Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dolar Rebound Karena Ekspektasi Fed, Dolar Australia Lebih Rendah Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Uang kertas dolar AS diperlihatkan dalam ilustrasi ini yang diambil pada 17 Juli 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Ditulis oleh Karen Britel

NEW YORK (Reuters) – Dolar mendapatkan kembali kerugian sebelumnya pada hari Senin karena pejabat Federal Reserve yang hawkish membuat alasan untuk kenaikan suku bunga lebih banyak, sementara dolar Australia merosot di tengah kekhawatiran tentang gejolak atas pembatasan COVID-19 di China.

Dolar rebound pada awal perdagangan AS dan menambah keuntungan setelah Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan bank sentral AS perlu menaikkan suku bunga sedikit lebih banyak dan kemudian mempertahankannya di sana sepanjang tahun depan hingga 2024 untuk mengendalikan inflasi dan mendapatkannya. kembali ke target cadangan Fed 2%.

Komentar dari Ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu akan diawasi untuk tanda-tanda baru pengetatan lebih lanjut dengan data pekerjaan utama AS untuk November juga akan dirilis pada hari Jumat. Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga tambahan 50 basis poin ketika bertemu pada 13-14 Desember.

Pasar kurang lebih telah mencapai tingkat stabilitas dalam hal apa yang diharapkan. Itu di balik itu semua, tapi mereka tidak yakin berapa banyak dan kapan,” kata Joseph Trevisani, analis senior di FXStreet.com.

Itu jatuh ke 106,65 dari tertinggi 20 tahun di 114,78 pada 28 September di tengah ekspektasi bahwa reli mungkin telah melampaui peregangan, sementara Fed terlihat memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Beberapa penurunan baru-baru ini juga disebabkan investor dan pedagang mengambil keuntungan sebelum akhir tahun, kata Trevisani, mencatat bahwa banyak perusahaan perdagangan mengurangi aktivitas mereka pada bulan Desember.

Mata uang AS juga kemungkinan akan didukung setelah indeks dolar mencapai rata-rata pergerakan 200 hari di 105,369.

READ  Terendah baru: India terakhir dalam Indeks Kinerja Lingkungan 2022

Indeks juga membukukan hari luar, mencapai tertinggi yang lebih tinggi dan terendah yang lebih rendah dari sesi sebelumnya, yang bisa menjadi pertanda baik untuk kenaikan lebih lanjut, kata Tom Fitzpatrick, kepala strategi teknis di Citigroup (NYSE :),” katanya dalam sebuah catatan.

Dia mengatakan itu adalah hari bullish luar pertama pada indeks dolar sejak mencapai tertinggi pada 28 September dan pertama kali menguji rata-rata pergerakan 200 hari sejak Juni 2021.

Dolar telah jatuh pada hari sebelumnya meskipun mata uang safe-haven lainnya seperti yen Jepang dan franc Swiss naik di tengah kekhawatiran tentang China.

Ratusan pengunjuk rasa dan polisi bentrok di Shanghai pada Minggu malam ketika protes terhadap pembatasan ketat virus korona China memasuki hari ketiga dan menyebar ke beberapa kota setelah kebakaran mematikan di ujung barat negara itu.

Dolar terakhir turun 0,23% menjadi 138,82 yen. Euro turun 0,62% menjadi $1,0403.

Dolar yang peka terhadap risiko, yang sangat terkait dengan pertumbuhan Tiongkok, adalah mata uang utama dengan kinerja terburuk, turun 1,61% menjadi $0,6649. Mata uang juga jatuh pada data yang menunjukkan bahwa penjualan ritel Australia mengalami kemerosotan pertama mereka pada tahun 2022 di bulan Oktober, karena harga yang lebih tinggi dan suku bunga yang lebih tinggi tampaknya berdampak pada pengeluaran.

Pelemahan terhadap dolar menjadi 7,2468.

Itu jatuh setelah pemberi pinjaman cryptocurrency utama BlockFi mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 bersama dengan delapan anak perusahaan, korban cryptocurrency terbaru setelah kehancuran spektakuler pertukaran FTX awal bulan ini.

Cryptocurrency terakhir turun 1,18% pada $16.231.