Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Di luar mimpi terliar kami”: Para ilmuwan menemukan fosil dari dinosaurus yang mati pada hari asteroid menghantam

Para ilmuwan percaya bahwa mereka telah menemukan kapsul waktu yang memfosil dari hari yang tepat ketika Bumi berubah dari hijau, dunia yang ditunggangi dinosaurus ke pemandangan neraka apokaliptik yang tertutup jelaga. Dalam kapsul waktu itu adalah kaki dinosaurus yang sangat terpelihara dengan baik dari dinosaurus yang diyakini para ilmuwan mati itu hari musim semisekitar 66 juta tahun yang lalu.

Penemuan, yang dilakukan di situs penggalian Tanis di North Dakota, akan dibahas secara lebih rinci dalam sebuah film dokumenter BBC yang diriwayatkan. oleh David Attenborough berjudul Dinosaurus: Hari TerakhirVersi dokumenter akan disiarkan di PBS di Amerika Serikat bulan depan. Sementara temuan tersebut belum dipublikasikan dalam jurnal ilmiah peer-review, para ilmuwan sangat bersemangat tentang penemuan dan prospek informasi apa yang mungkin ada.

“Resolusi waktu yang dapat kami capai di situs ini berada di luar impian terliar kami … ini benar-benar tidak boleh ada dan itu benar-benar indah,” Phillip Manning, seorang profesor sejarah alam di Universitas Manchester, mengatakan kepada BBC Radio 4’s Today menurut kepada Sang Penjaga. “Saya tidak pernah bermimpi sepanjang karier saya bahwa saya akan melihat sesuatu yang a) sangat terbatas waktu; dan b) begitu indah, dan juga menceritakan kisah yang begitu indah.”

TERKAIT: Tyrannosaurus diburu secara berkelompok: belajar

Manning menyebut kaki itu “stik drum dinosaurus terbaik”.

‘Ketika Sir David melihat'[the leg], dia tersenyum dan berkata ‘itu adalah fosil yang mustahil’. Dan saya setuju,” kata Manning.

Manning menambahkan bahwa para ilmuwan juga menemukan sisa-sisa ikan yang terhirup dari kawah Chicxulub, situs tumbukan selebar 90 mil yang terkikis parah yang terletak di Semenanjung Yucatán Meksiko, yang secara luas diyakini sebagai titik asal dari apa pun yang memicu kepunahan massal. peristiwa. Meskipun ada konsensus ilmiah bahwa sesuatu menghantam Bumi pada hari yang menentukan itu, ada teori berbeda tentang apa tepatnya — sebagian besar percaya itu adalah asteroid atau komet.

READ  Dr. Marty McCurry: Setengah dari semua orang Amerika yang tidak divaksinasi kebal terhadap virus corona

Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan Salon Ilmuwan Vulgar.


Para ilmuwan dapat menentukan tanggal temuan karena adanya puing-puing yang menghujani untuk jangka waktu tertentu setelah tumbukan terjadi.

“Kami memiliki begitu banyak detail dengan situs ini yang memberi tahu kami apa yang terjadi dari waktu ke waktu, hampir seperti menontonnya diputar di film,” kata Robert DePalma, mahasiswa pascasarjana Universitas Manchester yang memimpin penggalian Tanis. “Anda melihat kolom batu, Anda melihat fosil di sana, dan itu membawa Anda kembali ke hari itu.”

Sisa-sisa fosil tambahan yang ditemukan para ilmuwan adalah sisa-sisa kura-kura, kulit dari triceratops, embrio pterosaurus di dalam telurnya, dan mungkin sebuah fragmen pada penabrak itu sendiri. Menurut ke New York Timesfragmen dalam dua bola itu “sangat berbeda,” kata DePalma.

“Mereka tidak diperkaya dengan kalsium dan strontium seperti yang kita harapkan,” kata DePalma, yang bisa menunjukkan bahwa penabrak adalah asteroid. Namun, para ilmuwan tidak akan langsung mengambil kesimpulan sampai sampel dianalisis secara menyeluruh dan diterbitkan dalam jurnal peer-review.

“Ini seperti CSI dinosaurus,” kata DePalma. “Sekarang, sebagai seorang ilmuwan, saya tidak akan mengatakan, ‘Ya, 100 persen, kami memiliki hewan yang mati dalam gelombang tumbukan,’ [but] ‘Apakah itu kompatibel?’ Ya.”

Peristiwa kepunahan massal yang disebabkan oleh dampak Chixclub menyebabkan berakhirnya era Kapur — dan berakhirnya dinosaurus — membuka jalan bagi mamalia, yang saat itu sebagian besar kecil, makhluk mirip tikus, menjadi salah satu kehidupan besar yang dominan. bentuk di Bumi. Peristiwa kepunahan menewaskan sekitar 75 persen kehidupan di Bumi, meskipun beberapa makhluk laut dan hewan penggali, termasuk mamalia awal, lebih cocok untuk menunggu gelombang singkat. udara super panas disebabkan oleh dampak yang menyebar di seluruh planet ini.

READ  Sebuah `` supernova eksentrik '' mengungkapkan penderitaan kematian bintang sebelum meledak

Meskipun tanggal pastinya tidak diketahui, sungguh menakjubkan betapa banyak ilmuwan telah mampu mengumpulkan bukti tentang apa yang terjadi pada hari kepunahan besar itu. Di lokasi penggalian yang sama, tim DePalma sebelumnya menemukan spesimen ikan yang tampaknya telah mati pada hari tumbukan dan yang struktur tulangnya menunjukkan bahwa itu telah mati. musim semi atau awal musim panas ketika dampak itu terjadi.

Baca lebih lanjut tentang dinosaurus: