Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dinosaurus sudah punah sebelum asteroid menghantam Bumi: pelajari

Sangat menggoda untuk memikirkan seperti apa kehidupan di Bumi jika batu ruang angkasa tidak bertabrakan 66 juta tahun yang lalu. Efek ini di Meksiko saat ini memusnahkan dinosaurus dan sebagian besar spesies darat dan laut. Dalam ketidakhadirannya, apakah manusia dan mamalia lain akhirnya akan membawanya keluar dengan T. rex dan triceratops?

Jawabannya mungkin tidak, menurut sebuah pelajaran Diposting Selasa.

Penelitian ini menemukan bahwa enam kelompok utama dinosaurus perlahan punah lebih dari 10 juta tahun sebelum keruntuhan. Konsekuensi dari dampaknya—tsunami setinggi satu mil, api yang mengamuk, dan awan debu tebal dan belerang yang menyesakkan yang melenyapkan matahari—hanyalah paku di peti mati dinosaurus.

“Meteor itu dilihat sebagai kudeta terhadap dinosaurus, yang memusnahkan mereka,” Fabien Condamine, seorang ilmuwan peneliti di Universitas Montpellier di Prancis yang ikut menulis studi baru, mengatakan kepada Insider.

Condamine dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa periode pendinginan global mungkin telah berkontribusi pada penurunan jumlah spesies dinosaurus, sehingga mustahil bagi hewan untuk pulih setelah peristiwa bencana.

“Banyak ahli paleontologi percaya bahwa dinosaurus akan selamat jika asteroid itu tidak menabrak Bumi. Studi kami memberikan informasi baru untuk pertanyaan ini, dan tampaknya dinosaurus tidak dalam kondisi yang baik sebelum tabrakan,” kata Condamine.

Dinosaurus sudah dalam perjalanan keluar

T-Rex

Tyrannosaurus Rex dewasa memiliki berat antara 6 dan 9 ton dan panjangnya mencapai 43 kaki.

Ilustrasi oleh Zhao Chuang / Atas perkenan PNSO


Para peneliti di balik studi baru melihat 1.600 fosil dari 247 spesies dinosaurus yang hidup selama periode Cretaceous akhir – dari sekitar 100 juta hingga 66 juta tahun yang lalu. Kelompok ini termasuk karnivora berkaki seperti T. rex, triceratops, dan dinosaurus berparuh bebek.

Tim mengelompokkan mereka ke dalam enam famili besar, kemudian menganalisis bagaimana keragaman spesies dalam famili tersebut telah berubah dari waktu ke waktu. Hasilnya menunjukkan bahwa di keenam kelompok tersebut, jumlah spesies mulai menurun secara bertahap 76 juta tahun yang lalu, sebelum tumbukan batuan luar angkasa.

“Kami tidak menemukan bahwa keanekaragaman dinosaurus setinggi dan bervariasi menjelang akhir periode Cretaceous, seperti yang diperkirakan sebelumnya,” kata Condamine.

Kelompoknya bukanlah ilmuwan pertama yang menyatakan bahwa dinosaurus secara bertahap punah. Sebuah studi 2016 Dia menemukan bahwa karena spesies dinosaurus yang telah ada di Bumi untuk sementara waktu punah, mereka tidak digantikan oleh yang baru. meskipun Pertanyaan tetap ada Mengenai apakah kesimpulan ini hanyalah produk dari catatan fosil yang tidak lengkap, studi baru ini menunjukkan bahwa spesies purba memang memiliki tingkat kepunahan yang lebih tinggi daripada spesies yang lebih muda.

Monopoli herbivora

hadrosaurus dinosaurus arktik

Lukisan Ugrunaaluk kuukpikensis, sejenis dinosaurus berparuh bebek yang hidup pada zaman Kapur.

James Havens


Pada akhir periode Kapur, planet ini mulai mendingin: mulai 80 juta tahun yang lalu, suhu global turun sekitar 13 derajat Fahrenheit (7 derajat Celcius).

Condamine mengatakan bahwa mengingat dinosaurus mengandalkan suhu lingkungan mereka untuk mengatur suhu tubuh mereka, perubahan iklim mungkin berperan dalam tingkat kepunahan mereka.

“Periode hangat mendukung keragaman dinosaurus sementara periode dingin menyebabkan peningkatan kepunahan,” tulis para penulis penelitian.

Penjelasan lain yang mungkin untuk penurunan dinosaurus adalah perubahan jumlah spesies herbivora dalam ekosistem. Hadrosaurus, atau herbivora berparuh bebek, tampaknya telah mendominasi antara 76 juta dan 66 juta tahun yang lalu — bersaing untuk sesama pemakan daun seperti Triceratops dan ankylosaurs ekor kelelawar lapis baja. Ini telah berkontribusi pada penurunan herbivora lainnya.

“Menghilangkan herbivora dapat membuat seluruh ekosistem lebih rentan terhadap kepunahan berantai,” kata Condamine.

READ  Sebuah studi menunjukkan bahwa manusia dapat mengurangi kehidupan biologis mereka hingga tiga tahun hanya dalam delapan minggu - RT World News