhachik pada pemakamannya pada hari Jumat adalah Jenderal Viktor Muzenko, kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata hingga 2019. Dia memperingatkan bahwa kerugian dapat bertambah.

“Ini adalah salah satu momen yang menentukan dari perang, tetapi ini bukan klimaksnya,” katanya kepada The Associated Press. Ini adalah konflik paling penting di Eropa sejak Perang Dunia II. Ini menjelaskan mengapa kerugiannya begitu besar. Untuk mengurangi kerugian, Ukraina sekarang membutuhkan senjata kuat yang menyaingi dan bahkan melampaui Rusia. Ini akan memungkinkan Ukraina untuk menanggapi dengan cara yang sama.” Konsentrasi artileri Rusia telah menyebabkan banyak korban di wilayah timur yang menjadi fokus Moskow sejak invasi pertamanya yang dimulai pada 24 Februari gagal merebut Kyiv.

READ  Vaksin AstraZeneca versus varian Delta untuk Covid-19: Dua dosis kritis ditemukan

Pensiunan Letnan Jenderal Ben Hodges, mantan panglima tertinggi pasukan Angkatan Darat AS di Eropa, menyebut strategi Rusia sebagai “pendekatan gesekan abad pertengahan” dan mengatakan bahwa sampai Ukraina menerima janji AS, Inggris, dan senjata lain untuk menghancurkan dan melumpuhkan baterai Rusia. , “Korban seperti ini akan terus berlanjut.” .

“Medan perang ini jauh lebih mematikan daripada yang biasa kita alami selama 20 tahun di Irak dan Afghanistan, di mana kita belum pernah memiliki angka seperti ini,” katanya dalam wawancara telepon dengan The Associated Press.

“Tingkat gesekan ini akan mencakup komandan dan sersan,” tambahnya. “Mereka adalah korban terberat karena mereka lebih rentan, dan mereka terus bergerak mencoba melakukan sesuatu.” Makhachik, 49, tewas di sebuah desa di wilayah timur Luhansk. Kolonel Ruslan Shutov, seorang teman lebih dari 30 tahun yang menghadiri pemakamannya, mengatakan bahwa dia adalah seorang insinyur militer, memimpin sebuah detasemen yang meletakkan ladang ranjau dan pertahanan lainnya.

“Begitu pengeboman dimulai, dia dan sekelompoknya bersembunyi di tempat penampungan. Ada empat orang dalam kelompoknya, dan dia meminta mereka untuk bersembunyi di bunker. Dia bersembunyi di tempat lain. Sayangnya, peluru artileri menghantam bunker tempat dia bersembunyi. bersembunyi.” Ukraina memiliki sekitar 250.000 pria dan wanita berseragam sebelum perang dan berada di jalur untuk menambah 100.000 lainnya. Pemerintah tidak mengatakan berapa banyak yang tewas dalam 100 hari pertama pertempuran. Tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak kombatan atau warga sipil yang tewas di kedua sisi, dan tidak mungkin untuk memverifikasi klaim oleh pejabat pemerintah – yang terkadang membesar-besarkan atau menurunkan jumlah mereka karena alasan hubungan masyarakat.

Namun, ketika kerugian Ukraina meningkat, matematika perang yang suram mengharuskannya menemukan alternatif. Ini memiliki populasi 43 juta dan memiliki angkatan kerja.

READ  Ke India dari jalan yang marah: Terima kasih, bantu kami, bukan pemerintah kami

“Masalahnya adalah mereka direkrut, dilatih, dan ditempatkan di garis depan,” kata pensiunan Kolonel Marinir Mark Kansian, penasihat senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington.

“Jika perang sekarang bergerak ke konflik gesekan yang berkepanjangan, Anda harus membangun sistem untuk mendapatkan alternatif,” katanya. “Ini adalah saat yang sulit bagi setiap tentara dalam pertempuran.” Jenderal Ukraina Muzenko mengatakan pengakuan Zelensky atas banyaknya korban jiwa akan meningkatkan moral Ukraina dan bahwa lebih banyak senjata Barat akan membantu membalikkan keadaan.

“Semakin banyak orang Ukraina tahu tentang apa yang terjadi di garis depan, semakin besar keinginan untuk melawan,” katanya. “Ya, kerugiannya besar. Tapi dengan bantuan sekutu kita, kita bisa menguranginya, menguranginya, dan beralih ke serangan yang berhasil. Ini akan membutuhkan senjata yang kuat.”