Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dokter memutus separuh otak gadis berusia 6 tahun untuk menghentikan kejang

Dokter memutus separuh otak gadis berusia 6 tahun untuk menghentikan kejang

Brianna Bodley, 6, (tidak dalam gambar) menjalani belahan otak selama 10 jam untuk memisahkan separuh otaknya setelah dia didiagnosis menderita penyakit peradangan kronis yang langka.
Gambar Getty

  • Dokter melakukan hemispherotomy selama 10 jam pada seorang gadis berusia 6 tahun dari California Selatan bulan lalu.
  • Brianna Bodley menderita kejang rutin akibat penyakit peradangan kronis yang langka.
  • Prosedur ini akan memungkinkan Brianna menjalani kehidupan normal – meski hanya separuh otaknya yang “aktif”.

Seorang gadis berusia 6 tahun adalah Memulihkan Setelah menjalani operasi 10 jam di mana dokter memutus separuh otaknya untuk mencoba menghilangkan kejang hariannya.

Brianna Bodley, 6 tahun, akan menghabiskan sisa hidupnya dengan hanya separuh otaknya yang “aktif”, menurut laporan media. Namun dokter mengatakan dia akan segera dapat menjalani kehidupan normal meskipun demikian.

“Setelah operasi, seluruh bagian kiri tubuhnya ditutup,” kata Crystal Bodley, ibu Brianna. CABCoutlet lokal di Los Angeles.

Setelah serangkaian kejang tahun lalu, Brianna awalnya didiagnosis menderita epilepsi pada Agustus 2022, tulis Crystal Bodley di situsnya. halaman GoFundMe Untuk putrinya. Sebulan kemudian, dokter mendiagnosis Brianna menderita Rasmussen encephalitis, penyakit saraf yang sangat langka yang biasanya hanya menyerang separuh otak.

Penyakit Rasmussen adalah penyakit peradangan kronis yang paling sering terjadi pada anak-anak di bawah usia 10 tahun. Dokter awalnya mencoba mengobati Brianna dengan obat anti kejang dan steroid, namun penyakitnya terus berkembang perlahan.

Jika tidak diobati, anak-anak dapat mengalami kelumpuhan, defisit kognitif, dan masalah bicara, menurut National Institutes of Health.

Dr Aaron Robison, ahli bedah saraf anak di Loma Linda University Health, mengatakan kepada orang tua Brianna yang prihatin bahwa otaknya menyusut karena kejang yang menyebabkan kerusakan, menurut KABC.

READ  Sebuah penelitian menemukan bahwa dinosaurus sudah berjuang sebelum asteroid menghantam yang ditakdirkan untuk punah

Dia menyarankan untuk mematikan separuh otak Brianna.

“Mencabut kabel listrik saja sudah cukup untuk menghentikan penyakit ini sepenuhnya, dan mungkin pada dasarnya menyembuhkannya,” kata Robison kepada outlet tersebut.

Robison mengatakan, dokter sebelumnya telah mengangkat separuh otak, namun prosedur ini dapat menimbulkan efek samping yang serius. Lebih mudah untuk memutuskan sambungan bagian otak yang tidak berfungsi.

Pada tanggal 28 September, Brianna menjalani hemispherotomy selama 10 jam.

“Itu adalah sepuluh jam yang panjang,” kata Crystal Bodley. CNN.

Sisi kiri otaknya kini mengkompensasi sisi kanan yang terputus dan mencari tahu bagaimana otak tersebut perlu memberikan kompensasi agar dia dapat menjalani kehidupan yang utuh.

Pembaruan pada 3 Oktober di halaman GoFundMe Brianna mengatakan dia keluar dari unit perawatan intensif dan menjalani pemulihan di rumah sakit anak-anak. Dia akan menjalani rehabilitasi rawat inap intensif untuk belajar berjalan dan menggerakkan lengannya lagi, tulis ibunya.

Brianna mungkin tidak akan pernah mendapatkan kembali keterampilan motorik halus di tangan kirinya atau penglihatan tepi di mata kirinya. Namun Robison mengatakan kepada CNN bahwa prosedur tersebut tidak akan mengubah kepribadian gadis kecil itu sama sekali.

“Brianna akan tetap menjadi orang yang sama, meski separuh otaknya telah dihilangkan,” katanya.