Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dua perusahaan bergabung dengan SpaceX dalam perlombaan ke Mars, dengan potensi peluncuran pada 2024

Dua perusahaan bergabung dengan SpaceX dalam perlombaan ke Mars, dengan potensi peluncuran pada 2024

Perbesar / Di bawah ini adalah desain awal untuk pendarat Mars yang akan dibangun oleh Impulse Space.

Jarak impuls

Relativitas Space tidak pernah meluncurkan roket tunggal, dan Impulse Space tidak pernah menguji salah satu mesinnya di luar angkasa. Namun, dua perusahaan yang berbasis di California pada hari Selasa mengumumkan niat mereka untuk meluncurkan misi ambisius yang akan mendarat di Mars dalam waktu kurang dari tiga tahun.

Ini akan menjadi misi komersial pertama ke Mars, dan klaim semacam itu biasanya dapat dengan aman dianggap tidak masuk akal. Tapi pengumuman ini – seberani mungkin – sepertinya layak untuk ditanggapi dengan serius karena perusahaan dan pemain yang terlibat.

Didirikan pada tahun 2015, Relativitas telah mengumpulkan lebih dari $ 1 miliar dan seharusnya meluncurkan roket Terran 1 kecilnya akhir tahun ini. Perusahaan, yang berusaha mencetak 3D sebagian besar kendaraannya, telah bekerja untuk mengembangkan kendaraan yang sepenuhnya dapat digunakan kembali Rudal Terran R.. Booster ini dimaksudkan untuk menjadi lebih kuat daripada Falcon 9 milik SpaceX dan akan membawa misi komersial ke Mars. Relativitas berencana untuk membuat roket Terran R siap diluncurkan pada 2024, dengan muatan Mars terbang pada misi pertamanya pada akhir 2024.

Impulse Space lebih baru, berusia kurang dari satu tahun, tetapi bukan tanpa insinyur berpengalaman. Perusahaan ini didirikan oleh Tom Mueller, karyawan SpaceX pertama yang dipekerjakan dan pemimpin divisi pembayaran dalam lebih dari satu dekade. Mesinnya menggerakkan kendaraan Falcon 9, Falcon Heavy, dan Dragon. Muller menganggap peluncuran sebagai “masalah terpecahkan” dan sedang mengembangkan lini pendorong yang tidak beracun dan berbiaya rendah untuk melayani pasar propulsi luar angkasa.

READ  Cara menghilangkan gigitan nyamuk (dan kapan harus khawatir)

“Ini adalah era baru penerbangan luar angkasa, dan kami ingin berada dalam posisi untuk dapat memberikan dorongan yang andal dan berbiaya rendah di luar angkasa,” kata Mueller dalam sebuah wawancara dengan Ars. “Kami ingin melakukan segalanya – orbital, bulan, antarplanet.”

Konsep misi

Ide untuk misi Mars diluncurkan tahun lalu ketika wakil presiden bidang teknik dan manufaktur Relativitas, Zach Dunn, menghubungi Mueller. Keduanya adalah rekan lama. Muller mempekerjakan Dunn di SpaceX pada tahun 2006, di mana magang segera ditugaskan untuk menguji mesin dan kemudian sistem propulsi keseluruhan untuk roket Falcon pertama perusahaan. Relativitas ingin membuat dorongan dengan misi pertamanya di Terran R, dan Muller menerima tantangan itu.

Kedua perusahaan menciptakan misi di mana penjelajah Terran-R akan meningkatkan Kendaraan Pesiar Mars yang dikembangkan oleh Impulse Space dalam perjalanan menuju Mars. Setelah mencapai Planet Merah, probe terlepas dari tahap pelayaran. Pendarat ini akan memanfaatkan teknologi aeroshell yang dikembangkan oleh NASA untuk Mars Phoenix dan kendaraan lainnya serta menggunakan kecepatan dan sudut masuk yang sama dengan misi NASA. Kemudian, pendarat Impulse Space akan mendaratkan dorongan di bawah kekuatan empat pendorong, mirip dengan operasi quadcopter. Dengan desain misi ini, Impulse berencana untuk mengangkut puluhan kilogram muatan ilmiah ke permukaan Mars.