Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dubai Airshow 2021 ditutup dengan kesepakatan lebih dari 286 miliar dirham dalam 5 hari – Berita

Nilai kontrak komersial dan pertahanan yang ditandatangani melebihi penerbitan pra-pandemi lebih dari 100 miliar dirham



Diposting: Kamis, 18 November 2021, 17:41

Pembaruan terbaru: Kamis, 18 November 2021, 17:48

Dubai Airshow 2021, acara penerbangan terbesar di dunia sejak pecahnya epidemi Covid-19, ditutup pada hari Kamis dengan penandatanganan kontrak komersial dan pertahanan senilai lebih dari 286,5 miliar dirham ($ 78 miliar) selama pameran, melebihi sebelumnya total penerbitan lebih dari 100 miliar dirham.

Edisi pra-pandemi pertunjukan udara yang diadakan pada tahun 2019 mencatat kontrak senilai 183,6 miliar dirham.

Dubai Airshow 2021, yang diadakan di Bandara Internasional Al Maktoum di Dubai World Central dari 14-18 November, menarik, peserta pameran terbesar yang pernah ada, 1.200 dengan 371 perusahaan baru. Sebanyak 148 negara berpartisipasi dalam acara tersebut, 13 di antaranya untuk pertama kalinya, mengukuhkan status acara tersebut sebagai acara global. Pameran ini juga menyaksikan tampilan lebih dari 160 pesawat dari pesawat tercanggih di dunia di darat dan di udara.

Raksasa penerbangan Eropa Airbus mendominasi pameran dengan 408 pesanan pesawat – 269 perusahaan dan 139 janji.

Baca juga:

Pada hari pembukaan pameran, grup maskapai Indigo Partners memesan 255 pesawat Airbus A321neo Family senilai 121 miliar dirham ($33 miliar). Ini adalah pesanan terbesar yang pernah dibuat pada pertunjukan udara lima hari itu.

Air Lease Corp yang berbasis di AS telah menandatangani kontrak untuk membeli 111 pesawat yang mencakup berbagai keluarga pesawat Airbus termasuk A350 Freighter baru, senilai 55 miliar dirham ($15 miliar). Pada hari ketiga, Jazeera Airways memesan 28 A321neos dan Ibom Air Nigeria menjadi pelanggan Airbus baru dengan pesanan yang dikonfirmasi untuk 10 A220.

READ  Ini yang ada di agenda

Pabrikan pesawat AS Boeing juga mendapatkan beberapa pesanan selama pertunjukan udara, termasuk kesepakatan besar-besaran senilai 33 miliar Dh dengan Akasa Air India. Itu juga menandatangani perjanjian untuk menjual dua pesawat kargo dengan Emirates Air Cargo, dan perjanjian dengan Air Tanzania untuk empat pesawat, di samping kesepakatan pertahanan dengan perusahaan Emirat.

Selain itu, Kementerian Pertahanan UEA menandatangani kontrak senilai 22,5 miliar dirham dengan kontraktor dan pemasok Eropa, Amerika dan Asia di pameran udara tersebut.

Pada hari pertama, Angkatan Udara dan Pertahanan Udara Uni Emirat Arab (Afad) memberikan kontrak besar senilai Dh11 miliar kepada anak perusahaan Edge Group yang berbasis di Abu Dhabi, GAL, untuk pemeliharaan, perbaikan, dan perbaikan (MRO), dan layanan dukungan khusus untuk UEA. Angkatan Udara dan Pertahanan Udara.

[email protected]