Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dua pilot yang terbang di ketinggian 37.000 kaki tertidur dan ketinggalan landasan | berita Dunia

Dua pilot yang menerbangkan pesawat dari Sudan ke Ethiopia tertidur ketika pesawat berada 37.000 kaki di atas permukaan laut, dan mereka melewatkan pendaratannya. Kecelakaan itu terjadi pada Senin (15 Agustus) dan pilot kemudian berhasil mendaratkan pesawat dengan selamat tanpa ada cedera yang dilaporkan, katanya. Air Herald.

Penerbangan ET-343 – sebuah Boeing 737 – dijadwalkan mendarat di bandara Addis Ababa. Laporan Herald mengatakan pesawat terus melampaui puncak pendaratan dan mengikuti rute yang direncanakan oleh komputer FMC tanpa mendarat.

Penerbangan menggunakan autopilot sepanjang waktu pilot tertidur dan gagal turun. Air Traffic Controllers (ATC) mencoba menghubungi mereka beberapa kali tetapi tidak mendapat tanggapan.

Ketika penerbangan terbang di atas landasan, autopilot terputus, dan alarm berbunyi. Suara inilah yang akhirnya membangunkan para pilot. Mereka melakukan manuver pesawat dengan cepat dan mendarat dengan selamat sekitar 25 menit setelah terbang di atas landasan.

Laporan Herald mengutip data dari Flight Control System (ADS-B), yang mengatakan penerbangan itu terbang di atas landasan pacu dan mulai mendarat belakangan. Laporan itu juga membagikan gambar yang menunjukkan cincin berputar yang ditangkap oleh penerbangan di sekitar Addis Ababa, yang dapat dilihat sebagai pendekatan manuver yang diambil oleh pilot setelah bangun tidur.

Setelah mendarat, pesawat tetap di darat selama sekitar dua setengah jam sebelum berangkat untuk penerbangan berikutnya.

Analis penerbangan Alex Macheras men-tweet tentang insiden itu, dan membagikan gambar yang dikabarkan, menyebutnya “sangat mengganggu.”

“Kecelakaan di maskapai terbesar di Afrika ini sangat mengkhawatirkan – Ethiopian Airlines Boeing 737 #ET343 masih berada di ketinggian 37.000 kaki pada saat mencapai tujuannya di Addis Ababa. Mengapa tidak mulai turun untuk mendarat? Kedua pilotnya tertidur ”, seperti yang dinyatakan dalam postingannya di situs micro-blogging.

READ  Pertemuan para menteri luar negeri SAARC dibatalkan setelah Pakistan bersikeras pada partisipasi Taliban

Insiden ini terjadi setelah insiden serupa dilaporkan pada bulan April Penerbangan dari New York ke Roma, Dengan hingga 250 penumpang di dalamnya. Menurut ABC News, penyelidikan atas kasus tersebut menyimpulkan bahwa kedua pilot ITA Airways tertidur di kokpit saat pesawat mereka terbang pada ketinggian 38.000 kaki di atas Prancis.

Penyelidik mengatakan bahwa sementara salah satu pilot tertidur selama istirahat tidur yang dijadwalkan, kapten pesawat juga tidur. ATC kehilangan kontak dengan pesawat selama sekitar 10 menit, dan bahkan menyiapkan jet tempur untuk intersepsi di tengah kekhawatiran akan insiden teroris. Namun, pilot akhirnya merespons.