Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Mengapa Kuba menyaksikan protes anti-pemerintah terbesarnya dalam 30 tahun

Ribuan orang di negara pulau kecil Kuba turun ke jalan pada hari Minggu Melawan pemerintah komunis negara itu, dalam apa yang Anda yakini sebagai demonstrasi terbesar yang terlihat dalam lebih dari tiga dekade. Puluhan pemrotes telah ditangkap oleh pihak berwenang dalam demonstrasi, didorong oleh ekonomi yang runtuh dan penanganan pemerintah terhadap Covid-19 pandemi. Warga Kuba juga mengeluhkan kekurangan makanan dan obat-obatan dasar.

presiden AS Joe Biden telah merilis pernyataan untuk mendukung dari protes, dengan mengatakan, “Kami mendukung rakyat Kuba dan seruan mereka untuk kebebasan dan bantuan dari cengkeraman tragis pandemi dan dari dekade penindasan dan penderitaan ekonomi yang mereka alami oleh rezim otoriter Kuba.”

Faktanya, protes terlihat hanya beberapa hari setelah pemerintah Kuba mengumumkan bahwa vaksin buatannya yang disebut Soberana (Sovereign) sekitar 91 persen efektif terhadap pasien bergejala, seperti yang ditunjukkan dalam uji klinis tahap akhir.

Kuba belum mengimpor vaksin Covid, tetapi otoritasnya telah memberikan vaksin eksperimental secara massal sebagai bagian dari “studi intervensi”, menurut laporan Reuters. Sekitar 1,5 juta dari 11,2 juta penduduk negara itu telah divaksinasi penuh sejauh ini, kata laporan itu.

Selain Soberana, Kuba memiliki empat kandidat vaksin lagi yang sedang dikembangkan. Jika disetujui, negara itu mungkin menjadi negara Amerika Latin pertama yang memproduksi dan mengembangkan vaksinnya sendiri untuk melawan penyakit tersebut. Namun, kekhawatiran terhadap Covid semakin meningkat seiring dengan datangnya varian delta menyebabkan lonjakan kasus. Kuba melaporkan 6.923 kasus Covid-19 dan 47 kematian pada hari Minggu, dua kali lipat dari yang tercatat minggu sebelumnya.

Pandemi telah disertai dengan kesulitan ekonomi yang meluas. Sama seperti Malaysia baru-baru ini, Kuba sejak tahun lalu telah memasang bendera putih atau #benderaputi (bendera putih) di luar rumah mereka untuk menyampaikan kesulitan keuangan dan kebutuhan akan bantuan.

READ  Fauci: Dosis penguat dari vaksin Covid diperlukan tetapi waktunya tidak pasti

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Mengapa ada protes di Kuba?

Kuba telah menjadi negara komunis otoriter selama lebih dari enam dekade. Ini memiliki populasi sekitar 11 juta orang yang terutama berbicara bahasa Spanyol, dan PDB $ 100 miliar. PDB per kapitanya kira-kira $8.000 dan memiliki mayoritas penduduk Kristen, sesuai informasi yang dikumpulkan oleh Council on Foreign Relations (CFR) nirlaba.

Terlepas dari pandemi, negara itu telah menderita karena sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump. Pada tahun 2020, ekonomi negara itu menyusut 11 persen – menyebabkan kekurangan beberapa barang pokok termasuk beras – yang merupakan kinerja terburuknya dalam sekitar tiga dekade.

Sesuai laporan Reuters, protes anti-pemerintah telah muncul di tengah krisis ekonomi terburuk negara itu sejak jatuhnya Uni Soviet, yang merupakan sekutu lamanya.

Para pengunjuk rasa meneriakkan “kebebasan” dan menyerukan Presiden Miguel Diaz-Canel untuk mundur. “Ribuan orang Kuba bergabung dalam protes jalanan dari Havana ke Santiago pada hari Minggu dalam demonstrasi anti-pemerintah terbesar di pulau yang dikelola Komunis dalam beberapa dekade,” kata laporan itu.

Secara umum, orang Kuba memprotes kekurangan pangan, meningkatnya kasus Covid-19 dan pemadaman listrik yang parah di negara itu, yang mereka kaitkan dengan kegagalan pemerintah untuk mengatasi situasi tersebut. Karena pandemi, pariwisata, yang merupakan salah satu sumber pendapatan utama bagi pedagang dan pengemudi taksi—satu-satunya sektor di mana aktivitas swasta secara tradisional diizinkan—juga menderita.

Apa yang dilakukan pemerintah?

Diaz-Canel menyalahkan protes itu pada Amerika Serikat, dengan mengatakan “pemrotes yang tulus” telah “dimanipulasi” oleh kampanye media sosial yang diatur AS dan “tentara bayaran” di lapangan.

READ  India abstain dari pemungutan suara pada resolusi PBB tentang Myanmar | berita india

Presiden telah memperingatkan tindakan, dan meminta para pendukungnya untuk “menghadapi provokasi.”

Pemerintah juga telah mengambil beberapa langkah untuk mengurangi tekanan ekonomi, yang dampaknya belum terasa di lapangan.

Sebelumnya pada bulan Februari, Kuba mengumumkan akan mengizinkan bisnis swasta untuk beroperasi di sebagian besar sektor ekonomi nasional. Menteri Tenaga Kerja Elena Feito mengatakan pada saat itu bahwa di bawah reformasi baru, jumlah industri resmi telah tumbuh dari 127 menjadi lebih dari 2.000, dengan hanya sebagian kecil industri yang terus didominasi oleh negara.

Setelah reformasi yang telah lama tertunda, yang pertama kali diumumkan pada Agustus 2020, diimplementasikan, usaha kecil diharapkan berkembang, memungkinkan pemain swasta untuk bergerak di luar pariwisata dan pertanian kecil.