Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Diablo 2 lagi – Berita Marseille

Setan dengan banyak tanduk dan cakar panjang menggeram di katedral Gotik.

Foto: Activision Blizzard

Ini Lord 2021 dan saya memainkan Diablo II di PlayStation 5 saya.

Yah, secara teknis itu Diablo II: Risen, tapi mungkin juga sama.

Diablo II: Resurrected adalah upaya terbaru Blizzard untuk mengubah salah satu RPG klasik dan favorit dengan lonceng dan peluit baru. Namun, sejak diluncurkan Februari lalu, mod tersebut juga telah dirancang menjadi tugas ganda sebagai rilis besar pertama Activision Blizzard setelah beberapa tuntutan hukum dan investigasi ke tempat kerjanya. Antara lain, perusahaan dituduh menyebarkan lingkungan yang tidak bersahabat, pelecehan seksual dan penganiayaan karyawan, yang salah satunya akhirnya bunuh diri.

Segala sesuatu yang telah ditulis tentang Diablo II: Bangkit, setidaknya dalam pikiran saya, harus berbicara tentang gajah iblis di dalam ruangan juga. Beberapa outlet bahkan telah mengambil keputusan di seluruh situs untuk menghentikan pelaporan positif dari Activision Blizzard sama sekali. Ketika tiba saatnya untuk menangani seseorang yang dibangkitkan di Kotaku, untungnya atasan kami memberi kami pilihan untuk menolak berpartisipasi dalam jenis “Hei, perusahaan sial telah merilis ‘permainan sampul’ baru.” Memang.

Pendapat saya tentang masalah ini adalah bahwa Diablo II: Resurrected bukanlah karya beberapa CEO atau orang-orang yang membuat hidup di Activision Blizzard untuk begitu banyak orang. Ratusan developer dari beberapa studio telah bekerja untuk mendorong game ini melewati garis finis. Dan setelah semua itu terjadi, mereka tetap bangga dengan apa yang telah mereka capai. Meskipun karyawan Blizzard berhenti dari pekerjaan mereka dan menuntut manajemen yang lebih baik, mereka tidak pernah meminta orang untuk berhenti bermain dan menikmati game yang mereka buat.

Jadi dari perspektif spesifik itu dan terlepas dari kualitas sebenarnya dari game itu sendiri untuk sesaat, saya mempertimbangkan Diablo II: Revival of Triumph. Membuat game adalah tugas yang sangat besar pada saat-saat terbaik sehingga saya tidak dapat membayangkan apa yang diperlukan untuk menghidupkan kembali portal dengan creep yang tidak dapat dijelaskan mengintip di setiap sudut.

READ  Pengakuan - Informasi baru tentang RPG dari Obsidian

Diablo II: Resurrected adalah port modern yang dirancang ulang dari crawler penjara bawah tanah klasik tahun 2000 dengan nama yang sama. Ini memperbarui pengalaman dengan beberapa lapisan cat yang mempesona dan beberapa perubahan kualitas hidup yang disambut baik, tetapi untuk lebih baik atau lebih buruk, ini adalah Diablo II yang Anda ingat sejak awal. Siapa pun yang memiliki sedikit sejarah dengan game aslinya kemungkinan akan dapat melompat ke Resurrected dengan sedikit kesulitan. Kerangka Diablo II, dihidupkan kembali atau tidak, terpelihara dengan baik di sini.

G/O Media mungkin mendapatkan komisi

Necromancer untuk Diablo II menciptakan dinding tulang di lingkungan gurun.

Tangkapan layar: Activision Blizzard

Tidak seperti game sebelum dan sesudahnya, Diablo II tidak pernah muncul di konsol rumah, membuat Resurrected untuk pertama kalinya orang bisa masuk ke Blood Moor dan berpartisipasi dalam game. . Dan meskipun ini bukan, seperti Diablo III, cara terbaik untuk memainkan game (saya sangat merindukan tombol shuffle saya), menjauh dari pengaturan mouse dan keyboard tradisional memiliki serangkaian fiturnya sendiri.

Secara khusus, memainkan Diablo II: Resurrected di konsol memperluas toolkit karakter Anda dengan memungkinkan enam keterampilan untuk ditugaskan, yang juga dapat ditukar dengan enam keterampilan lain dengan menekan tombol (pemicu kiri secara default). Ini jauh dari dua tombol mouse dari game aslinya dan membuat Diablo II lebih menarik. Namun, hilangnya penargetan yang tepat dan navigasi menu yang disediakan mouse ini seringkali menjadi faktor penting. Beralih di antara dua jenis kontrol yang saya temukan sama-sama menyenangkan dan membuat frustrasi. Ini hanya masalah memutuskan ketidaknyamanan mana yang ingin Anda terima.

Hal favorit saya tentang Diablo II: Resurrected adalah kemampuan untuk beralih antara visual baru yang menakjubkan dan grafik lama saat bepergian. Dalam beberapa jam saya memainkan game, setidaknya setengah dari waktu itu dihabiskan bolak-balik untuk melihat bagaimana pengembang menciptakan kembali lingkungan asli untuk game baru ini. Ini gila, setidaknya untuk Luddite penuh seperti saya, seberapa banyak Anda dapat menandingi estetika Diablo II. Beberapa mungkin menemukan kesalahan dengan penampilan Diablo III pada waktu-waktu tertentu, tetapi saya sangat menghargai kejelasan visual tambahan yang datang dengan konsep ulang modern ini.

READ  Apple Luncurkan iPad Air 2 dan iPad Mini 3 - Berita Marseille

Lucu bahwa ingatan saya tentang Diablo II asli sangat mirip dengan Resurrected, jadi kembali ke grafik resolusi rendah itu bisa sangat melelahkan.

Sayangnya, tidak satu pun dari perubahan ini dapat membuat Diablo II: Risen menjauh dari fakta bahwa, secara keseluruhan, ini hanyalah Diablo II, sebuah game yang, terlepas dari ceruknya, semakin membosankan selama bertahun-tahun. selama bertahun-tahun. Genre penjelajahan bawah tanah telah begitu maju sejak tahun 2000 sehingga Diablo 2 sekarang terasa lebih seperti barang antik daripada klasik yang dicintai. Jangan salah, masih ada banyak kesenangan yang bisa didapat dengan sistem lama ini. Saya tidak lagi memiliki kesabaran untuk berurusan dengan omong kosong.

Kecepatan ingar-bingar dari gaya bermain instannya, serangan yang hilang pada musuh tepat di sebelah Anda, musim dingin yang luar biasa dari wanita yang tidak dapat dimainkan saat Anda memotongnya menjadi beberapa bagian, pemeriksaan stat yang konstan untuk melakukan satu atau dua kerusakan ekstra, ruang inventaris terbatas dan sering bepergian ke kota untuk membuang sampah Anda. Semuanya datang bersama-sama untuk menciptakan pengalaman di mana saya tidak lagi merasa terlalu cemas untuk menghabiskan berjam-jam waktu saya. Kasih sayang.

Diablo 2: Kebangkitan pasti akan menjadi banyak hal bagi banyak orang. Kembalinya klasik dari masa kecil Anda. Kesempatan untuk akhirnya menemukan bagian penting dari sejarah video game. Kesempatan terakhir bagi perusahaan raksasa untuk keluar dari kontroversi. Sebuah pencapaian pribadi yang harus dipertahankan ketika segala sesuatu di sekitar Anda berjalan salah. Diablo II adalah titik fokus budaya game yang brutal pada titik ini sehingga pendapat apa pun tentang kelebihan dan kekurangannya hampir sama sekali tidak berguna. Ini adalah nasib yang diketahui bahwa hampir semua orang mempertimbangkan kembali dengan seperangkat ide yang terbentuk sebelumnya dan mapan tentang pentingnya hal itu.

READ  ASUS menawarkan kabel Ethernet-nya sendiri dengan merek ROG

Ada alasan untuk mengingat Diablo II dengan sangat baik, sama seperti ada alasan untuk mengulang permainan dan kemudian sepenuhnya meningkatkannya dibandingkan dengan konvensinya. Diablo II: Kebangkitan bukanlah wahyu yang mengejutkan, juga bukan kekecewaan total. Ini Diablo II, teman-teman.