Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dua kasus cacar monyet dikonfirmasi di Jamaika

Dua kasus cacar monyet dikonfirmasi di Jamaika

Dua kasus tambahan cacar monyet dikonfirmasi di Jamaika, di paroki St James dan St Elizabeth.

Konfirmasi terbaru menjadikan total populasi pulau itu dalam 24 jam terakhir menjadi sembilan, kata Kementerian Kesehatan dan Kebugaran dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Dua kasus baru diklasifikasikan sebagai penularan lokal pada perempuan dan laki-laki, keduanya diisolasi di rumah dalam kondisi stabil.

Kasus yang didapat secara lokal ini berarti bahwa pasien tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini dan tidak ada hubungan yang dikonfirmasi dengan kasus yang dilaporkan sebelumnya. Kementerian mengatakan bahwa departemen kesehatan di keuskupan terkait mulai melacak kontak yang terkait dengan kasus tersebut.

Penyebaran cacar monyet dapat terjadi ketika seseorang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi. Penyebaran dapat terjadi dari orang ke orang melalui:

  • Kontak langsung dengan lesi kulit atau krusta yang disebabkan oleh monkeypox, antara lain:
    • hubungan seksual
    • Tutup kontak pribadi
  • kontak dengan barang-barang pribadi yang terkontaminasi seperti pakaian, sprei, atau handuk yang digunakan oleh orang yang terinfeksi; Dan
  • Tetesan pernapasan dengan batuk atau bersin dari seseorang dengan ruam cacar monyet.

Gejala cacar monyet biasanya ringan hingga sedang dan termasuk demam, sakit kepala parah, pembengkakan kelenjar getah bening, nyeri punggung, nyeri otot, dan/atau ruam pada kulit. Anggota masyarakat yang mengalami tanda-tanda peringatan ini harus segera mengisolasi mereka dan menghubungi pusat kesehatan atau dokter mereka sebelum berkunjung.

READ  Banyak asteroid menuju Bumi - dan menghadapi ancaman realistis terhadap planet kita