Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Drama Quintet: Investigasi terhadap Schleu dan Raisner untuk kekejaman terhadap hewan

olahraga Dugaan kekejaman terhadap hewan

Jaksa sedang menyelidiki drama lima tahun di Tokyo

Pelatih tim nasional Kim Reisner (kiri) dan Annika Schleu telah menghadapi tuduhan sejak Olimpiade

Pelatih tim nasional Kim Reisner (kiri) dan Annika Schleu telah menghadapi tuduhan sejak Olimpiade

Sumber: dpa

Perjalanan pentathlon Olimpiade kontroversial Annika Schleu di Tokyo memiliki konsekuensi lain. Kemudian Asosiasi Kesejahteraan Hewan Jerman mengajukan tuntutan pidana terhadap atlet dan pelatih Reisner. Sekarang dipilih.

DrKantor Kejaksaan Umum Potsdam sedang menyelidiki Annika Schleu dan pelatih nasional Kim Raisner atas kekejaman terhadap hewan setelah pengaduan dari Animal Welfare Society. “Setelah mengkonfirmasi kecurigaan awal, kami telah meluncurkan penyelidikan terhadap mereka,” kantor jaksa agung, Sebastian Thiel, mengkonfirmasi pada hari Senin atas permintaannya. Investigasi akan dilakukan karena tempat tinggal terdakwa di otoritas Potsdam.

Asosiasi Kesejahteraan Hewan Jerman telah mengajukan tuntutan pidana terhadap kuintet modern Annika Schleu dan pelatih nasional Kim Reisner setelah kecelakaan di Olimpiade. Seperti yang diumumkan organisasi, mereka menuduh Schleu melakukan kekejaman terhadap hewan dan Raisner membantu dalam kekejaman terhadap hewan karena peristiwa kompetisi berkuda.

Baca juga

06.08.2021, Jepang, Tokyo: Pentathlon modern: Olimpiade, tunggal, wanita, showjumping di Stadion Tokyo.  Annika Schleu dari Jerman setelah dikeluarkan.  Kudanya menolak untuk melompat beberapa kali.  Foto: Marijan Murad / dpa +++ dpa-Bildfunk +++

Kuda Schleu ditolak di lapangan di Tokyo, dan Reisner meminta warga Berlin yang menangis untuk menggunakan cambuk dengan kalimat “Tembak dengan benar!”

Asosiasi Kesejahteraan Hewan kehilangan pandangan

The Animal Welfare Society mengkritik kurangnya wawasan Schleu dalam wawancara berikutnya. Dalam percakapan dengan mingguan “Die Zeit” dia membela diri terhadap tuduhan bahwa dia menyiksa kuda yang dia menangkan dalam sebuah kontes. “Saya tidak memperlakukan kuda itu terlalu kejam. Saya memiliki tanaman yang sudah diperiksa sebelumnya. Sama seperti Spurs. Saya benar-benar tidak menyadari segala bentuk kekejaman terhadap hewan,” kata pria berusia 31 tahun itu.

Baca juga

"Saya tidak menjadikan equestrianism apa adanya - olahraga membuat saya menjadi diri saya sendiri"Komentator Carsten Suestmeyer berkata:

Asosiasi dunia UIPM baru-baru ini mengeluarkan putusannya: membebaskan atlet dari tuduhan penggunaan tanaman dan taji yang berlebihan. Hukuman untuk Pelatih Nasional Raisner ringan: dia harus menyelesaikan seminar pelatihan tentang cara menangani kuda dengan benar.

Baca juga

Pentathlon Modern - Berkuda Wanita

“Tembak dengan benar!”

READ  Liga Super: Sion melakukan pekerjaan dengan benar dan menawarkan kualifikasi - rts.ch