Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Apa itu BA.4, BA.5, BA.2.12.1 dan BA.2.38 – varian novel coronavirus yang saat ini beredar?

Dijelaskan: Apa itu BA.4, BA.5, BA.2.12.1 dan BA.2.38 – varian novel coronavirus yang saat ini beredar?

Booming saat ini di negara ini di COVID-19 Kasus karena subvariabel BA.2 dari Omikron – yang memimpin gelombang ketiga di bulan Januari, bersama dengan BA.1 – dan sub-variabel lain yang bercabang darinya, yang disebut BA.2.38.

Awal pekan ini, Delhi melaporkan dua kasus pertama subvariabel BA.5 Omicron – ini adalah salah satu subvarian yang menyebabkan peningkatan kasus di Afrika Selatan dua bulan lalu. Kasus pertama BA.5 di India dilaporkan pada akhir Mei di Telangana.

Kasus subvarian mutasi semacam itu di banyak tempat secara global juga meningkat di India, tetapi saat ini kasus tersebut hanya mencakup sebagian kecil kasus. Yang penting, para ahli percaya tidak ada signifikansi klinis untuk perubahan ini.

Apa jenis Covid-19 yang paling umum saat ini?

Urutan genom yang diunggah ke database global GISAID menunjukkan bahwa BA.2.38 – yang merupakan cabang dari BA.2 – dominan di negara ini, terhitung 30% dari semua urutan selama 30 hari terakhir.

Ini diikuti oleh subvariabel BA.2 yang sama, yang menyumbang 28% dari sampel, dan analisis data GISAID ditunjukkan oleh informasi wabah.

(Outbreak.info adalah proyek oleh Scripps Research yang menyatukan data Covid di seluruh sumber ilmiah untuk melacak tren pandemi dan mengkonsolidasikan penelitian dan kumpulan data ke dalam satu perpustakaan yang dapat dicari.)

Meskipun BA.4 dan BA.5 terdeteksi di negara tersebut pada waktu yang hampir bersamaan (pada awal Mei), BA.5 menyebar lebih cepat, terhitung 7% dari urutan yang diunggah ke database global dalam 30 hari terakhir.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Sampai saat ini, India telah melaporkan setidaknya 120 sekuens untuk subvariat BA.5, sebagian besar di Tamil Nadu dan Karnataka (masing-masing 43). Adapun subvarian lain yang memicu wabah Covid-19 di Afrika Selatan – BA.4 – 33 kasus diidentifikasi, yang mewakili kurang dari 1% dari urutan yang diunggah ke database global selama 30 hari terakhir.

READ  putin: Setelah seminggu hening, Putin pergi ke Barat, bersumpah menang di Ukraina

Subtipe lain dari Omicron, yang disebut BA.2.12.1, juga beredar – telah menangkap 5% dari urutan selama 30 hari terakhir. Setidaknya 190 urutan untuk sub varian ini telah diunggah ke database global – sebagian besar berasal dari Telangana (69), Karnataka (46) dan Tamil Nadu (45).

Apa yang kita ketahui tentang sub-variabel ini sejauh ini?

* BA.4 dan BA.5 terdeteksi oleh Afrika Selatan masing-masing pada bulan Januari dan Februari. Variabel menyebabkan peningkatan jumlah infeksi, dan menjadi dominan pada Mei tahun ini. Mereka sekarang menyebar ke Eropa, dengan BA.5 menjadi alternatif yang dominan di Portugal.

BA.4 dan BA.5 memiliki keunggulan transmisibilitas 13% hingga 15% dibandingkan BA.2, dan juga dapat menghindari beberapa kekebalan. Varian ini mengandung dua mutasi yang dianggap menjadi perhatian para peneliti: F486V, yang studi laboratorium telah dikaitkan dengan kemampuan virus untuk menghindari beberapa kekebalan yang ada, dan L452R, yang ditemukan di variabel delta Hal ini terkait dengan kemampuan menginfeksi paru-paru.

Namun, pengalaman dari negara lain menunjukkan bahwa varian tidak menyebabkan peningkatan penyakit parah, rawat inap, dan kematian. Kali ini, dokter hampir tidak memperhatikan pneumonia Covid-19 pada pasien, yang meningkatkan kebutuhan oksigen dan kematian selama gelombang kedua yang dipimpin oleh varian delta pada musim panas 2021.

* Varian BA.2.12.1, pertama kali ditemukan di New York, diyakini 23% hingga 27% lebih mudah menular daripada subvarian BA.2. Itu juga dianggap menghindari beberapa kekebalan yang diperoleh melalui infeksi dan vaksinasi sebelumnya.

* Untuk BA.2.38, yang baru-baru ini direklasifikasi, sekarang terbukti menyebabkan penyakit yang lebih ringan, seperti sub-alternatif BA.2 asli.

Jadi apa yang berubah antara gelombang Januari dan gelombang saat ini?

READ  Donald Trump, virus corona, mengatakan dia benar tentang virus China yang berasal dari laboratorium Wuhan

Tim peneliti terbesar dari INSAKO Misalkan tidak ada konfigurasi cluster dengan salah satu subvariabel yang muncul.

Ketika Omicron sedang naik daun pada akhir Desember dan Januari, ada formasi massa yang tampak, yang membantu para peneliti dengan cepat menghubungkan poin-poin bahwa peningkatan itu didorong oleh variabel baru.

Para ilmuwan dari INSACOG mengatakan varian yang muncul tidak bertanggung jawab atas lonjakan kasus Covid-19 saat ini di seluruh negeri.

“Di negara berpenduduk 1 miliar orang, tidak masuk akal untuk mendeteksi hanya beberapa kasus variabel. Kami belum melihat kasus ini terjadi dalam kelompok. Kami belum melihat perubahan gejala atau tingkat rawat inap sejauh ini,” kata seorang ilmuwan senior dari INSACOG dengan syarat anonim. .

Para ilmuwan akan berdiskusi lebih lanjut dengan Pusat Pengendalian Penyakit Nasional (NCDC) untuk mencoba mengkorelasikan hasil sekuensing genom dengan data epidemiologi di Bumi.

“Meskipun BA.2.38 baru-baru ini direklasifikasi dan sekarang hadir dalam banyak sampel, kami tidak menemukan bukti epidemiologis yang menunjukkan adanya perubahan pola penyakit,” kata peneliti.

Ilmuwan lain dari laboratorium regional INSACOG mengatakan, “Kami melihat lebih banyak kasus BA.2.38 sekarang, tetapi tidak ada pembentukan klaster. Misalnya, ketika Omicron pertama kali mulai menyebar di negara ini, kami dapat melihat klaster, dan dengan cepat memetakan siapa yang menularkan infeksi. Untuk siapa. Ini tidak terjadi dengan varian baru saat ini.”