Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dua penerbangan dari Afrika Selatan, beberapa lusin infeksi. Varian baru virus corona sudah ada di Belanda?

Layanan medis Belanda telah mengkonfirmasi bahwa 61 orang dalam dua penerbangan dari Afrika Selatan ke Amsterdam telah dites virus corona. Orang-orang ini akan menjalani tes tambahan untuk melihat apakah ini adalah varian baru dari Omikron.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa (ECDC) mengatakan Varian virus corona baru, yang dikenal sebagai Omigron oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menimbulkan risiko “tertinggi hingga tertinggi” ke Eropa.

Di seluruh dunia, kurang dari 100 kasus varian Omigran telah dilaporkan, terutama di Afrika Selatan dan Botswana. AFP menulis bahwa varian itu ditemukan di Malawi Israel, serta di Malawi, Hong Kong dan Belgia.

Varian baru virus corona mungkin kini sudah sampai di Belanda.

Varian baru virus corona telah tiba di Eropa. Itu ditemukan di Belgia

Dua pesawat Afrika Selatan mendarat di Amsterdam pada Jumat malam: Cape Town dan Johannesburg. Ada total 600 penumpang di dek mereka. Semuanya diuji untuk kerusakan korona. Hasil positif diperoleh 61 orang.

Para korban diisolasi di sebuah hotel dekat Bandara Schiphol. Mereka akan lulus Studi lain menunjukkan bahwa virus corona yang mereka infeksi adalah varian baru Omigron.

Pemerintah Belanda kemarin melarang penerbangan dari Afrika Selatan. Larangan tersebut tidak berlaku untuk mesin yang sudah mengudara.

Mulai hari Minggu di Belanda, semua pembatasan sebelumnya akan dipertahankan dan diikuti.

  • Anda harus menunjukkan kartu sanitasi Anda sebelum memasuki restoran, bioskop, klub atau gym.
  • Pada saat yang sama, semua toko, perusahaan jasa, dan acara harus ditutup pada pukul 17.00.
  • Namun, supermarket buka hingga pukul 20.00.
  • Permainan tetap bisa berlangsung, namun tanpa partisipasi masyarakat.
  • Pemerintah juga merekomendasikan untuk menghindari liburan dan bekerja dari rumah.
READ  PKO Extraclassa: Legia - Podbeskitsi. Feta di Warsawa, runtuh di Bodbeskitz. Hasil pertandingan

Varian virus corona baru pertama kali terdeteksi di Botswana dan kemudian berpindah ke Afrika Selatan dan Hong Kong.. Ada beberapa lusin kasus. Tidak ada keraguan bahwa infeksi semacam itu umum terjadi di sebagian besar Afrika Selatan.

Jumlah vertebrata dan potensi mutasi menjadi perhatian serius para ilmuwan.

Direktur Pusat Respon dan Inovasi Penyakit Menular. Tulio de Oliveira mengatakan ia memiliki “galaksi mutasi yang luar biasa” dan ada beberapa yang belum diketahui sebelumnya.

Variasi ini mengejutkan kami, ia memiliki lompatan evolusioner dan memiliki lebih banyak mutasi daripada yang kami harapkan.“- Ilmuwan yang dikutip oleh BBC menekankan.

Informasi yang dia berikan menunjukkan bahwa total 50 mutasi ditemukan pada varian ini, termasuk 30 di vertebra yang terletak di permukaan patogen. Vaksin Covit-19 menargetkan lonjakan ini, dan virus menggunakan dirinya sendiri untuk menyusup ke sel manusia.

Diduga mutasi ini mungkin terjadi pada pasien dengan riwayat infeksi yang sangat panjang. Pada pasien seperti itu, virus membutuhkan waktu lebih lama untuk bermutasi dan lebih mungkin mengembangkan mutasi baru yang efektif menyerang manusia.

Ada kekhawatiran – kata profesor. Richard Lessels dari Universitas KwaZulu-Natal di Afrika Selatan – yang itu Virus ini dapat menyebar dan menyebar dengan sangat mudah di antara populasi. Itu bahkan tidak bisa dikesampingkan Menunjukkan kemampuan yang lebih besar untuk melarikan diri dari sistem kekebalan tubuh.