Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Pentingnya AS Menempatkan Grup NSO di Daftar Entitasnya

Perusahaan spyware Israel NSO Group, pembuat alat peretas telepon kuda bersayapDan Ditambahkan ke daftar hitam federal oleh Departemen Perdagangan AS, sehingga mencegahnya mengakses teknologi buatan AS.

Apa yang dilakukan pemerintah AS?

Pemerintah AS telah menambahkan NSO Group dan Candiru Israel, bersama dengan perusahaan keamanan siber Rusia yang berbasis di Singapura, Positive Technologies, Computer Security Initiative Consulting Pte, ke dalam daftar entitasnya. Secara khusus, perusahaan Israel ditambahkan ke daftar “berdasarkan bukti bahwa entitas ini telah mengembangkan dan menyediakan spyware kepada pemerintah asing yang menggunakan alat ini untuk menargetkan pejabat pemerintah, jurnalis, pengusaha, aktivis, akademisi, dan personel kedutaan.”

Apa saja perusahaan lain yang ditambahkan ke daftar entitas?

Perusahaan teknologi Cina Huawei Itu ditambahkan ke daftar pada Mei 2019 oleh pemerintahan Donald Trump berdasarkan informasi yang memberikan “dasar yang masuk akal untuk menyimpulkan bahwa Huawei terlibat dalam kegiatan yang bertentangan dengan kepentingan keamanan nasional AS atau kebijakan luar negeri dan afiliasi non-ASnya menimbulkan risiko signifikan terlibat dalam kegiatan yang bertentangan dengan keamanan nasional.” ke Amerika Serikat.”

Selain itu, unit manufaktur tekstil Esquel yang berbasis di Hong Kong di wilayah Xinjiang China ditambahkan ke Daftar Entitas karena tuduhan ikatan kerja paksa. Perusahaan, salah satu pembuat T-shirt terbesar di dunia, memasok merek-merek terkenal seperti Nike dan Tommy Hilfiger.

Apa signifikansi langkah pemerintah AS?

Ditambahkan ke Daftar Entitas berarti bahwa perusahaan tidak akan memiliki akses ke perangkat keras dan perangkat lunak AS. Namun, karena perusahaan seperti NSO Group dan Candiru beroperasi secara diam-diam, tidak seperti produk perusahaan seperti Huawei, penerapan pembatasan masih belum jelas.

Namun, para pakar perdagangan berpendapat bahwa ini adalah ilmu penting yang dikembangkan oleh Amerika Serikat, mengingat sebagian besar keputusan sebelumnya untuk memasukkan perusahaan ke dalam Daftar Entitas melibatkan China, yang dengannya Amerika Serikat terlibat dalam perang dagang pada saat itu. Namun, kali ini, AS telah mengambil sikap terhadap perusahaan yang dioperasikan dari Israel – sekutu lama AS.

READ  Kematian 3 pekerja dan cedera lebih dari 70 gedung Dubai Expo: pejabat

“Amerika Serikat berkomitmen untuk secara agresif menggunakan kontrol ekspor untuk menahan perusahaan yang mengembangkan, menggunakan, atau menggunakan teknologi untuk melakukan aktivitas jahat yang mengancam keamanan siber anggota masyarakat sipil, pembangkang, pejabat pemerintah, dan organisasi di dalam dan luar negeri,” US Commerce Sekretaris Gina M. Raimondo mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Apakah keputusan ini berarti bagi India?

Seorang pejabat dari Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi India mengatakan bahwa meskipun menambahkan perusahaan ke daftar tidak sepenuhnya menghalangi perusahaan atau negara non-AS untuk melakukan bisnis dengan perusahaan semacam itu, kebanyakan dari mereka “menghindari ‘melakukan bisnis’ karena takut akan sanksi. “.

Bulan lalu, Mahkamah Agung India menunjuk sebuah panel yang diketuai oleh Hakim (pensiunan) RV Raveendran Untuk menanyakan tentang inspirasi Pegasus.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda