Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di tengah ketidakpastian jadwal, Boeing akan memberhentikan pekerja di program roket SLS

Di tengah ketidakpastian jadwal, Boeing akan memberhentikan pekerja di program roket SLS

Perbesar / Roket SLS ditampilkan di landasan peluncuran di Kennedy Space Center pada Agustus 2022.

Trevor Mahlman

Pada hari Kamis, pejabat tinggi Boeing yang memimpin program Sistem Peluncuran Luar Angkasa, termasuk David Dutcher dan Steve Snell, mengadakan pertemuan dengan lebih dari 1.000 karyawan yang mengerjakan roket tersebut.

Menurut dua orang yang mengetahui pertemuan tersebut, para pejabat mengumumkan bahwa akan ada sejumlah besar PHK dan penempatan kembali orang-orang yang bekerja dalam program tersebut. Mereka memberikan sejumlah alasan pemotongan tersebut, termasuk fakta bahwa jadwal misi bulan Artemis NASA yang akan menggunakan roket SLS bergeser ke kanan.

Kamis malam, dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada Ars, juru bicara Boeing mengkonfirmasi pengurangan tersebut: “Karena faktor eksternal yang tidak terkait dengan kinerja program kami, Boeing sedang meninjau dan menyesuaikan tingkat staf saat ini dalam program Sistem Peluncuran Luar Angkasa.”

Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali?

Selama hampir satu setengah dekade, Boeing telah memimpin pengembangan tahap inti roket SLS raksasa yang akan digunakan NASA untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa Orion untuk misi berawak ke bulan.

Kontrak tersebut menguntungkan Boeing, dan telah banyak dikritik selama bertahun-tahun karena kemurahan hatinya, karena NASA telah menghabiskan puluhan miliar dolar untuk mengembangkan roket yang menggunakan kembali mesin utama Pesawat Ulang-alik dan elemen lainnya. Roket tersebut awalnya seharusnya melakukan debut pada akhir tahun 2016 atau 2017, namun baru benar-benar terbang untuk pertama kalinya pada bulan November 2022. Inspektur jenderal NASA menggambarkan manajemen program roket SLS yang dilakukan Boeing, terkadang, sebagai hal yang “buruk. ” “.

READ  Mammoth dan raksasa Zaman Es lainnya bertahan lebih lama dari yang diperkirakan para ilmuwan

Namun, ketika roket SLS memulai debutnya satu setengah tahun yang lalu, roket tersebut berkinerja sangat baik dalam mengangkat pesawat ruang angkasa Orion tanpa awak menuju Bulan. Setelah misi tersebut, NASA menyatakan roket tersebut “siap dioperasikan”, dan Boeing melanjutkan produksi kendaraan untuk misi masa depan yang akan membawa astronot ke bulan.

Jadi, sampai batas tertentu, pemotongan ini tidak bisa dihindari. Boeing membutuhkan banyak sumber daya untuk merancang, mengembangkan, menguji, dan menulis perangkat lunak untuk rudal tersebut. Kini setelah fase pengembangan telah berakhir, wajar jika perusahaan mengurangi aktivitas pengembangan untuk fase dasar.

Pernyataan Boeing tidak menyebutkan hal ini, namun sumber mengatakan kepada Ars bahwa pengurangan tersebut pada akhirnya bisa mencapai ratusan karyawan. Rudal ini akan ditempatkan di seluruh fasilitas rudal perusahaan terutama di Alabama, Louisiana dan Florida. Pemotongan tersebut akan mencakup program tahap inti serta program Tahap Atas Eksplorasi, tahap atas baru untuk roket yang juga mulai bertransisi dari pengembangan ke produksi.

Menunggu item lainnya

Ketika Boeing mengacu pada “faktor eksternal,” yang dimaksud adalah penundaan jadwal program Artemis NASA. Pada bulan Januari, para pejabat di badan antariksa mengumumkan penundaan hampir satu tahun dari misi Artemis 2, sebuah penerbangan berawak ke bulan, hingga September 2025; dan Artemis III, pendaratan di bulan, hingga September 2026. Belum ada satu pun jadwal yang ditetapkan. Penundaan lebih lanjut kemungkinan besar terjadi pada misi Artemis 2, dan berpotensi terjadi pada Artemis 3 jika NASA tetap berpegang pada rencana misi saat ini.

Meskipun roket SLS akan siap sesuai jadwal saat ini, kecuali terjadi bencana, elemen lain masih ragu. Sedangkan untuk Artemis II, NASA belum menyelesaikan masalah pelindung panas pada pesawat luar angkasa Orion. Hal ini harus diselesaikan sebelum misi tersebut mendapat lampu hijau untuk dilanjutkan tahun depan.

READ  "Zero Hour" akan meluncurkan misi bulan Artemis 1 NASA pada 29 Agustus

Tantangannya lebih besar lagi bagi Artemis III. Untuk melakukan hal ini, NASA memerlukan pendarat bulan – yang disediakan SpaceX dengan Starship – serta pakaian antariksa bulan yang disediakan oleh Axiom Space. Kedua elemen ini masih kokoh dalam tahap pengembangan.

Selain itu, NASA menghadapi tantangan anggaran. Untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, badan tersebut menghadapi pemotongan anggaran. Minggu ini, Administrator Badan Antariksa Bill Nelson mengatakan kepada Kongres: “Dengan sedikit uang, kita harus membuat beberapa pilihan yang sangat sulit.” Di antaranya, pendanaan SLS di masa depan dapat diupayakan untuk digunakan mendukung elemen Artemis lainnya.

Badan antariksa tersebut mendatangi perusahaan tersebut awal tahun ini dan mengatakan, pada dasarnya, bahwa Boeing akan menerima lebih sedikit dana jika pengembangan SLS dihentikan, kata seseorang yang mengetahui pertemuan internal Boeing pada hari Kamis. Perusahaan diberi pilihan untuk “memperpanjang” pendanaan yang akan diterimanya, atau berhenti selama satu tahun karena penundaan misi Artemis. Boeing memilih untuk memberikan dana tersebut, dan hal itulah yang mendorong pemotongan tersebut pada minggu ini.

Akan mudah, namun tidak adil, untuk menyalahkan SpaceX dan Axiom karena menunda misi Artemis di masa depan. Kongres menciptakan roket SLS dengan undang-undang perizinan pada tahun 2010, namun Boeing sudah menerima dana untuk pekerjaan terkait Kembali ke tahun 2007. Sebaliknya, NASA baru mulai mendanai pekerjaan pendarat bulan Starship pada akhir tahun 2021, dan pakaian antariksa Axiom hingga tahun 2022. Sampai batas tertentu, perkembangan ini secara teknis sama menuntutnya dengan pekerjaan roket SLS, atau bahkan lebih.