Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dow dan S&P 500 turun untuk hari kedua berturut-turut, tetapi Nasdaq memiliki rekor baru



Reaksi koronal New York Stock Exchange


© Justin Lin
Reaksi koronal New York Stock Exchange

Sesi Kamis di Wall Street berakhir dengan penurunan untuk hari kedua berturut-turut pada indeks Dow Jones dan Standard & Poor’s 500, tetapi Nasdaq mencatat rekor baru sepanjang masa. Investor menganalisis keputusan Federal Reserve AS.

Dow Jones Industrial Average ditutup 0,62 persen pada 33823,45 poin.

S&P 500 turun 0,04 persen pada akhir hari menjadi 4.221,86 poin.

Indeks Komposit Nasdaq naik 0,87%. Dan menutup sesi pada 14161,35 poin.

Saham komoditas menurun selama sesi Kamis, menyusul kenaikan nilai tukar dolar. Freeport-McMoRan adalah pemimpin dalam diskon di segmen ini, yang kehilangan sekitar 7 persen. Kontrak tembaga turun 5 persen.

Minyak AS turun 2,7 persen. dan harganya kurang dari $70 per barel. Akibatnya, saham perusahaan bahan bakar juga turun.

Harga bank naik setelah imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun turun.

Saham teknologi naik. Tesla naik 1,9 persen, Snowflake naik hampir 3 persen, dan Shopify dan Twilio masing-masing naik 6,1 persen dan 8 persen.

Sejalan dengan ekspektasi pasar, Federal Reserve AS membiarkan suku bunga utama tidak berubah pada hari Rabu – target untuk suku bunga fed fund tetap 0,00-0,25%.

Perkiraan Fed menunjukkan bahwa 7 anggota komite mengharapkan suku bunga naik. Pada tahun 2022, 13 dari 18 anggota Komite Pasar Terbuka Federal berharap untuk menaikkan suku bunga setidaknya sekali. Sampai 2023

“Ini bukan yang diharapkan pasar. The Fed sekarang menunjukkan bahwa harga akan naik lebih cepat. Pergeseran situasi ini agak bertentangan dengan klaim The Fed baru-baru ini bahwa kenaikan inflasi baru-baru ini bersifat sementara.”

Pasar bereaksi tajam terhadap kenaikan ekspektasi inflasi Fed dan percepatan kedua kenaikan suku bunga ini, tetapi saya tidak yakin apa yang diharapkan investor dengan data inflasi. Ada perbedaan antara ringkasan prakiraan ekonomi dan apa yang ada dalam pernyataan. “Pertanyaannya adalah + Apakah kenaikan inflasi sementara atau permanen?” kata Michael Aaron dari State Street Global Advisors. + Dan kecuali The Fed membantunya menjelaskan masalahnya.

READ  CE IVD untuk MRSA / MSSA Board membuka jalan untuk komersialisasi Sistem PCR | SATU

Para bankir federal tidak membuat perubahan apa pun pada program pembelian aset, tetapi mereka mengindikasikan dimulainya diskusi tentang kemungkinan pengurangan program tersebut.

“Jika mereka akan menaikkan suku bunga dua kali pada 2023, mereka harus mulai mengurangi pelonggaran kuantitatif dengan cukup cepat untuk mencapai tujuan itu. Dibutuhkan 10 bulan hingga satu tahun untuk mengurangi pembelian aset,” kata Kathy Jones, Kepala Pendapatan Tetap di Charles Schwab. .dengan kecepatan sedang.

Jumlah orang yang mengajukan tunjangan pengangguran untuk pertama kalinya pekan lalu di Amerika Serikat mencapai 412 ribu. Para ekonom memperkirakan jumlah klaim pengangguran baru mencapai 359.000, dibandingkan dengan 375 ribu. Sebelumnya.

Jumlah pengangguran yang terus menerima tunjangan pengangguran mencapai 3,518 juta pada pekan yang berakhir 5 Juni. Analis memperkirakan 3,43 juta versus 3,517 juta yang tercatat sebelumnya, setelah koreksi 3,499 juta. (PAP Biznes)

kkr / hubungan masyarakat /