Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di tengah sanksi tersebut, Rusia menjadi pemasok pupuk diammonium fosfat terbesar ke India

India mengimpor sekitar 3,5 ribu ton pupuk Diammonium Phosphate (DAP) dari Rusia, yang akan tiba pada periode April hingga Juli. Ini terjadi di tengah sanksi Barat terhadap Rusia setelah invasinya Ukraina.

Impor dikontrak oleh Indian Potash Ltd, Rashtriya Chemicals & Fertilizers, Chambal Fertilizers dan Krishak Bharati Cooperative dengan harga pendaratan dari $920-925 per ton, cost plus freight (CFR). Ini lebih rendah dari tarif yang dibayarkan negara lain untuk DAP, terutama dari China, Arab Saudi, Maroko, dan Yordania.

Kementerian Pertanian Bangladesh, awal bulan ini, memberikan tender tahunan untuk mengimpor 8,12 liter dengan harga $1.020-1.030 per ton. Demikian pula, Indonesia dan Thailand dilaporkan membayar masing-masing US$992 dan US$1.000 per ton CFR untuk pengiriman masing-masing 25.000-26.000 ton. Pakistan belum mampu berkontraksi baru-baru ini bahkan pada $1030 CFR, dengan depresiasi mata uang lokal terhadap dolar menambah ketidakpastian.

Kontrak India dengan DAP PhosAgro Rusia pada $920 per ton CFR – juga harga maksimum yang telah dikenakan pemerintah pada importir – kemungkinan akan memberi tekanan pada pemasok lain, terutama Grup OCP Maroko, YUC China, Saudi Metals dan Sabic. . Mereka mungkin harus memotong harga untuk mempertahankan pangsa pasar.

“Ini adalah strategi cerdas untuk mendiversifikasi sumber pasokan. Kami melakukan urea dengan mengimpor dalam jumlah besar 47.000 ton untuk pertama kalinya dari Amerika Serikat. Hal yang sama dilakukan dengan mendapatkan lebih banyak DAP (pupuk yang paling banyak dikonsumsi kedua di negara ini) dari Rusia dengan diskon harga internasional, ”kata sumber industri. Ekspres India.

Total impor amonium difenil fosfat yang masuk pada April-Juli diperkirakan 9,5-9,8 liter. Dari jumlah itu, sekitar 3,5 liter akan dipasok oleh PhosAgro, dengan porsi Ma’aden dan SABIC 2,8 liter, YUC 1,27 liter, dan OCP 1,03 liter.

READ  Memasok 800 rumah sakit dengan oksigen, hanya Delhi yang mengeluh: INOX ada di pengadilan

India, dari tahun 2021 hingga 22 (April-Maret) mengimpor 58,60 liter DiAmmonium Phosphate senilai $4,007,50 juta. China (20,43 liter), Arab Saudi (19,33 liter), Maroko (12,13 liter) dan Yordania (2,46 liter) menyumbang sebagian besar impor sebesar 58,60 liter.

Impor dari Rusia memicu masalah dari sanksi, yang memberlakukan “metode inovatif” dalam melakukan pembayaran. “Risiko dalam hal ini harus ditanggung oleh penjual (PhosAgro), karena bank tidak bersedia membuka letter of credit (sebagai jaminan pembayaran) atas nama importir. Pembayaran kemudian dilakukan melalui wire transfer ke rekening penjual, ketika yang terakhir benar-benar menyerahkan dokumen yang diperlukan (salinan faktur, sertifikat asal, bill of lading, polis asuransi, dll.) 7-10 hari setelah pengiriman berlayar,” sumber menjelaskan. Total waktu perjalanan dari pelabuhan Laut Baltik Rusia adalah 25-30 hari.

Sumber menambahkan bahwa “impor datang pada waktu yang tepat ketika penanaman dimulai untuk musim gugur dan akan mencapai puncaknya pada bulan Juli.”