Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Apa yang dilakukan India untuk membantu Sri Lanka dalam krisis

NEW DELHI: Sri Lanka berada di tengah krisis ekonomi yang perlahan tapi pasti menggelinding menjadi krisis politik yang mengancam akan menggusur Rajapaksa bersaudara.
Negara kepulauan itu membutuhkan antara $3 miliar hingga $4 miliar tahun ini untuk menarik diri dari kekacauan ekonomi.
Tingkat krisis dapat diukur dari fakta bahwa Kolombo telah menghentikan pembayaran utang luar negeri untuk memastikan memiliki cadangan uang tunai yang cukup untuk persediaan darurat seperti bahan bakar, makanan, gas, obat-obatan dan barang-barang penting lainnya bagi rakyatnya.

Ekonominya telah jatuh bebas sejak timbulnya pandemi Covid yang menyebabkan terhentinya pariwisata, sumber utama valas bagi negara tersebut.
Sri Lanka, yang sangat bergantung pada utang luar negeri untuk menjalankan ekonominya dengan lancar, di masa lalu telah ditebus oleh tetangganya yang bersaing – India dan Cina.
Faktanya, selama bertahun-tahun ia dengan cerdas saling bersaing untuk mendapatkan manfaat maksimal dari New Delhi dan Beijing.
Sementara hutang Sri Lanka dengan China adalah sekitar $3,5 miliar – atau 10,8% dari total, untuk India angka ini hanya sekitar 2%.
Ketergantungan negara yang meningkat pada pinjaman China sering digambarkan sebagai Sri Lanka jatuh ke dalam perangkap utang mereka. Sementara utang China ke Sri Lanka terus meningkat, bantuan dari India tetap pada tingkat yang konstan.

Bloomberg2 (17)

Terlebih lagi, investasi China di Sri Lanka sebagian besar telah diatur oleh kepentingan strategis — baik itu dalam pembangunan infrastruktur atau lainnya.
Data menunjukkan bahwa pinjaman pasar merupakan mayoritas saham utang luar negeri Sri Lanka.
Bagian Asian Development Bank (ADB) dalam stok utang Lanka adalah 13 persen dan Jepang 10 persen.

Tetapi China sekarang tampaknya enggan untuk berbuat lebih banyak.
Beijing, yang sering dituduh oleh AS melakukan “diplomasi utang” membuat negara-negara berkembang bergantung pada bantuannya, saat ini menghadapi masalah ekonominya sendiri.
Lockdown untuk menahan wabah Covid-19 terburuk di China sejak awal 2020 telah menutup pusat teknologi dan keuangan Shanghai dan Shenzhen.

READ  Maharashtra laporkan 21 kasus delta plus covid: Menteri Kesehatan Rajesh Top

India siap membantu lebih banyak
Di sisi lain, India, yang telah mengikuti “kebijakan Neighborhood First” untuk memperkuat ikatan dengan tetangganya, siap untuk berjalan lebih jauh untuk membantu Sri Lanka keluar dari krisis saat ini.
India sejauh ini telah memberikan $1,9 miliar kepada negara kepulauan itu dalam bentuk pinjaman, jalur kredit, dan pertukaran mata uang.
New Delhi telah menyatakan kesediaannya untuk memberikan tambahan $2 miliar dalam bentuk swap dan dukungan ke Kolombo, bahkan ketika Beijing membuat Lanka terus menebak-nebak pinjaman dan jalur kredit.
Kontribusi India sampai sekarang
Dalam 3 bulan terakhir, India telah memberikan bantuan sekitar $2,5 miliar ke Sri Lanka, termasuk fasilitas kredit untuk bahan bakar dan makanan.
Sejak pertengahan Maret, lebih dari 270.000 metrik ton solar dan bensin telah dikirim ke Sri Lanka.
Selain itu, sekitar 40.000 ton beras telah dipasok di bawah fasilitas kredit senilai $1 miliar yang baru-baru ini diperpanjang.
Tambahan $ 1 miliar ini akan membantu negara untuk menopang ekonomi yang menyusut.
Menjelang tahun baru Sinhala dan Tamil, India mengirimkan 11.000 MT beras untuk membantu masyarakat Sri Lanka merayakan salah satu festival terbesar mereka.
Pada bulan Februari, $500 miliar diberikan kepada Sri Lanka oleh India sebagai pinjaman jangka pendek untuk membantunya membeli produk minyak bumi melalui kementerian energi dan Ceylon Petroleum Corporation atas nama pemerintah Sri Lanka.
Pada November 2021, India telah memberikan 100 ton pupuk cair nano nitrogen ke Sri Lanka karena pemerintah mereka menghentikan impor pupuk kimia.
Selain itu, Reserve Bank of India (RBI) telah memperpanjang pertukaran mata uang sebesar $400 juta dan pembayaran yang ditangguhkan oleh Bank Sentral Sri Lanka di bawah Asian Clearance Union senilai beberapa ratus juta dolar.
Pada 10 April, India mengirim sayuran dan barang-barang jatah harian ke Kolombo sebagai bantuan kepada orang-orang di negara itu yang berjuang secara teratur untuk mendapatkan barang-barang penting seperti makanan dan obat-obatan di tengah melonjaknya tingkat inflasi.
Ia juga mengirim kapal dengan gula, beras dan gandum — barang-barang yang kelebihannya.
Pertemuan menteri di atas kartu?
Menteri keuangan Sri Lanka yang baru diangkat Ali Sabry diperkirakan akan bertemu dengan delegasi menteri India di Washington minggu depan, di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF), untuk memperkuat putaran bantuan baru dari New Delhi, Economic Times dilaporkan.
Lebih lanjut dikatakan bahwa kelompok penasihat presiden Sri Lanka tentang keterlibatan multilateral dan keberlanjutan utang, gubernur Bank Sentral dan sekretaris perbendaharaan terlibat dalam diskusi dengan India, yang diwakili oleh kepala penasihat ekonomi dan sekretaris urusan ekonomi.
Menurut beberapa pejabat Sri Lanka yang dikutip oleh ET, kedua belah pihak dapat membentuk kerangka kerja untuk memantau kemajuan kerja sama ekonomi dalam konteks saat ini.
Harapan Lanka disematkan pada bantuan IMF
Sri Lanka telah diturunkan lebih dalam menjadi sampah oleh Fitch Ratings, yang mengatakan pada hari Rabu bahwa keputusan negara itu untuk menangguhkan pembayaran utang luar negerinya telah memulai proses default negara.
S&P mengatakan pembayaran bunga Sri Lanka berikutnya akan jatuh tempo pada 18 April dan kegagalan untuk menutupinya kemungkinan akan mengakibatkan default, seperti halnya restrukturisasi utang langsung.

Default tampak

Negara kepulauan yang putus asa itu akan secara resmi memulai negosiasi pinjaman dengan Dana Moneter Internasional.
Pembicaraan dengan IMF dijadwalkan akan dimulai di Washington pada 18 April dan Kolombo mengharapkan dana bantuan darurat seminggu kemudian, jika semuanya berjalan dengan baik.
“Negara ini sedang mempertimbangkan untuk membuat “kasus yang layak” di hadapan IMF untuk membantu melestarikan ekonomi,” kata menteri keuangan Lanka Ali Sabry dalam sebuah wawancara dengan Yvonne Man dan David Ingles dari Bloomberg Television.
“Himbauan kami kepada mereka adalah untuk merilisnya sesegera mungkin,” kata Sabry.
Sabry, bersama dengan gubernur bank sentral yang baru diangkat Nandalal Weerasinghe, adalah anggota kunci dari tim untuk pembicaraan bailout dengan IMF. Dana tersebut sangat penting untuk keberhasilan proses restrukturisasi utang yang diprakarsai oleh negara kepulauan itu minggu ini setelah menangguhkan beberapa pinjaman dan pembayaran bunga yang belum dibayar.
Sabry juga berusaha meyakinkan investor tentang niat negara untuk membayar kembali pinjaman.
“Apa yang telah kami nyatakan dengan sangat tegas, secara keseluruhan, adalah bahwa kami akan menghormati utang kami,” katanya. “Komitmennya ada, keinginannya ada, tapi dananya tidak serta-merta kami cairkan.”
Keterlibatan IMF akan membantu negosiasi dengan pemegang obligasi, tulis analis Citigroup Global Markets Donato Guarino dan Johanna Chua dalam sebuah catatan kepada klien. Mereka melihat Sri Lanka meminta investor untuk memotong 50% pada pembayaran bunga, dan 20% pada pokok, dengan hasil keluar 11%.
Sri Lanka sedang mencari opsi pembiayaan jembatan, dan yakin dapat mengamankan bantuan dari negara-negara termasuk China dan India, kata Sabry. Upaya itu akan disertai dengan reformasi fiskal untuk membatasi pengeluaran dan meningkatkan pendapatan, katanya.
Sri Lanka telah menyaksikan protes jalanan besar-besaran dalam beberapa hari terakhir mengingat krisis ekonomi. Kemarahan publik telah menyebabkan hampir semua menteri kabinet mundur dari pemerintah. Ada seruan yang berkembang untuk pengunduran diri oleh Presiden Gotabaya Rajapaksa dan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa.
Krisis saat ini di Sri Lanka memberi India kesempatan untuk membatasi pengaruh dan keterlibatan Cina di negara kepulauan itu.
(Dengan masukan dari instansi)

READ  Dosis ketiga penguat COVID-19 yang efektif melawan Omicron: sebuah penelitian di Inggris