Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Diperkirakan 73% dari AS sekarang kebal terhadap omicron: Apakah itu cukup?

Gelombang omicron yang menyerang Amerika Serikat musim dingin ini juga memperkuat pertahanannya, meninggalkan perlindungan yang cukup terhadap virus corona sehingga lonjakan di masa depan kemungkinan akan membutuhkan lebih sedikit – jika ada – gangguan dramatis pada masyarakat.

Jutaan sistem kekebalan individu Amerika sekarang mengenali virus dan siap untuk melawannya jika mereka menemukan omicron, atau bahkan varian lain.

Sekitar setengah dari orang Amerika yang memenuhi syarat telah menerima suntikan booster, ada hampir 80 juta infeksi yang dikonfirmasi secara keseluruhan dan lebih banyak lagi infeksi yang tidak pernah dilaporkan. Satu model berpengaruh menggunakan faktor-faktor tersebut dan lainnya untuk memperkirakan bahwa 73% orang Amerika, untuk saat ini, kebal terhadap omicron, varian dominan, dan itu bisa meningkat menjadi 80% pada pertengahan Maret.

Ini akan mencegah atau mempersingkat penyakit baru pada orang yang dilindungi dan mengurangi jumlah virus yang beredar secara keseluruhan, kemungkinan meredam gelombang baru. Rumah sakit akan mendapatkan istirahat dari ICU yang kewalahan, para ahli setuju.

“Kami telah berubah,” kata Ali Mokdad, seorang profesor ilmu metrik kesehatan di University of Washington di Seattle. “Kami telah terpapar virus ini dan kami tahu bagaimana menghadapinya.”

Coronavirus — varian saat ini atau yang akan datang yang pasti akan muncul — tetap menjadi kuman yang berbahaya. Itu masih menginfeksi lebih dari 130.000 orang Amerika dan membunuh lebih dari 2.000 setiap hari. Puluhan juta orang tetap rentan.

Dan akan ada wabah di masa depan. Gagasan tentang “kekebalan kawanan” yang dapat menghentikan virus telah hilang di bawah kenyataan pahit dari varian baru, menginginkan kekebalan, dan penolakan vaksin oleh beberapa orang Amerika.

READ  Tiga spesies baru sigung tutul telah ditemukan

Namun virus corona bukan lagi hal baru. Dua tahun lalu ia tiba di negara di mana sistem kekebalan tidak ada yang pernah melihatnya sebelumnya. Seluruh populasi — 330 juta orang — secara imunologis naif, yaitu rentan terhadap infeksi.

“Saya optimis bahkan jika kita mengalami lonjakan di musim panas, kasus akan meningkat, tetapi rawat inap dan kematian tidak akan terjadi,” kata Mokdad, yang bekerja pada model Institute for Health Metrics and Evaluation, yang menghitung angka 73% untuk The Associated Tekan.

Dengan berbagai tingkat kelegaan dan kehati-hatian, banyak orang Amerika mulai kembali ke gaya hidup pra-pandemi mereka.

Sarah Rixen, 41, dari Bismarck, North Dakota, mulai bernyanyi lagi dengan paduan suara sipil setelah mengambil cuti setahun. Sekarang, dengan meredanya omicron, dia mengatakan bahwa dia merasa lebih percaya diri daripada kapan pun sejak krisis dimulai.

“Tapi saya masih agak curiga bahwa mungkin ada varian lain di sekitar,” kata Rixen, mencatat bahwa keluarganya dan sebagian besar darinya telah divaksinasi sepenuhnya. “Aku masih akan memakai topeng.”

Sebagai mandat topeng santai, pekerja kembali ke kantor Dan penerbangan terisi, para ahli mencoba memahami apakah kembali normal ini dapat bertahan, atau jika kemunduran lain membayangi.

Untuk mengatasi itu, para peneliti mencoba menjawab pertanyaan tentang virus, vaksin, dan bagaimana tubuh kita merespons: Seberapa cepat perlindungan booster memudar terhadap omicron? Berapa lama perlindungan dari infeksi terakhir? Berapa banyak infeksi ringan yang tidak pernah dilaporkan? Berapa banyak orang yang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala?

Untuk menemukan petunjuk, mereka menggunakan data kesehatan dari negara lain seperti Inggris, Denmark, Afrika Selatan, dan Qatar untuk memproyeksikan apa yang mungkin ada.

READ  Australotitan, dinosaurus terbesar di Australia telah ditemukan اكتشاف

Para ilmuwan di Johns Hopkins University Bloomberg School of Public Health memperkirakan bahwa sekitar tiga dari empat orang di Amerika Serikat akan terinfeksi oleh omicron pada akhir lonjakan.

“Kami tahu ini adalah proporsi populasi yang sangat besar,” kata Shaun Truelove, ahli epidemiologi dan pemodel penyakit di Johns Hopkins. “Ini sangat bervariasi berdasarkan lokasi, dan di beberapa daerah kami memperkirakan jumlah yang terinfeksi mendekati satu dari dua.”

Itu berarti wilayah atau kelompok orang yang berbeda memiliki tingkat perlindungan dan risiko yang berbeda. Di Virginia, model penyakit berpikir tentang populasi mereka dalam kelompok dengan tingkat kekebalan yang berbeda.

Mereka memperkirakan sekitar 45% orang Virginia memiliki tingkat kekebalan tertinggi melalui vaksinasi yang ditingkatkan atau melalui vaksinasi ditambah infeksi baru-baru ini dengan omicron. 47% lainnya memiliki kekebalan yang agak berkurang; dan 7% adalah yang paling rentan karena mereka tidak pernah divaksinasi dan tidak pernah terinfeksi.

Secara keseluruhan, sebagian besar orang Virginia memiliki setidaknya beberapa kekebalan, kata Bryan Lewis, seorang ahli epidemiologi komputasi yang memimpin tim pemodelan COVID-19 Universitas Virginia.

“Itu akan menjadi perisai pelindung yang bagus untuk populasi kita secara keseluruhan,” kata Lewis. “Jika kita mencapai tingkat kasus yang sangat rendah, kita pasti dapat mengurangi beberapa pembatasan ini.”

Namun, sementara populasi lebih terlindungi, banyak individu tidak. Bahkan dengan optimisme paling besar untuk kekebalan populasi, 80 juta atau lebih orang Amerika masih rentan. Itu hampir sama dengan jumlah total infeksi yang dikonfirmasi di AS selama pandemi.

“Yang 26% yang masih bisa mendapatkan omicron saat ini harus sangat berhati-hati,” kata Mokdad.

Andrew Pekosz, seorang peneliti virus di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, khawatir bahwa orang-orang – terutama yang selamat dari omicron yang tidak divaksinasi – mungkin memiliki rasa aman yang salah. “Dalam dunia yang ideal, individu yang tidak divaksinasi yang terinfeksi omicron akan mengantre untuk mendapatkan suntikan vaksin,” katanya.

READ  Begitulah cara Anda mendapatkan zombie, NASA

Juga, memperkirakan perlindungan jauh dari ilmu pasti. Ini adalah target yang bergerak, karena kekebalan berkurang dan varian baru beredar. Perlindungan sangat bervariasi dari orang ke orang. Dan tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak orang yang dilindungi sama sekali. Model IHME memperkirakan rentang yang luas — dari 63% hingga 81% orang Amerika.

“Kami telah mencapai posisi yang jauh lebih baik untuk beberapa bulan mendatang, tetapi dengan menginginkan kekebalan, kami tidak boleh menerima begitu saja,” kata Mokdad.

___

Penulis AP Dave Kolpack di Fargo, North Dakota, berkontribusi.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab atas semua konten.