Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dia telah berhasil mendaratkan kubus pertama yang terbang dan beroperasi di bulan

Dia telah berhasil mendaratkan kubus pertama yang terbang dan beroperasi di bulan

Perbesar / Muatan CAPSTONE terlihat di sini, di atas roket Electron di Selandia Baru.

Laboratorium roket

Setelah perjalanan hampir lima bulan yang melewati bulan dan kembali, pesawat ruang angkasa kecil CAPSTONE telah berhasil memasuki orbit bulan.

“Kami telah menerima konfirmasi bahwa CAPSTONE telah mencapai orbit halo yang hampir lurus, dan ini adalah langkah yang sangat besar bagi agensi tersebut,” kata Kepala Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA Jim Frey, Minggu malam. “Itu baru saja menyelesaikan pembakaran pertamanya beberapa menit yang lalu. Selama beberapa hari ke depan, mereka akan terus meningkatkan orbitnya, dan mereka akan menjadi kubus pertama yang terbang dan beroperasi di Bulan.”

Ini adalah orbit penting bagi NASA, dan spesial, karena sangat stabil, dan hanya membutuhkan sedikit bahan bakar untuk stabil. Pada titik terdekatnya dengan Bulan, orbit yang hampir seminggu ini melewati 3.000 km dari permukaan bulan, dan di titik lain berjarak 70.000 km. NASA berencana membangun stasiun ruang angkasa kecil, yang disebut Gerbang Bulan, di sini akhir dekade ini.

Namun sebelum itu, agensi tersebut memulai dari yang kecil. CAPSTONE adalah misi trik komersial yang didukung secara finansial, sebagian, dengan hibah $13,7 juta dari NASA. Pesawat ruang angkasa itu sendiri dikembangkan oleh perusahaan yang berbasis di Colorado bernama Advanced Space, dengan bantuan dari Terran Orbital, dan berukuran sedang, hanya 12U kubus dengan massa sekitar 25kg. Cocok dengan nyaman di dalam kulkas mini.

Pesawat luar angkasa itu diluncurkan pada akhir Juni dengan roket Elektron dari Selandia Baru. Electron adalah roket terkecil yang meluncurkan muatan di Bulan, dan pabrikannya, Rocket Lab, telah menekankan kemampuan booster dan tahap foton atasnya secara maksimal untuk mengirim CAPSTONE dalam perjalanan panjangnya ke Bulan. Ini adalah misi pertama Rocket Lab ke luar angkasa.

READ  Gambar portal menginspirasi teori kehidupan di Mars

Setelah berpisah dari roketnya, pesawat ruang angkasa menghabiskan hampir lima bulan melakukan perjalanan ke bulan, mengikuti apa yang dikenal sebagai transfer balistik bulan yang menggunakan gravitasi matahari untuk mengikuti lintasan yang diperpanjang. Sepanjang jalan, pengontrol penerbangan mengaturnya Selesaikan masalah pemintalan yang bisa mengakibatkan hilangnya pesawat ruang angkasa. Ini adalah lintasan melingkar, membawa pesawat ruang angkasa lebih dari tiga kali jarak dari Bumi ke Bulan sebelum berbalik, tetapi membutuhkan daya dorong yang relatif kecil untuk mencapai tujuannya.

Misalnya, luka bakar yang dilakukan CAPSTONE pada Minggu malam untuk transisi ke orbit halo hampir garis lurus sangat kecil. Menurut Advanced Spacekendaraan membakar pendorongnya selama 16 menit dengan kecepatan sekitar 0,44 Newton, yang setara dengan berat sekitar sembilan lembar kertas printer standar.

CAPSTONE tidak hanya akan bertindak sebagai aktuator di orbit baru ini – memverifikasi properti teoretis yang dirancang oleh para insinyur NASA – tetapi juga akan mendemonstrasikan sistem baru untuk navigasi otonom di sekitar dan dekat Bulan. Cislunar Autonomous Positioning System, atau CAPS, ini penting karena ada kekurangan aset pelacakan stasioner di dekat Bulan, terutama karena lingkungan cislunar menjadi lebih ramai selama dekade berikutnya.

Misi dijadwalkan beroperasi setidaknya selama enam bulan di orbit ini.