Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Drag queen tidak lagi hanya untuk bar gay

France.tv Slash / Capatv

Cookie Conti, karakter adegan drag Paris, akan ditemukan di ‘Quindom’.

LGBT + – kilau, tetapi tidak hanya. Selama beberapa tahun, terutama berkat kesuksesan acara reality TV Drag Race RuPaul Di Netflix, waria menjadi sorotan. Tersedia di France.tv Slash sejak Januari, Dokumenter kerajaanYang memberikan lantai tiga dari mereka, ditampilkan sebagai bagian dari Festival Chéries-Chéris yang dibuka pada Sabtu 20 Januari di Paris.

Mereka menggunakan nama Cookie Kunty, Shigo La Duration, dan Le Filip. Yang pertama mengalikan tampilan di layar. Yang kedua, dikenal dengan ruang dansa, membela hak-hak orang kulit berwarna. Pada akhirnya, saya mencoba membobol panel. Mereka semua adalah tiga karakter utama adegan Paris.

Dalam film dokumenter mereka, para sutradara membenamkan penonton dalam keajaiban alam semesta ini, tetapi mereka juga ingat bahwa waria adalah manusia dengan aspirasi, realitas, dan latar belakang yang berbeda. Ide? “Hapus gambar yang kita semua miliki dan jelaskan [qu’elles] Mereka ada dalam banyak bentuk artistik dan politik. Bukan hanya orang yang memakai riasan,” salah satu pembuat film dokumenter, Marco Novoa, membuat kami takjub.

Dia menambahkan, “Orang-orang, bahkan dalam komunitas LGBT, masih bingung seni meringkuk dengan pengertian pluralisme atau cross-dressing, misalnya.” Ratu drag adalah karakter, ratu pertunjukan yang bermain dengan mengekstrapolasi simbol wanita. Mereka unggul dalam mengatur pakaian gemerlapan mereka.

Tema “tidak cukup mainstream”?

Videografer mengatakan kepada kami bahwa proyek yang telah jatuh tempo selama tiga tahun, telah menghadapi banyak penolakan. Untuk distributor ini, temanya “tidak cukup umum”. “Mereka memberi tahu kami bahwa itu tidak mutakhir, bahwa itu tidak akan menarik minat seluruh penduduk,” kenang Marco Novoa, yang sekarang puas melihat hasilnya disiarkan di platform gratis dan dapat diakses, ke jumlah terbesar.

READ  Pengadilan menyetujui perubahan Ye: Kanye West memiliki nama baru

Miss Fame berada di garis depan dari semua parade. Conchita Wurst, di podium Jean Paul Gaultier. Dalam mode, ada ratu drag. Di televisi Prancis, itu dimulai, sebagaimana dibuktikan oleh karakter dalam seri hidup yang paling indah Atau postingan Leona Winter di malaikat tv realitas, pada tahun 2020.

Cahaya menyinari mereka. Penting. “Dalam komunitas queer, kami benar-benar dapat memahami fluiditas antara jenis kelamin,” katanya. Sekarang kita harus mengambil langkah selanjutnya. Penduduk lain, yang tidak sering ke bar gay, harus menyadari hal ini. Jika pesan ini dapat didengar oleh orang-orang yang tidak terpengaruh, itu menjadi lebih keras dan lebih efektif.”

pikiran terbuka

Koki Conti berbagi pandangan ini. Untuk angin kesegaran dan kebebasan yang dia dan rekan-rekannya tiup di panggung budaya Prancis, pertama dan terutama. Di sisi lain, untuk aspek sosial yang melekat pada seni yang indah ini. Melawan fobia serum, hak gay, dan penerimaan diri. Di luar humor, pertunjukan mengambil serangkaian tuntutan.

“Begitu Anda melangkah, Anda dapat membantu membuka diskusi dan pola pikir,” kata waria. Kami dapat mengundang orang untuk menyadari bahwa ini bukan hanya tentang fakta mereka.”

France.tv Slash / CappaTV

Shigo La Duration bersiap sebelum lantai dansa.

Segera tampil dalam film layar lebar, Cookie Kunty bukan lagi orang asing. Dia, Desember lalu, juri acara itu Ratu make up di 6play. Pendekatan seperti itu membutuhkan kewaspadaan. “Kita harus membedakan apa yang akan menjadi peringkat Merah Jambu, sebuah program yang akan menggunakan kita untuk tujuan rekreasi tanpa jiwa atau substansi, dan inisiatif yang memungkinkan kita untuk mendukung kata-kata kita,” katanya.

Khawatir pemulihan atau kinerja yang buruk, pelaku menambahkan, “Anda harus melindungi diri sendiri.” Masyarakat kita sudah seperti keluarga. Kita harus saling memperhatikan. Seluruh dunia tidak akan melakukannya.”

READ  Presenter TV mengungkapkan fakta mengejutkan tentang Harry dan Andrew

Standardisasi itu berbahaya

Tapi sekarang, meskipun bermanfaat bagi semua, demokratisasi awan, seperti seni apa pun, mungkin tidak ada dan mengarah pada bahaya standardisasi. “Drag Race RuPaul Ini telah menjadi berkah dan kutukan bagi kami,” kata Cookie Conti kepada kami. Acara tersebut memicu seruan dan perhatian media.

Namun, dia akan menetapkan standar kecantikan yang tidak realistis, jauh dari inti budaya drag yang memimpin prosesi, bersama dengan orang trans, untuk gerakan sosial gay. Kegembiraannya adalah penjualan. “Dalam dunia awan Paris, itu jelas,” tambah sang penikmat. Mereka yang tidak sesuai dengan kanon keindahan tertentu atau estetika tertentu, seperti awan unsur atau sementara, akan kurang dicadangkan.

France.tv Slash / Capatv

kerajaan

Apa yang Anda sesali juga adalah apropriasi hukum gerak. Beberapa waktu belakangan ini, para content creator khususnya makeup artist telah melakukan bisnisnya di jejaring sosial dengan merias wajah atau berdandan layaknya drag queens, baik di luar negeri maupun di Prancis.

Apakah Anda mencari suka atau hadiah dari merek? Kami tidak tahu. Bagaimanapun, “mereka mengambil apa yang bisa mereka ambil, tanpa memberikan kembali kepada masyarakat.” Mereka tidak menderita stigma atau investasi mental dan ekonomi yang ia wakili sebagai seniman. “Menjadi waria, Anda menjalaninya, Anda menghirupnya, Anda menanggungnya. Mereka dapat memilih untuk mundur, Cookie County slice. Kita adalah hidup kita. Kehidupan yang layak didengar dalam segala bentuknya.”

Lihat juga di HuffPost: Tapi siapa RuPaul? Tuan rumah terkenal “Drag Race” di Netflix