Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di tengah kekhawatiran atas Omicron, kepala Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pembatasan perjalanan Afrika Selatan “sangat mengecewakan”

Pada hari Senin, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyatakan kekecewaannya dengan beberapa negara yang memberlakukan pembatasan perjalanan di Afrika Selatan setelah virus itu ditemukan. Varian omicron virus corona.

Dia juga berterima kasih kepada Afrika Selatan dan Botswana atas transparansi dan pelaporan cepat mereka tentang jenis baru, yang dikatakan lebih menular.

“Saya berterima kasih kepada Afrika Selatan dan Botswana atas deteksi cepat, pengurutan, dan pelaporan jenis baru Covid-19 ini. Sangat mengecewakan bagi saya bahwa beberapa negara terus melarang penerbangan langsung dari Afrika Selatan karena jenis Omicron,” kata Tedros. .

Kepala WHO berbicara di acara Kemitraan untuk Pembuatan Vaksin Afrika – Dari Ambisi ke Aksi.

Dia mengatakan keadaan darurat untuk formula baru menjelaskan mengapa dunia membutuhkan standar produksi vaksin yang lebih luas.

“Ketidaksetaraan yang berkelanjutan dalam akses ke vaksin dan munculnya varian Omicron menunjukkan mengapa dunia perlu memproduksi lebih banyak vaksin yang tersebar secara regional, serta reformasi kekayaan intelektual untuk berbagi barang kesehatan masyarakat yang vital, transfer teknologi, berbagi pengetahuan, dan pelatihan,” kata Tedros. .

Itu datang sebagai duta besar Afrika Selatan untuk Australia, Marthenus van Schalkwyk, mengkritik larangan perjalanan di Afrika Selatan sebagai diskriminatif menambahkan bahwa jika varian Omicron diidentifikasi di Eropa, tidak ada pembatasan yang akan dikenakan.

“Kami pikir itu diskriminasi karena satu-satunya perbedaan adalah negara-negara ini berada di benua Afrika,” tambahnya [and] Lainnya, menurut laporan, tidak, kata Schalkwyk.

Dubes menyampaikan bahwa situasi tersebut harus dianalisis dari segi total kasus positif Covid-19 dan bukan hanya yang terkait dengan varian Omicron dan memberi contoh dari negara lain seperti Inggris yang memiliki lebih banyak kasus Covid-19 daripada Afrika Selatan.

READ  Coronavirus (Covid-19) India Live News: Pemerintah mengizinkan ekspor vaksin Rusia dosis tunggal 'Made in India' Sputnik Light

Sebelumnya, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa Dia mengatakan kepada wartawan hari Minggu bahwa penerimaan rumah sakit di negara itu tidak meningkat, meskipun ada lonjakan kasus Covid-19 aktif yang disebabkan oleh jenis Omicron.

Presiden juga mengkritik negara-negara yang memberlakukan pembatasan perjalanan di Afrika Selatan dan sejumlah negara Afrika lainnya setelah ditemukannya varian virus corona Omicron di negara tersebut.

Omicron telah diklasifikasikan sebagai varian kekhawatiran karena tingkat infeksinya yang tinggi oleh Organisasi Kesehatan Dunia, yang telah mendorong negara-negara di seluruh dunia untuk memberlakukan pembatasan perjalanan baru. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Jumat bahwa sejak penemuannya, varian tersebut telah terdeteksi di 38 negara.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!