Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dibalik “Intisam” kisah nyata workshop teater yang luar biasa di penjara

Distribusi film kenang-kenangan

Un Triomphe mengikuti kisah para tahanan yang akan melakukan yang terbaik untuk tampil di teater terbaik Prancis melalui adaptasi mereka dari “Menunggu Godot”.

Bioskop – Ketika budaya datang ke lingkungan penjara, hasilnya terkadang mencengangkan. film kemenangan Dibintangi oleh Kad Merad, film ini akan tayang di bioskop pada Rabu, 1 September. Untuk menceritakan hubungan antara novel ini dan kisah nyata yang menjadi subjek film dokumenter tahun 2005, sutradara Emmanuel Corcol dan aktor Jan Johnson, yang mengilhami plot, terpikat pada HuffPost.

Film fitur ini bercerita tentang seorang aktor yang ingin memberi makna pada karir profesional dan pribadinya. Kemudian dia membuat keputusan untuk memimpin bengkel teater di penjara. Etienne, diperankan oleh Kad Mourad, tidak akan berhenti pada apa pun, baik aturan ketat yang dikenakan padanya oleh administrasi penjara maupun keraguan yang diungkapkan oleh para tahanan yang tidak menganggap diri mereka cukup berpendidikan untuk tampil di depan penonton.

Dia bertekad untuk membuat mereka belajar menunggu godot Oleh Samuel Beckett, lakon yang melambangkan antisipasi dan absurditas, metafora untuk kehidupan sehari-hari di penjara menurutnya. Hal utama bagi aktor adalah untuk mengungkapkan bakat terpendam para tahanan ini dan menunjukkan kepada pemirsa bahwa mereka juga bisa menjadi aktor.

Plot film ini terinspirasi dari kisah Jan Johnson, seorang aktor yang bekerja di Komla, sebuah penjara dengan keamanan maksimum di Swedia pada 1980-an. Namun, tidak seperti film Emmanuel Courcol, ia berkesempatan bertemu beberapa tahanan secara kebetulan selama pertunjukan teater.

Pria Swedia berusia 73 tahun itu menjelaskan kepada HuffPost. “Bagi saya, saya sedang membuat monolog di depan penonton, tetapi dari baris pertama, seorang penonton mulai menanggapi saya, yang tidak biasa di teater. Di akhir pertunjukan, dia datang untuk berbicara dengan saya. untuk meminta saya datang dan bermain di penjara tempat dia bekerja sebagai sutradara.”

READ  Horoskop untuk 18 dan 21 Juni: Horoskop harian untuk 18 Juni June

Beckett adalah pahlawan saya.

Jan Johnson menerima dan mendapati dirinya dipaksa tampil di penjara. Saat dia tampil di depan puluhan orang, ada yang menghinanya dan tidak mendengarkannya. Tetapi di akhir pertunjukan, beberapa tahanan datang menemuinya untuk berterima kasih padanya. “Ada orang yang memberi saya jari tengah dan kembali kepada saya di akhir pertunjukan, memberi saya mawar dan berterima kasih kepada saya,” kata Jan Johnson sambil tersenyum.

Kemudian beberapa dari mereka meminta saya untuk memberi mereka pelajaran akting. Saya bilang saya tidak tahu apakah saya bisa memberi mereka pelajaran, tapi saya akan membacakan mereka drama Samuel Beckett. Kemudian salah satu tahanan menjawab, “Beckett adalah pahlawanku.” Setelah 3 bulan, aktor Swedia itu dapat memilih 5 tahanan untuk lokakarya satu tahun ini. Terlepas dari keengganan administrasi penjara, yang juga ditampilkan dalam film, rombongan itu berhasil melakukan tur dan tampil di teater di banyak teater Swedia.

boskemenangan Adapun dia, dia ingin memberi dirinya kebebasan dalam filmnya. “Menarik untuk memulai dari kisah nyata, karena film ini memberikan jaminan. Saya ingin menjaga alur cerita dengan akhir yang sama. Namun, semua karakter adalah fiksi, termasuk aktor yang diperankan oleh Cad Murad”, jelas Emmanuel Corcol HuffPost. Keinginannya untuk mereproduksi seluruh cerita Jan Johnson tidak seperti “otobiografi”, melainkan terinspirasi olehnya untuk menghidupkan praktik yang masih berlangsung di Prancis. Bahkan, enam narapidana penjara tampil di panggung teater Paris Villette pada 2017, untuk pertama kalinya di Prancis.

Syuting di Penjara Mo

kemenangan Itu difilmkan di Penjara Mu, di mana lokakarya teater diadakan. Pengaturan memungkinkan para aktor untuk melihat kehidupan sehari-hari dari lingkungan penjara selama pembuatan film, menurut sutradara. Sementara Cad Murad tidak tersedia selama beberapa bulan, Emmanuel Corcol harus menunggu sebelum mulai syuting untuk filmnya. Selama waktu ini, ia bertemu dengan koordinator budaya penjara yang menawarkan pelajaran akting kepada narapidana. Selama 8 bulan, saya menghadiri salah satu lokakarya dan kami memotretnya. Itu benar-benar memicu naskah untuk film fitur saya,” jelasnya.

READ  Anne Sinclair: Ini adalah kesalahan yang ditujukan padanya selama hubungan DSK

Dengan sekelompok aktor berbakat seperti Pierre Loutin, Sofiane Khams, David Ayala dan Lamine Sissoko, kemenangan Dia berhasil menempatkan perspektif masalah lingkungan penjara Prancis dan pentingnya budaya dalam rehabilitasi orang. Sutradara juga menegaskan bahwa Swedia “selalu selangkah lebih maju dari Prancis”, dan pada akhirnya tidak sulit untuk mengadaptasi cerita tahun 80-an pada tahun 2021. Dengan Kad Merad Flamboyant, banyak yang menikmati serial ini. Baron Noer, Emmanuel Courcol telah berhasil mengadaptasi cerita Swedia sambil mencerminkan di dalamnya masalah masyarakat Prancis kontemporer.

Lihat juga di The HuffPost: Kristen Stewart sebagai Lady D di trailer pertama film Spencer