Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

dijelaskan |  Bagaimana China menargetkan pembangkang di 53 negara dengan “kantor polisi” asing.

dijelaskan | Bagaimana China menargetkan pembangkang di 53 negara dengan “kantor polisi” asing.

Amerika Serikat pada hari Senin menangkap dua pria etnis Tionghoa karena diduga mendirikan “kantor polisi” China di Pecinan Kota New York. Meskipun ini adalah penangkapan pertama semacam ini di mana pun di dunia, keberadaan operasi polisi semacam itu di luar negeri oleh Beijing telah diketahui sejak September 2022.

“Kantor Polisi” Luar Negeri Tiongkok: Operasi “110 Luar Negeri”

Pihak berwenang China mengklaim bahwa dari April 2021 hingga Juli 2022, 230.000 warga “dibujuk untuk kembali” dari luar negeri untuk menghadapi proses pidana di China. Beijing membenarkan operasi itu sebagai bagian dari kampanye nasional untuk memerangi penipuan telekomunikasi.

Organisasi Perlindungan Pembela Hak Asasi Manusia yang berbasis di Spanyol, dalam laporan September 2022 berjudul ‘110 Overseas, Polisi Transnasional China Menjadi Liar’, meneliti secara ekstensif tentang masalah ini.

Sejauh ini, telah terungkap bahwa China mendirikan “stasiun layanan” polisi China luar negeri pertamanya pada tahun 2016, sebagai bagian dari “Overseas 110”, setelah nomor darurat nasional negara itu yang mirip dengan 911 di Amerika Serikat.

Di 53 negara, “stasiun layanan” ini bertindak sebagai pusat operasi polisi de facto yang dimaksudkan untuk memantau orang Tionghoa perantauan yang dilihat sebagai sasaran oleh Beijing karena sejumlah alasan. Pembenaran yang paling umum adalah untuk memerangi penipuan online dan untuk memastikan bahwa buronan dalam kasus tersebut dikembalikan ke China. Tetapi sasarannya seringkali adalah para pembangkang China yang menentang represi Beijing di daerah-daerah dengan ambisi teritorial yang diperebutkan, seperti Xinjiang dan Taiwan.

Tonton juga | Gravitas: Semua tentang kantor polisi China di luar negeri

Jika tidak, individu yang melarikan diri dari penganiayaan agama atau ras menjadi sasaran departemen kepolisian ini.

READ  Sebuah kapal menabrak jembatan dan mobil tenggelam ke sungai di kota Guangzhou, Tiongkok, menewaskan dua orang dan menyebabkan tiga orang hilang

Ditetapkan secara publik sebagai pusat layanan polisi luar negeri untuk memenuhi kebutuhan administrasi penduduk Tionghoa perantauan yang terus meningkat – misalnya dalam memperbarui SIM atau paspor Tionghoa dari jarak jauh dan tugas lain yang biasanya dianggap bersifat konsuler – “110 stasiun luar negeri”, keduanya di situs webnya atau bentuk fisik di luar negeri, juga melayani apa yang disebut tujuan “dengan tegas menekan semua jenis kegiatan ilegal dan kriminal yang melibatkan orang Tionghoa perantauan.”

Kantor polisi Tionghoa perantauan: di mana mereka semua berada?

Menurut Safeguard Defenders, Beijing telah mengoperasikan setidaknya 102 “pusat layanan polisi China di luar negeri” di 53 negara di seluruh dunia.

Negara-negara ini adalah Angola, Argentina, Australia, Austria, Bangladesh, Brasil, Brunei, Kamboja, Kanada, Chili, Kolombia, Kuba, Republik Ceko, Ekuador, Ethiopia, Prancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Indonesia, Irlandia, Israel, Italia, Lesotho, Madagaskar, Mongolia, Myanmar, Namibia, Selandia Baru, Nigeria, Sudan, Panama, Peru, Portugal, Rumania, Rusia, Serbia, Republik Slovakia, Afrika Selatan, Korea Selatan, Spanyol, Swedia, Tanzania, Belanda, Uni Emirat Arab, Ukraina dan Kerajaan Amerika Serikat, AS, Uzbekistan, Vietnam, dan Zambia.

‘Kantor Polisi’ China di Luar Negeri: Kasus Li Qingqing

Laporan Safeguard Defenders mengutip kisah seorang warga negara China di Kamboja, Li Qingqing (nama asli dirahasiakan).

Pada Maret 2022, Li diminta oleh kantor polisi luar negeri di Kamboja untuk kembali ke Tiongkok.

Dia mengatakan dia tidak dicurigai melakukan kejahatan apa pun dan hanya melakukan bisnis di Kamboja. Polisi mengatakan kepadanya bahwa menurut kebijakan China, warga negara China yang tinggal di sembilan negara yang terkait dengan penipuan (Turki, Uni Emirat Arab, Thailand, Myanmar, Malaysia, Laos, Kamboja, Filipina, dan Indonesia) harus kembali tanpa syarat. Setelah itu, dia terus menerus menerima pesan dari polisi setempat yang memintanya untuk kembali.

READ  Dublin Knife Attack: Kisah seorang pahlawan yang bersikeras bahwa dia bukan pahlawan | berita Dunia

Pada 5 Mei 2022, polisi memberi tahu dia bahwa dia termasuk dalam daftar tersangka telekomunikasi dan memperingatkan dia bahwa rumah ibunya akan diputus dari aliran listrik dan air. Rumah ibunya kemudian disemprot dengan kata-kata “House of Telecom Fraud” dan pemberitahuan kebijakan dipasang di sebelah papan splash.

Ibunya kemudian dipanggil ke komite desa dan disuruh membujuk putrinya untuk kembali pada 31 Mei. Nasib Li saat ini dan apakah dia telah kembali atau tidak tidak diketahui.

“Kantor Polisi” Cina di Luar Negeri: Taktik yang Digunakan

Laporan Pembela Perlindungan mengutip pernyataan resmi yang merinci penolakan hak pendidikan anak-anak dari orang yang menjadi target di Tiongkok, dan tindakan terhadap kerabat dan anggota keluarga dalam kampanye “bersalah karena asosiasi”. Kemudian, orang luar negeri yang menjadi target dipaksa untuk kembali ke China.

Pihak berwenang China juga melacak keluarga target di China untuk menekan mereka melalui intimidasi, pelecehan, penahanan atau pemenjaraan untuk membujuk anggota keluarga mereka agar kembali “secara sukarela”.

Kantor Polisi China di Luar Negeri: Bukankah Ini Pelanggaran Hukum Internasional?

China telah mendirikan kantor polisi di luar negeri daripada memberikan “layanan konsuler” kepada warganya.

Beberapa negara telah secara tegas menyetujui pendirian dan penegakan hukum setempat, serta kedutaan dan/atau konsulat China, bekerja sama erat dengan stasiun di lokasi tersebut.

Di negara lain, seperti Italia, di mana tidak ada persetujuan seperti itu, otoritas China, berdasarkan mekanisme kerja sama bersyarat bilateral yang ada, mempromosikan tujuan bersyarat mereka di luar negeri.

Operasi ini melanggar integritas teritorial negara ketiga yang terlibat karena China menciptakan mekanisme polisi paralel dengan menggunakan metode rahasia.

Kamu bisa Tulis sekarang untuk wionews.com Dan menjadi bagian dari masyarakat. Bagikan cerita dan pendapat Anda dengan kami Di Sini.

READ  Rencana vaksin G7 miliar menyumbang beberapa janji sebelumnya, membatasi dampaknya