Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

DNA eksotis yang ditemukan di gurun menawarkan pelajaran dalam pencarian kehidupan Mars

komentar

Gurun Atacama di Chili adalah tempat terkering di dunia. Di beberapa tempat, itu sangat mirip dengan Mars. Tapi itu tidak mati, bahkan di daerah yang sangat kering. Menggunakan peralatan canggih untuk menyelidiki batuan gurun, para peneliti menemukan fragmen DNA dari ini menarik campuran mikroba.

Hebatnya, 9 persen fragmen genetik milik organisme yang tidak diketahui sains, menjadikannya bagian dari “mikrobioma gelap”, menurut Laporan diterbitkan Selasa Dalam Komunikasi Alam.

Organisme ini adalah bakteri yang “sangat aneh dan berbeda”, kata laporan itu, sehingga para peneliti tidak dapat mengidentifikasi kerabat yang diketahui.

“Sekitar setengah dari kasus, database tidak dapat dengan jelas mengidentifikasi apa yang ada di tangan kami,” kata ketua peneliti Armando Azua-Bustos, ahli mikrobiologi di Pusat Astrobiologi di Madrid, kepada The Post.

Dan itu membawanya kembali ke analogi Mars: Dia dan rekan-rekannya menganggap Atacama adalah tempat ujian yang bagus untuk mencari kehidupan Mars. Tetapi penelitian yang sama dilakukan dengan salinan instrumen pada penjelajah Mars saat ini hampir tidak dapat mendeteksi sidik jari mikroba. Azua-Bustos dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa ini berarti menemukan bukti pasti kehidupan saat ini atau masa lalu di tanah Mars akan sulit tanpa mengembalikan sampel ke Bumi.

Penelitian tersebut tampaknya mendukung strategi eksplorasi Mars jangka panjang NASA dan mitranya, Badan Antariksa Eropa. Mereka berada di tengah misi multi-tahap yang disebut Mars Sample Return. Jika semua berjalan sesuai rencana, sampel tanah Mars yang diperoleh penjelajah Perseverance NASA – yang baru saja merayakan ulang tahun Mars keduanya – akan dikembalikan ke Bumi pada awal dekade berikutnya untuk diperiksa di laboratorium penahanan tinggi.

READ  Kerangka dinosaurus sepanjang 82 kaki ditemukan di halaman belakang seorang pria di Portugal. Ini bisa menjadi yang terbesar yang pernah ada di Eropa.

Namun penelitian baru ini juga menyoroti tantangan yang dihadapi para ilmuwan yang ingin mengetahui sejarah biologis (dugaan) Mars. Kehidupan mikroba, terutama jika sudah lama punah dan menjadi fosil, mungkin ada pada atau di luar batas yang dapat dideteksi oleh jenis instrumen yang cukup kecil untuk meluncur ke luar angkasa dan mendarat di planet lain.

Para ilmuwan tidak pernah menemukan contoh kehidupan di luar Bumi, tetapi asumsi umum adalah bahwa dunia yang “layak huni” akan dihuni – bahwa kehidupan muncul, dengan cara tertentu, dalam kondisi yang tepat. Planet Merah telah lama membingungkan para ahli astrobiologi. Itu lebih seperti Bumi sekitar 3 miliar tahun yang lalu, ketika memiliki atmosfer yang jauh lebih tebal dan air cair di permukaannya. Masuk akal, masih ada kehidupan misterius di Mars, meskipun ahli astrobiologi akan senang menemukan mikrofosil dari sesuatu yang hidup miliaran tahun lalu.

Misi Viking NASA tahun 1976 melakukan eksperimen yang dirancang untuk mendeteksi kehidupan, dan salah satunya memberikan sinyal yang menjanjikan pada awalnya, tetapi sebagian besar ilmuwan menyimpulkan bahwa mereka mendarat di tanah yang steril.

Sejak misi Viking, NASA telah mengejar strategi yang lebih bertahap yang berfokus pada penemuan dan penjelajahan situs yang menunjukkan bukti bahwa mereka mungkin dapat dihuni miliaran tahun yang lalu, ketika Mars jauh lebih hangat dan lebih basah. Ketekunan dan pendahulunya yang aktif, Keingintahuan, telah menemukan jejak molekul organik — jenis molekul yang membentuk dasar kehidupan seperti yang kita kenal — di permukaan, meskipun ini dengan sendirinya bukanlah bukti asal usul biologis.

“Pertanyaannya tetap apakah itu meteorit, geologis, atau biologis,” kata Amy Williams, seorang ilmuwan planet di University of Florida dan anggota tim Curiosity and Perseverance Science.

READ  Kapan saat yang tepat untuk menanyakan seseorang apakah mereka telah divaksinasi (dan bagaimana melakukan ini)

Laporan baru dari Azua-Bustos dan kolaboratornya penting, kata Williams, karena menunjukkan bahwa pelestarian bahan organik terbatas di lingkungan mirip Mars dan akan sulit dideteksi bahkan dengan alat laboratorium paling modern sekalipun.

“Ini berarti bahwa pendeteksian organik dengan instrumen penerbangan luar angkasa, seperti penjelajah Mars saat ini dan masa depan, mungkin lebih menantang, karena organik mudah terurai di lingkungan permukaan Mars yang sarat radiasi,” kata Williams dalam email.

Namun, penelitian Atacama menunjukkan bahwa bahkan lingkungan yang sangat gersang pun akan memiliki lapisan batuan sedimen dengan detritus biologis dalam jumlah besar, kata Chris House, ahli geologi dan astrobiologi di Penn State. “Ini tidak benar-benar mengejutkan,” katanya, “tetapi hasilnya mungkin menunjukkan depresi yang seragam.” Ini adalah kabar baik bagi para ilmuwan yang berharap batuan Mars yang kering akan menghasilkan jejak biologi alien.

Azua-Bustos adalah penduduk asli Atacama yang menghabiskan waktu bertahun-tahun membuat anggur sebelum menjadi seorang ilmuwan. Dia ingat tumbuh di kota Chili yang hanya turun hujan setahun sekali, dan itu selalu menjadi sorotan. Dia mengatakan bahwa ada tempat-tempat di mana orang tidak pernah melihat hujan dan turun dari generasi ke generasi.

Dia berkata bahwa dia secara teratur melewati daerah gurun, yang disebut Batu Merah, dalam perjalanannya ke lokasi penelitian, dan suatu hari memutuskan untuk melihat lebih dekat. Dia mengatakan batuan itu berwarna merah karat karena adanya mineral hematit, yang juga mewakili warna merah Mars.

Lebih dari 100 juta tahun yang lalu, di zaman dinosaurus, situs redstone adalah delta sungai, seperti dataran tinggi di Mars di dalam Kawah Jezero yang dijelajahi Ketekunan.

Azua-Bustos terkejut dengan materi genetik yang sifatnya tidak biasa yang terlihat dalam penelitian Atacama. Semua kehidupan di Bumi berasal dari nenek moyang yang sama – sejauh yang kita tahu. Ada spekulasi, terutama dari ilmuwan dan penulis Paul Davies, bahwa kehidupan bisa saja bermula di Bumi lebih dari satu kali dan hingga hari ini mungkin ada biosfer “bayangan” yang terlalu eksotis untuk memenuhi definisi kita tentang kehidupan di Bumi.

READ  Pengalaman hadiah meningkatkan konektivitas antara jaringan mode default dan wilayah otak lainnya

Namun, Azua-Bustos menggunakan penjelasan yang kurang menarik untuk organisme yang tidak terklasifikasi: Ini adalah materi genetik yang tersisa dari bentuk kehidupan yang telah lama punah yang belum pernah didokumentasikan sebelumnya.

Penjelajah Ketekunan terus menjelajahi Kawah Jezero, menggali dan menyimpan sampel tanah Mars. Rencananya adalah menempatkan pesawat ruang angkasa lain di permukaan, yang bisa berfungsi sebagai landasan peluncuran. Ketekunan kemudian mengirimkan sampel ke probe, mendorong material ke orbit. Di sana Anda akan bertemu dengan kendaraan lain, kendaraan orbit buatan Eropa, yang dapat mengirimkan kargo berharga ke Bumi Untuk analisis dengan alat laboratorium sebaik mungkin.

Penelitian baru menunjukkan bahwa ini mungkin yang paling efektif Dan itu mungkin satu-satunya cara pasti untuk mengetahui apakah ada yang hidup di Mars.

“Kami tahu ada hal-hal yang harus ditemukan,” kata Azua Bustos. “Tetapi jika mesin Anda tidak dirancang untuk dapat mendeteksi hal-hal ini, maka kami memiliki masalah.”