Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di kamera, satelit swasta pertama Jepang meledak beberapa detik setelah diluncurkan

Di kamera, satelit swasta pertama Jepang meledak beberapa detik setelah diluncurkan

Beberapa detik setelah diluncurkan, rudal tersebut berubah menjadi bola api.

Tokyo:

Sebuah roket yang dibuat oleh sebuah perusahaan Jepang meledak segera setelah diluncurkan pada hari Rabu, dan lembaga penyiaran publik NHK memperlihatkan rekaman kegagalan yang membara tersebut.

Startup yang berbasis di Tokyo, Space One, bertujuan untuk menjadi perusahaan swasta Jepang pertama yang berhasil menempatkan satelit ke orbit.

Roket Kairos berbahan bakar padat sepanjang 18 meter (60 kaki) diluncurkan dari landasan peluncuran perusahaan rintisan di Prefektur Wakayama di Jepang barat, membawa satelit kecil untuk pengujian pemerintah.

Namun beberapa detik setelah diluncurkan, rudal tersebut berubah menjadi bola api, dan asap hitam memenuhi area landasan peluncuran.

Puing-puing yang terbakar terlihat berjatuhan ke lereng gunung di sekitarnya saat alat penyiram mulai menyemprotkan air.

“Peluncuran roket Kairos pertama telah dilakukan, tetapi kami telah mengambil tindakan untuk membatalkan penerbangan tersebut,” kata Space One dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa “detailnya sedang diselidiki.”

Kegagalan ini merupakan pukulan terhadap upaya Jepang untuk memasuki pasar peluncuran satelit yang berpotensi menguntungkan.

Pemerintah ingin segera menilai apakah, kapan, dan apakah satelit mata-mata yang ada tidak berfungsi jika pemerintah dapat segera meluncurkan satelit kecil sementara.

Kairos diharapkan akan menempatkan satelitnya ke orbit sekitar 51 menit setelah peluncuran.

Space One didirikan pada tahun 2018 oleh tim perusahaan teknologi besar Jepang, termasuk Canon Electronics, IHI Aerospace, perusahaan konstruksi Shimizu, dan Bank Pembangunan Jepang milik pemerintah.

Juli lalu, mesin roket Jepang lainnya meledak selama pengujian sekitar 50 detik setelah dinyalakan.

READ  Berita perjalanan Inggris: Inggris mengajukan saran perjalanan 'kecuali penting' untuk India saat tekanan Covid menurun | berita Dunia

Roket Epsilon S berbahan bakar padat merupakan versi perbaikan dari roket Epsilon yang gagal diluncurkan pada Oktober lalu.

Lokasi pengujiannya di Prefektur Akita utara terbakar dan asap abu-abu membubung ke langit.

Kerusakan ini terjadi setelah Tokyo pada Maret 2023 mengalami kegagalan dalam upaya kedua meluncurkan roket H3 generasi berikutnya setelah lepas landas.

Bulan lalu, badan antariksa Jepang merayakan keberhasilan peluncuran roket andalan barunya, H3, setelah bertahun-tahun tertunda dan dua kali gagal.

Roket H3 diluncurkan dari Tanegashima Space Center di barat daya Jepang, memicu sorak-sorai dan tepuk tangan di pusat kendali Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang.

Pesawat ini telah diperdebatkan sebagai pesaing Falcon 9 milik SpaceX, dan suatu hari nanti bisa mengirimkan kargo ke pangkalan di bulan.

Hal ini menyusul keberhasilan pendaratan wahana tak berawak Jepang pada bulan Januari di permukaan bulan – meskipun dengan sudut yang miring – menjadikannya bulan kelima.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)