Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di PBB, pembelaan keras India terhadap larangan ekspor gandum, Celah Covid dikritik di Barat

Krisis pangan: India telah menegaskan bahwa ia akan memainkan perannya dalam meningkatkan ketahanan pangan global.

Persatuan negara-negara:

Dalam permohonan dari Barat, India mengatakan pada hari Rabu bahwa biji-bijian makanan tidak boleh mengikuti vaksin Covid-19 karena menyatakan keprihatinan tentang penimbunan dan diskriminasi di tengah “kenaikan yang tidak dapat dibenarkan” dalam harga pangan.

Ia menekankan bahwa keputusannya untuk membatasi ekspor gandum akan memastikan bahwa ia benar-benar mampu menanggapi mereka yang paling membutuhkannya.

“Sejumlah masyarakat berpenghasilan rendah saat ini menghadapi tantangan ganda yaitu kenaikan biaya dan kesulitan mendapatkan biji-bijian makanan. Bahkan mereka seperti India, yang memiliki stok cukup, telah menyaksikan kenaikan harga pangan yang tidak wajar. Jelas bahwa penimbunan dan Di Murlidharan di sini pada hari Rabu spekulasi sudah habis.

Bapak Muralidaran berbicara pada Pertemuan Tingkat Menteri tentang Seruan Aksi Ketahanan Pangan Global yang diketuai oleh Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken di bawah Kepresidenan AS Dewan Keamanan PBB untuk bulan Mei.

Pertemuan itu terjadi hanya beberapa hari setelah India memutuskan Jumat lalu untuk melarang ekspor gandum dalam upaya untuk mengekang harga tinggi di tengah kekurangan gandum karena gelombang panas yang parah.

Keputusan tersebut bertujuan untuk mengendalikan harga eceran gandum dan tepung terigu – yang telah meningkat rata-rata 14-20 persen pada tahun lalu – dan memenuhi kebutuhan biji-bijian pangan dari negara-negara tetangga dan rentan.

Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri (DJP) dalam pemberitahuan pekan lalu mengatakan ekspor gandum akan diizinkan atas dasar izin yang diberikan oleh pemerintah pusat.

Pada pertemuan tingkat tinggi, India mengangkat isu larangan ekspor gandum untuk pertama kalinya di PBB sejak diumumkan pada 13 Mei.

READ  Video dramatis menunjukkan kecelakaan kereta api dalam hitungan detik setelah pilot diselamatkan

Muralidaran mengatakan pemerintah India telah mengakui kenaikan tiba-tiba harga gandum global yang menempatkan “ketahanan pangan kita dan keamanan tetangga kita dan negara-negara rentan lainnya dalam bahaya”. “Kami berkomitmen untuk memastikan bahwa dampak negatif terhadap ketahanan pangan ini dapat dimitigasi secara efektif dan kelompok rentan dimitigasi oleh perubahan mendadak di pasar global.

“Untuk mengelola ketahanan pangan kami secara keseluruhan dan mendukung kebutuhan negara berkembang tetangga dan negara berkembang rentan lainnya, kami mengumumkan beberapa langkah terkait ekspor gandum pada 13 Mei 2022,” katanya.

“Izinkan saya menjelaskan bahwa langkah-langkah ini memungkinkan ekspor berdasarkan persetujuan untuk negara-negara yang harus memenuhi tuntutan keamanan pangan mereka. Ini akan dilakukan atas permintaan masing-masing pemerintah. Dan kebijakan ini akan memastikan bahwa kami melakukannya. Itu benar-benar menanggapi mereka yang paling membutuhkannya.”

Menteri menekankan bahwa India akan memainkan perannya dalam mempromosikan ketahanan pangan global “dan akan melakukannya dengan cara yang mempromosikan kesetaraan, menunjukkan empati dan mempromosikan keadilan sosial”. India telah menyerukan kepada Barat dan memperingatkan bahwa masalah biji-bijian makanan tidak boleh menghalangi vaksin Covid-19, yang telah dibeli oleh negara-negara kaya melebihi apa yang mereka butuhkan, membuat negara-negara miskin dan kurang berkembang berebut bahkan mengelola mereka. Dosis awal untuk orang-orang mereka.

“Sangat penting bagi kita semua untuk cukup menghargai pentingnya keadilan, keterjangkauan, dan aksesibilitas dalam hal biji-bijian makanan.

“Kami telah melihat bagaimana prinsip-prinsip ini diabaikan dalam kasus vaksin Covid-19 karena biaya kami yang selangit. Pasar terbuka tidak boleh menjadi argumen untuk melanggengkan ketidaksetaraan dan mempromosikan diskriminasi.”

Menjelang acara penting di Washington tentang ketahanan pangan, Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield mengatakan: “Kami telah melihat laporan keputusan India. Kami mendorong negara-negara untuk tidak membatasi ekspor karena kami percaya bahwa pembatasan ekspor apa pun akan memperburuk kekurangan pangan. Tetapi Anda – sekali lagi, India akan menjadi salah satu negara yang berpartisipasi dalam pertemuan kami di Dewan Keamanan, dan kami berharap, mendengar keprihatinan yang diajukan oleh negara-negara lain, mereka akan dapat mempertimbangkan kembali posisi ini.” Mr Muralidaran menyoroti “rekor pencapaian” India dalam membantu mitranya dalam kesulitan, mengatakan bahwa bahkan di tengah pandemi Covid-19 dan konflik yang sedang berlangsung, India tidak pernah ditemukan bersedia.

READ  Rubee memposting kenaikan terbesar atas dolar dalam sebulan - Koran

“Kami telah memberikan bantuan pangan dalam bentuk ribuan metrik ton gandum, beras, kacang-kacangan dan lentil ke beberapa negara, termasuk negara-negara tetangga dan Afrika, untuk meningkatkan ketahanan pangan mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa sehubungan dengan penurunan tersebut. Situasi kemanusiaan di Afghanistan, India menyumbangkan 50.000 metrik ton gandum kepada rakyatnya.

Dia mengatakan India telah melanjutkan dukungan kemanusiaannya ke Myanmar, termasuk hibah 10.000 ton beras dan gandum. “Kami juga membantu Sri Lanka, termasuk dengan bantuan makanan, selama masa-masa sulit ini.” “Sesuai dengan etos kami ‘Vasudhaiva Kutumbakam’ (Dunia adalah Satu Keluarga) dan kebijakan ‘Neighborhood First’, kami akan terus membantu tetangga kami, di saat mereka membutuhkan, dan selalu berada di sisi mereka,” katanya.

India menekankan bahwa dampak global dari pandemi Covid-19 dan konflik yang sedang berlangsung, termasuk di Ukraina, telah berdampak negatif terhadap kehidupan masyarakat biasa, terutama di negara berkembang, dengan melonjaknya harga energi dan komoditas serta terganggunya rantai pasokan logistik global.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)