Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di G7, pesan perdana menteri tentang “integrasi regional” di tengah pertikaian perbatasan dengan China

Di G7, pesan perdana menteri tentang “integrasi regional” di tengah pertikaian perbatasan dengan China

Hiroshima:

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan pada hari Minggu bahwa dia memandang situasi saat ini di Ukraina sebagai masalah kemanusiaan dan nilai-nilai kemanusiaan daripada politik atau ekonomi bahkan saat dia menyerukan penghormatan terhadap hukum internasional dan kedaulatan serta integritas teritorial semua negara.

Dalam pidatonya pada sesi kerja G7 di Hiroshima, Perdana Menteri Modi dengan tegas menyerukan secara kolektif untuk menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo, menekankan bahwa setiap ketegangan dan konflik harus diselesaikan secara damai melalui dialog.

Perdana menteri juga merujuk pada pembicaraannya dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Sabtu dan meyakinkan bahwa India akan melakukan segala kemungkinan untuk menyelesaikan konflik tersebut.

Pernyataan Perdana Menteri Modi datang setelah Zelensky berbicara kepada para pemimpin G7 meminta dukungan global untuk upaya Ukraina mempertahankan diri melawan agresi Rusia. Perang di Ukraina adalah fokus utama dari KTT tiga hari tersebut.

Perdana menteri juga memohon kepada Sang Buddha dan berkata bahwa tidak ada masalah seperti itu di zaman modern yang tidak dapat menemukan solusi dalam ajarannya. Dia mengutip Sang Buddha yang mengatakan bahwa permusuhan dihaluskan melalui kedekatan dan bahwa “kita harus maju dengan masing-masing dalam semangat itu.” “Hari ini kami mendengar dari Presiden Zelensky. Saya juga bertemu dengannya kemarin. Saya tidak menganggap situasi saat ini sebagai masalah politik atau ekonomi. Saya pikir ini masalah kemanusiaan, masalah nilai-nilai kemanusiaan,” kata perdana menteri.

“Kami telah mengatakan sejak awal bahwa dialog dan diplomasi adalah satu-satunya cara. Untuk menyelesaikan situasi ini kami akan berusaha semaksimal mungkin apa pun yang dapat dilakukan dari India,” katanya.

Perdana Menteri Modi mengatakan bahwa semua negara harus menghormati Piagam PBB, hukum internasional dan kedaulatan serta integritas teritorial semua negara, dan menyerukan suara untuk diangkat bersama melawan upaya sepihak untuk mengubah status quo.

READ  Rusia mendukung India dan Brasil untuk keanggotaan tetap di Dewan Keamanan PBB

Pernyataan perdana menteri datang dengan latar belakang sengketa perbatasan yang sedang berlangsung dengan China di Ladakh timur dan invasi Rusia ke Ukraina.

“Sangat penting bahwa semua negara menghormati Piagam PBB, hukum internasional, kedaulatan dan integritas wilayah semua negara. Angkat suara Anda bersama melawan upaya sepihak untuk mengubah status quo,” katanya.

“India selalu berpendapat bahwa ketegangan apa pun, perselisihan apa pun harus diselesaikan secara damai, melalui dialog. Jika solusi ditemukan berdasarkan hukum, maka itu harus diterima. Dalam semangat ini, India telah menyelesaikan sengketa perbatasan darat dan lautnya dengan Bangladesh.”

Perdana Menteri mengatakan bahwa dalam situasi dunia saat ini, dampak paling parah dan mendalam dari krisis pangan, bahan bakar dan pupuk dirasakan oleh negara-negara berkembang.

“Perdamaian global, stabilitas, dan kemakmuran adalah tujuan bersama bagi kita semua. Di dunia yang saling terhubung saat ini, ketegangan di satu kawasan memengaruhi semua negara. Negara berkembang dengan sumber daya terbatas adalah yang paling terpengaruh,” katanya.

“Karena situasi global saat ini, negara-negara ini menderita dampak terbesar dan terdalam dari krisis pangan, bahan bakar, dan pupuk,” tambahnya.

Perdana Menteri Modi mengatakan bahwa berabad-abad yang lalu Buddha memberikan solusi untuk perang, kekacauan, dan ketidakstabilan yang dihadapi dunia saat ini.

Dia berkata, “Di India, dan di sini di Jepang juga, Sang Buddha telah diikuti selama ribuan tahun. Tidak ada masalah di zaman modern, yang tidak dapat kita temukan solusinya dalam ajaran Buddha.”

Kelompok Tujuh (G7), yang meliputi Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Italia, Jerman, Kanada, dan Jepang, mewakili negara-negara demokrasi terkaya di dunia. Di bawah kepresidenan G7, Jepang telah mengundang India dan tujuh negara lainnya ke KTT tersebut.

READ  Bank Sentral Australia menunjuk Michelle Bullock sebagai wanita pertama yang memimpin pemerintahan selama tujuh tahun ke depan

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)